Selasa, 28/05/2024 07:25 WIB

DPR Partai Demokrat AS Tolak Kesepakatan Abad Ini Racikan Trump

Dalam sebuah surat pada Jumat (7/2), anggota parlemen menyalahkan tim di balik rencana tersebut karena tidak berkonsultasi dengan Palestina.

Menantu Presiden Donald Trump sekaligus penasihat senior Gedung Putih, Jared Kushner (R) dan Donald Trump (Foto: Reuters)

Washington, Jurnas.com -  Lebih 100 anggota Demokrat dari Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat (AS) menyatakan ketidaksetujuan yang kuat atas apa yang disebut kesepakatan abad ini oleh Presiden Donald Trump.

Dalam sebuah surat pada Jumat (7/2), anggota parlemen menyalahkan tim di balik rencana tersebut karena tidak berkonsultasi dengan Palestina. Menurunya, kesepakatan tersebut justru akan melukai orang Israel dan Palestina, serta menjuru arah konflik lebih lanjut.

Mereka juga mengkritik pembebasan kesepakatan itu, menjelang pemilihan umum bulan depan di Israel, dengan alasan bahwa waktunya menunjukkan upaya untuk mendorong upaya pemilihan ulang Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

"Itu tidak mendapat dukungan kami, dan Israel tidak boleh menganggapnya sebagai lisensi untuk melanggar hukum internasional dengan melampirkan semua atau sebagian Tepi Barat," menurut surat itu, yang diprakarsai Perwakilan Andy Levin dan Alan Lowenthal, yang kebetulan orang Yahudi.

"Selain sifat proposal Anda yang sangat bermasalah, waktu pembebasannya menunjukkan motif yang tidak terkait untuk membantu menyelesaikan konflik Israel-Palestina," bunyi surat itu.

Pada tanggal 28 Januari, Trump meluncurkan apa yang disebut kesepakatan abad ini, dinegosiasikan dengan Israel tanpa Palestina.

Para pemimpin Palestina, yang memutuskan semua hubungan dengan Washington pada akhir 2017 setelah Trump secara kontroversial mengakui Yerusalem al-Quds sebagai ibu kota Israel, menolak rencana itu.

Presiden Paletina, Mahmoud Abbas mengatakan, kesepakatan tersebut milik tempat sampah sejarah.

Kesepakatan abad ini Trump sebagian besar memenuhi tuntutan Israel dalam konflik yang sudah berlangsung beberapa dekade sambil menciptakan negara Palestina dengan kendali terbatas atas keamanan dan perbatasannya sendiri.

Kesepakan ini juga mengabadikan Yerusalem al-Quds sebagai ibu kota Israel yang tidak terbagi dan memungkinkan rezim untuk mencaplok permukiman di Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Jordan.

Proposal lebih lanjut menyangkal hak pengembalian pengungsi Palestina ke tanah air mereka, di antara istilah kontroversial lainnya.

Ribuan warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan mengepung Jalur Gaza turun ke jalan dalam kecaman segera atas rencana itu.

Muslim di seluruh dunia juga menyatakan solidaritas dengan perjuangan Palestina dan mengecam rencana yang diusulkan Trump.

Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Seyyed Ali Khamenei, mengatakan rencana pro-pendudukan Trump pasti akan mati bahkan sebelum kematian presiden AS sendiri.

KEYWORD :

Ayatollah Seyyed Ali Khamenei Perdamian Israel-Paletina Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :