Selasa, 28/09/2021 18:10 WIB

Jumlah Korban Virus Korona Meningkat Bikin Presiden China Galau

Presiden Cina Xi Jinping mengatakan bangsanya menghadapi

Warga memakai masker untuk mencegah terjangkit virus korona (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Cina Xi Jinping mengatakan bangsanya menghadapi "situasi gawat" karena jumlah kematian akibat virus korona naik menjadi 56 dengan 1.985 kasus infeksi.

Pada hari Minggu, Jaringan Televisi Global China melaporkan 46 kematian di daratan, dan 10 di Hong Kong, Makao dan Taiwan. Juga, ada 49 kasus sembuh dan 2.684 yang dicurigai.

"Kehidupan sangat penting. Ketika epidemi pecah, sebuah perintah dikeluarkan. Adalah tanggung jawab kita untuk mencegah dan mengendalikannya," kata Xi, menurut Xinhuanet yang dikelola pemerintah dilansir UPI.

Dia mengatakan kepada komite partai dan pemerintah di semua tingkatan bahwa prioritas utama mereka adalah untuk merawat pasien yang terinfeksi, mempercepat penambahan tenaga medis, dan mengoordinasikan sumber daya medis sipil dan militer.

"Komite Partai dan pemerintah di tingkat yang berbeda harus membuat rencana yang tepat untuk mengendalikan virus di bawah bimbingan Komite Sentral," katanya.

"Provinsi Hubei harus menganggap pekerjaan pencegahan virus sebagai tugas yang paling penting, dan menegakkan langkah-langkah yang lebih keras untuk menghentikan penyebaran virus di dalam provinsi dan menyebar ke daerah lain. Perawatan isolasi harus disediakan untuk semua pasien yang terinfeksi."

Pihak berwenang diperintahkan untuk memastikan pasokan yang cukup ke Wuhan, ibukota provinsi Hubei dan pusat penyebaran. Tidak ada vaksin yang dikembangkan.

Xi mengatakan bahwa perhatian harus diberikan pada pemantauan, penyaringan dan peringatan. Dan itu termasuk rilis informasi yang tepat waktu, akurat dan transparan untuk mengatasi masalah dari dalam dan luar negeri.

Ia juga mengkonfirmasi 180 kasus baru pneumonia dengan coronavirus baru di provinsi Hubei, meningkatkan jumlah total yang dikonfirmasi dari coronavirus menjadi 1.459 di Cina daratan.

Tiga dokter di Beijing dilaporkan telah terinfeksi koronavirus Selasa dan Sabtu, menurut media pemerintah China National Radio. Dua dokter kembali dari Wuhan dan yang ketiga duduk di sebelah satu dokter kembali dari Wuhan dalam sebuah pertemuan di Beijing.

Virus yang kemungkinan dimulai pada bulan Desember di pasar makanan laut yang sekarang ditutup di kota Wuhan, telah menyebar ke setiap provinsi di Cina, kecuali daerah otonom terpencil Qinghai dan Tibet.

Pada hari Sabtu, otoritas kesehatan provinsi Hubei mengatakan ada 77 kasus baru di Wuhan, empat kasus baru di kota Shiyan, 13 kasus baru di kota Jingmen dan 13 kasus baru di kota Xiaogan.

Di Wuhan, video media sosial menunjukkan pasien di rumah sakit yang penuh sesak. Komisi Kesehatan Kotamadya Wuhan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ada kekurangan tempat tidur dan jalur rawat jalan yang panjang di kota itu.

Pihak berwenang telah menempatkan puluhan juta orang di 11 kota di bawah pembatasan perjalanan tidak terbatas untuk menahan penyebaran.

Kota Wuhan, yang biasanya merupakan pusat transportasi, telah dikunci sejak Kamis. Sekarang, 15 kota Cina di provinsi Hubei, di mana Wuhan adalah ibu kotanya, terkunci, berdampak pada lebih dari 57 juta orang. Pesanan kuncian bervariasi dari kota ke kota, tetapi semua telah mengalami penghentian dalam layanan transportasi umum. Di Wuhan, dan Huanggang di dekatnya, pasar, bioskop, jalan, stasiun kereta api, dan bandara ditutup.

Perayaan untuk liburan Tahun Baru Imlek di China, yang dimulai Sabtu, telah dibatalkan di Beijing, Hong Kong dan kota-kota besar lainnya untuk mengendalikan penyebaran virus.

Sepuluh negara di luar China memiliki 28 kasus dikonfirmasi dari virus korona: Thailand, lima; Australia, empat; Prancis, Jepang, Malaysia, Singapura, tiga; Korea Selatan, Amerika Serikat, Vietnam dua; Nepal, satu.

Jumlah kasus di Australia meningkat setelah tiga yang melakukan perjalanan dari Cina ke Sydney, Australia dinyatakan positif terkena virus korona, kata otoritas kesehatan kota.

Di Hong Kong, penyelenggara di kota telah membatalkan maraton yang dijadwalkan akan berlangsung dalam beberapa minggu di tengah kekhawatiran penyebaran virus corona ketika Hong Kong meningkatkan tingkat responsnya terhadap virus menjadi "darurat." 70.000 peserta dalam maraton akan menerima pengembalian uang.

Kepala Eksekutif Carrie Lam mengatakan acara berskala besar lainnya, seperti Festival Musim Semi dan Festival Lentera, juga akan dibatalkan. Sekolah juga ditutup hingga 17 Februari.

TAGS : Virus Korona Pemerintah China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :