Minggu, 26/05/2024 15:11 WIB

Peretas Siber Serang The New York Times

Penyelidik menduga ada beberapa wartawan yang sengaja diincar. Meski demikian, peretasan itu diduga tidak mempengaruhi seluruh jaringan komputer surat kabar tersebut.

Jakarta- Penyelidik Investigasi Federal (FBI) Amerika Serikat menuding intelijen Rusia berada di balik serangkaian aksi peretasan siber terhadap harian The New York Times.

Diberitakan AP, para penyelidik menduga ada beberapa wartawan yang sengaja diincar. Meski demikian, peretasan itu diduga tidak mempengaruhi seluruh jaringan komputer surat kabar tersebut.

Seorang juru bicara the New York Times mengatakan tiada sistem internal yang terpapar peretasan. “Kami tidak melihat adanya bukti bahwa sistem internal kami, termasuk sistem kami di biro Moskow, telah ditembus atau terganggu,” kata juru bicara tersebut.

Kantor berita CNN yang pertama kali melaporkan aksi peretasan itu, yang diperkirakan telah berlangsung berbulan-bulan lalu. Belum jelas apa motif peretasan dan berapa banyak wartawan yang disasar.

Menurut ABC News, ada kecurigaan bahwa orang-orang yang berupaya meretas the New York Times adalah figur-figur yang baru-baru ini menembus jaringan organisasi Partai Demokrat.

Diberitakan BBC, pada Juni lalu, aksi peretasan terhadap komputer-komputer Komite Partai Demokrat mengungkap bahwa pimpinan partai berlambang keledai itu lebih mendukung Hillary Clinton ketimbang Bernie Sanders untuk menjadi kandidat presiden AS.

KEYWORD :

Peretas Siber The New York Times




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :