Kamis, 29/07/2021 05:57 WIB

Arab Saudi Disebut Berencana Eksekusi Mati Lima Aktivis Remaja

Lebanon Al-Mayadeen melaporkan pada Selasa (3/3), di antra para pemuda tersebut, ada yang masih berusia sembilan tahun pada saat ditahan.

Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki pada 9 Oktober 2018 (Foto: Onur Coban/Anadolu Agency)

Riyadh, Jurnas.com - Organisasi Hak Asasi Manusia Eropa Saudi (ESOHR) mengatakan rezim Riyadh berencana mengeksekusi lima remaja yang bermazhab Syiah atas tuduhan berpartisipasi dalam demonstrasi pada tahun 2011.

Kelima remaja tersebut adalah Ahmad Abdel al-Wahid al-Faraj, Ali Mohammad al-Biti, Mohammad Hussain al-Nimr, Ali Hassan al-Faraj, dan Mohammad Essam al-Faraj.

ESOHR mengatakan, -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Arab Saudi menangkap para pemuda tersebut selama kerusuhan antipemerintah di wilayah Qatif yang berpenduduk Syiah di Provinsi Timur pada 2011.

Lebanon Al-Mayadeen melaporkan pada Selasa (3/3), di antra para pemuda tersebut, ada yang masih berusia sembilan tahun pada saat ditahan.

Organisasi berbasis di Eropa yang berusaha mempromosikan hak asasi manusia di -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Arab Saudi mengatakan, jaksa penuntut umum Negeri Petro Dolar itu menyerukan hukuman terberat terhadap remaja itu.

ESOHR mengatakan, remaja tersebut berada di penjara menunggu persidangan selama lebih dari dua tahun. Beberapa dari mereka ditahan di sel isolasi. Yang lainnya ditolak perwakilan hukumnya dan diduga menjadi sasaran penyiksaan.

-decoration:none;color:red;font-weight:bold">Arab Saudi meningkatkan penangkapan bermotif politik dan penuntutan demonstran damai di negara itu.

Provinsi Timur sudah menjadi tempat demonstrasi damai sejak Februari 2011. Para pengunjuk rasa menuntut reformasi, kebebasan berekspresi, pembebasan tahanan politik, dan diakhirinya diskriminasi ekonomi dan agama terhadap wilayah kaya minyak.

Protes telah disambut dengan tindakan keras oleh rezim. Selama beberapa tahun terakhir, Riyadh juga menerjemahkan kembali undang-undang antiterorisme untuk menargetkan aktivisme politik.

Pada Januari 2016, otoritas Saudi mengeksekusi ulama Syiah Sheikh Nimr Baqir al-Nimr, yang merupakan pengkritik keras rezim Riyadh. Nimr sudah ditangkap di Qatif, Provinsi Timur, pada 2012. (Press TV)

TAGS : Arab Saudi Eksekusi Mati Mazhab Syiah -




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :