Senin, 26/07/2021 02:38 WIB

Ekonomi Venezuela Terperosok, Presiden Maduro akan Gugat Pemerintah AS

Departemen Keuangan AS memberlakukan sanksi pada maskapai itu, mengklaim itu digunakan untuk mentransfer pejabat yang korup di seluruh dunia.

Nicolas Maduro (Foto: Reuters)

Caracas, Jurnas.com - Presiden Venezuela, Nicolas Maduro akan mengajukan gugatan terhadap pemerintah Amerika Serikat (AS) atas kerusakan ekonomi yang diakibatkannya kepada negaranya melalui sanksi sepihak terhadap maskapai nasional Venezuela, Conviasa.

"kita harus segera menyiapkan gugatan internasional di hadapan pengadilan terhadap pemerintah AS atas kerusakan yang dimaksudkan untuk dilakukan pada maskapai nasional Venezuela, Conviasa," tegas Maduro di hadapan demonstran yang menentang sanksi tersebut.

"Tuntutan global terhadap kebijakan agresi dan sanksi tindakan paksaan. Venezuela akan mencari keadilan di pengadilan internasional," tambahnya.

Maduro menegaskan akan mencari keadilan internasional dengan menggugat Presiden AS, Donald Trump. "Saya telah memerintahkan ini dan saya meminta semua dukungan dari masyarakat umum nasional, semua dukungan untuk klaim internasional ini," ujar Maduro.

Ia juga menggesek tokoh oposisi Venezuela Juan Guaido, dan berkata, "Kita harus menunjuk orang yang bertanggung jawab atas sanksi ini. Namanya Juan Guaido, dia bertanggung jawab langsung atas sanksi ini."

Komentarnya muncul setelah Departemen Keuangan AS memberlakukan sanksi pada maskapai itu, mengklaim itu digunakan untuk mentransfer pejabat yang korup di seluruh dunia.

AS  memberlakukan beberapa putaran sanksi terhadap negara Amerika Selatan yang kaya minyak itu. Washington telah lama berusaha menggulingkan Maduro dan menggantikannya dengan Guaido, yang menyatakan dirinya sebagai presiden sementara tahun lalu.

Dalam pidatonya, Maduro mengatakan sanksi baru telah dimotivasi oleh "wisata terkenal" Guaido.

"Ini adalah konsekuensi dari tur itu karena sekarang ada sekelompok pengangguran Venezuela dan kami memiliki kapal induk Venezuela yang tidak dapat terbang karena sanksi itu," katanya.

"Bagaimana sanksi-sanksi itu membantu orang-orang? Jika dia (Guaido) ingin merusak pengikut Chavista [Chavezisme], orang-orang yang bepergian bukan pengikut Chavista tetapi oposisi yang menggunakan maskapai dan siapa yang menjadi hukuman? Untuk orang-orang, bukan untuk pemerintah dan untuk Maduro. Hukumannya untuk rakyat. "

Conviasa menghadapi pergolakan bertahun-tahun ketika ekonomi Venezuela ambruk. Maskapai tersebut dilarang terbang ke Uni Eropa dengan alasan keamanan pada 2012.

Kemudian pada 2017, maskapai tersebut dilarang melakuakan penerbangan untuk semua penerbangan internasional karena tidak memiliki mata uang asing untuk membeli asuransi.

Conviasa sebagian besar terbang rute domestik tetapi menurut situs webnya, ia juga terbang ke Bolivia, Kuba, Republik Dominika, Ekuador, Meksiko, Nikaragua, dan Panama. Baru-baru ini diumumkan akan mulai terbang ke Damaskus pada bulan Maret.

TAGS : Presiden Venezuela Nicolas Maduro Donald Trump Amerika Serikat Maskapai Nasional Venezuela Conviasa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :