Minggu, 13/06/2021 19:02 WIB

Tutup Usia, Daniel Arap Mantan Anak Gembala Hingga Jadi Presiden Terlama Kenya

Moi mengejutkan semua pengamat dengan membiarkan pemilihan bebas yang membuat anak didiknya yang masih muda Uhuru Kenyatta mengalami kekalahan telak.

Daniel Atap Moi, Presiden terlama Kenya (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Mantan Presiden Kenya Daniel Arap Moi meninggal pada usia 95 tahun, dan meninggalkan negara yang masih dilanda korupsi yang merajalela selama pemerintahannya atas negara Afrika Timur itu dari tahun 1978 hingga 2002.

Moi adalah pemimpin terlama di Kenya. Para kritikus menggambarkannya sebagai seorang diktator virtual, tetapi meskipun miskin, Kenya lebih stabil daripada banyak negara lain di wilayah ini yang muncul dari kekuasaan kolonial.

Moi menggantikan negarawan dan pemimpin kemerdekaan Jomo Kenyatta, setelah menjabat sebagai wakil presiden. Para diplomat mengatakan ia berubah dari pemimpin yang berhati-hati dan tidak aman menjadi otokrat yang tangguh setelah upaya kudeta setelah empat tahun setelah ia berkuasa.

Dilansir The National, dia mendirikan kamar penyiksaan di ruang bawah tanah Nyayo House, sebuah gedung pemerintah di pusat kota Nairobi yang sekarang menjadi tempat departemen imigrasi.

Ribuan aktivis, mahasiswa, dan akademisi ditahan tanpa biaya di sel bawah tanah, beberapa di antaranya diisi air. Para tahanan terkadang dilarang makan dan minum.

Dia memenangkan pemilihan pada tahun 1992 dan 1997 di tengah oposisi yang terpecah. Tetapi dia dicemooh dan dicela hingga pensiun ketika batasan masa jabatan memaksanya untuk mundur pada tahun 2002 dan hidup diam selama bertahun-tahun di tanah miliknya yang luas di Lembah Rift.

Lahir sebagai anak gembala ternak di sebuah desa 200 km (125 mil) barat laut Nairobi pada tahun 1924, Moi adalah seorang kepala sekolah sebelum memasuki dunia politik pada 1950-an.

Dia berhasil menjaga Kenya relatif stabil dibandingkan dengan banyak tetangganya yang bermasalah, bekerja untuk perdamaian regional dan akhirnya memperkenalkan pluralisme politik.

Tetapi dia gagal dalam perekonomian, gagal mengatasi kemiskinan yang semakin dalam dan korupsi yang merajalela.

Satu skandal besar pada arlojinya, "Anglo Leasing", dimulai pada 1990-an dan melibatkan kontrak negara senilai ratusan juta dolar yang diberikan kepada perusahaan yang tidak ada. Penipuan lain, "Goldenberg," menyebabkan hilangnya setidaknya $ 1 miliar dari uang bank sentral melalui pembayaran kompensasi untuk ekspor emas dan berlian palsu.

Ekonomi terpuruk pada akhir 1990-an karena harga teh dan kopi turun. Donor membekukan pinjaman, mengutip kekhawatiran korupsi. Infrastruktur yang hancur membuat investor takut.

Moi menarik serangkaian politik kesukuan Kenya di seluruh pemerintahannya, meskipun memiliki kehadiran yang tidak karismatik, dan sering diremehkan oleh lawan yang kurang cerdik.

Dia berasal dari suku kecil Kalenjin tetapi tetap mengendalikan melalui hubungan dengan suku-suku kecil lainnya, mengeksploitasi ketakutan mereka akan dominasi oleh komunitas besar seperti Kikuyus dan Luos.

Dia membenci upaya Kikuyus untuk memblokir penunjukannya sebagai presiden ketika Kenyatta meninggal dan membuat sejumlah janji bisnis dan politik terkemuka dari kelompok etnisnya.

Satu-satunya upaya kudeta di Kenya benar-benar merusak reputasi negara tersebut untuk stabilitas dan Moi segera mengubah konstitusi untuk melegalkan aturan KANU satu pihak secara de facto. Moi mempertahankan simbol-simbol demokrasi seperti pemilihan parlemen reguler tetapi para kritikus mengatakan campur tangan pemerintah begitu meluas sehingga Kenya adalah sebuah kediktatoran virtual.

Dia mengambil wewenang parlemen dan menjalankan kekuasaan yang hampir tak terbatas. "Semua orang harus bernyanyi seperti burung beo di belakang saya, "adalah salah satu ucapannya yang sering.

Moi nyaris tidak selamat dari tuntutan pengunduran dirinya atas pembunuhan Menteri Luar Negeri Robert Ouko tahun 1990, seorang pemimpin utama Luo. Pada 2010, penyelidikan pemerintah atas kematian itu, diajukan ke parlemen lima tahun setelah ditulis, mengatakan pembunuhan itu dilakukan di salah satu tempat tinggal resmi Moi.

Di bawah serangan internasional untuk pelanggaran hak dan korupsi, Moi mengumumkan pada tahun 1991 bahwa pemilihan multi-partai akan diadakan untuk pertama kalinya dalam 25 tahun. Namun oposisi tetap terpecah.

Pada tahun 2002, Moi mengejutkan semua pengamat dengan membiarkan pemilihan bebas yang membuat anak didiknya yang masih muda Uhuru Kenyatta mengalami kekalahan telak.

"Begitulah demokrasi berjalan," kata Moi setelah hasilnya diumumkan.

Kenyatta, putra presiden pertama negara itu, akhirnya terpilih sebagai presiden pada 2013 dan sedang menjalani masa jabatan kedua dan terakhirnya.

Meskipun para jaksa penuntut Kenya masih mengejar kasus korupsi sejak masa Moi, ia sering dianggap sebagai negarawan senior yang disegani. Gayanya melunak tajam di hari-hari terakhirnya di kantor.

"Saya memaafkan mereka yang telah menghina saya," kata Moi dalam pidato hari nasional terakhirnya pada tahun 2002. "Jika saya mengatakan sesuatu yang telah menyakiti hati Anda, maafkan saya."

 

TAGS : Daniel Atap Presiden Kenya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :