Selasa, 26/10/2021 07:22 WIB

Tembak Jatuh Pesawat, Ukraina Minta Pertanggungjawaban Iran

Sebuah pesawat sipil ditembak jatuh - baik secara tidak sengaja atau tidak - adalah tindakan yang harus dikutuk dan Iran harus bertanggung jawab penuh

Bendera kebangsaan Iran. (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Volodymyr Zelenskiy mengatakan Ukraina mengharapkan penyelidikan penuh dan kompensasi dari Iran, setelah Teheran mengatakan "tidak sengaja" menembak jatuh sebuah jet penumpang Ukraina, yang menewaskan semua 176 orang.

Setelah meningkatnya tekanan internasional, Iran sebelumnya pada hari Sabtu menyuarakan penyesalan karena menembaki pesawat penumpang di tengah meningkatnya ketegangan AS.

Iran awalnya membantah menjatuhkan pesawat. Namun, dalam sebuah posting Facebook, pemimpin Ukraina mengatakan bahwa kebenaran tentang tragedi itu telah terungkap dan menegaskan "pengakuan penuh bersalah."

"Iran telah mengaku bersalah menembak pesawat Ukraina. Tapi kami bersikeras pengakuan penuh," katanya dilansir DW, Sabtu (11/01).

Dia kemudian membuat serangkaian tuntutan, termasuk kompensasi dan kerja sama penuh dengan penyelidik Ukraina.

"Kami mengharapkan dari Iran jaminan kesiapan mereka untuk penyelidikan penuh dan terbuka, membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan, mengembalikan jenazah orang mati, pembayaran kompensasi, permintaan maaf resmi melalui saluran diplomatik," ujarnya.

Sementara itu, Perdana Menteri Swedia Stefan Lofven berbicara untuk mengutuk jatuhnya pesawat. 10 warga Swedia dan tujuh orang lainnya yang tinggal di Swedia tewas dalam kecelakaan itu.

"Fakta bahwa sebuah pesawat ditembak jatuh adalah mengerikan. Untuk memiliki sebuah pesawat sipil ditembak jatuh - baik secara tidak sengaja atau tidak - adalah tindakan yang harus dikutuk dan Iran harus bertanggung jawab penuh juga dalam kaitannya dengan mereka yang terkena dampaknya," tandasnya.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas meminta Iran untuk mencegah "bencana" seperti itu terjadi di masa depan.

"Penting bagi Iran untuk menjelaskan masalah ini," katanya kepada media Jerman, Sabtu.

"Sekarang Teheran perlu menarik konsekuensi yang benar dalam penilaian berkelanjutan bencana mengerikan ini, dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa sesuatu seperti ini tidak dapat terjadi lagi."

Empat dari korban, di antara mereka seorang pencari suaka yang diakui dari Afghanistan dan dua anaknya, telah tinggal di Jerman, meskipun mereka tidak memegang kewarganegaraan Jerman.

Kepala Ukraine International Airlines, perusahaan yang mengoperasikan jet itu, mengatakan pada Sabtu bahwa dia tahu sejak awal kru dan pesawat bukanlah penyebab bencana.

"Kami tidak ragu bahwa kru kami dan pesawat kami bukan penyebab kecelakaan pesawat yang mengerikan ini," kata kepala perusahaan Yevhenii Dykhne dalam sebuah pernyataan di media sosial.

"Ini adalah cowok dan cewek terbaik kita. Yang terbaik."

Sebelas warga Ukraina, sembilan di antaranya anggota awak, tewas dalam kecelakaan itu. 

TAGS : Pesawat Boeing Negara Iran Pemerintah Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :