Jum'at, 01/07/2022 12:08 WIB

Nigeria Kecam Pembatasan Perjalanan Baru AS

Para kritikus mengatakan bahwa pembatasan perjalanan AS yang diperluas bertujuan untuk meningkatkan peluang Trump dalam pemilihan presiden November

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto via Press TV)

Jakarta, Jurnas.com - Pembatasan perjalanan baru Amerika Serikat yang diberlakukan terhadap Nigeria mendapatkan dikritik dari negara Afrika tersebut yang selama beberapa dekade telah memandang AS sebagai sekutu dekat.

Sebelum pengumuman pembatasan perjalanan baru minggu lalu, AS telah menerapkan langkah-langkah yang lebih ketat pada aplikasi visa, termasuk penangguhan keringanan wawancara visa dan kenaikan biaya aplikasi.

Larangan baru itu melarang penerbitan visa imigran yang menawarkan Nigeria kesempatan tinggal permanen di AS. Ini terlihat sebagai bagian dari upaya yang lebih luas oleh administrasi Presiden Donald Trump untuk mengurangi imigrasi.

Orang-orang Nigeria seperti Taiwo Charles, yang menjalankan biro perjalanan di Abuja, mengatakan larangan AS berdampak negatif pada bisnis.

"Jika orang dilarang di kedutaan, mereka kembali kepada kami tanpa apa-apa. Kami tidak bisa mendapatkan tiket penerbangan internasional, kami tidak bisa melakukan dokumentasi visa, kami tidak bisa berbuat banyak. Jadi ini mempengaruhi industri kami, lalu lintas orang yang bepergian ke poros itu akan sangat berkurang, ”kata Charles dilansir Voa.

Larangan itu tidak memengaruhi wisata, bisnis, dan perjalanan pelajar, tetapi dapat membatasi peluang bagi warga Nigeria untuk tinggal bersama kerabat yang sudah ada di AS.

Sementara itu, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengatakan negara-negara yang terkena dampak seperti Nigeria tidak memenuhi standar keamanan AS dan gagal berbagi intelijen keamanan yang memadai.

Analis ekonomi Eze Onyekpere mengatakan larangan ini akan berdampak ekonomi.

"Remitansi Diaspora ke Nigeria adalah sekitar $ 25 miliar, yang cukup besar, dan kurang lebih sama dengan jumlah anggaran tahunan kami. Anda akan tahu bahwa sebagian besar pengiriman uang ini berasal dari Amerika Serikat," katanya.

Jadi, lanjutnya, jika peluang untuk meningkatkan jumlah imigran, yang bisa juga melakukan pengiriman uang itu, ditutup, pasti akan memberi tahu tidak hanya pada pemerintah tetapi juga pada kondisi kehidupan rata-rata Nigeria yang memiliki saudara dan saudari mereka di luar sana.

Namun, warga Abuja Anthony Ekpenkhio, yang mengunjungi AS untuk melahirkan bayinya tiga tahun lalu, mengatakan larangan itu bisa ditebak.

“Saya benar-benar melihatnya datang ketika dia (Trump) mulai mengeluh tentang orang asing yang datang ke AS untuk melahirkan. Dia sudah membicarakan hal itu sejak dia berkuasa. Jadi siapa pun yang tahu Trump seharusnya membayangkan ini sudah datang. Dan tentu saja Nigeria, menjadi salah satu negara terpadat di Afrika, dan memiliki salah satu masuknya terbesar orang ke AS, terutama dengan maksud untuk memiliki anak, jadi untuk alasan itu, ia tentu ingin menargetkan negara seperti Nigeria, "kata Ekpenkhio.

Para kritikus mengatakan bahwa pembatasan perjalanan AS yang diperluas bertujuan untuk meningkatkan peluang Trump dalam pemilihan presiden November, di mana imigrasi akan menjadi subjek utama.

TAGS : Pembatasan Perjalanan As Negara Nigeria




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :