Selasa, 07/12/2021 11:03 WIB

DPR AS akan Batasi Kekuatan Perang Trump Lawan Iran

Agresi AS yang menewaskan Jenderal Soleimani membawa Gedung Putih ke jurang perang panas pertama dengan Iran sejak Revolusi Islam tahun 1979.

Ketua DPR AS, Nancy Pelosi memimpin pemungutan suara pemakzulan Presiden Donald Trump di Capitol Hill pada 18 Desember 2019 di Washington, DC. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat (AS), Nancy Pelosi mengatakan, DPR akan memberikan suarat bulat pada Kamis (9/1), untuk mengekang kekuasaan Presiden Donald Trump untuk mengambil tindakan militer terhadap Iran.

Itu disampaikan setelah Iran meluncurkan rentetan rudal di Irak yang menampung pasukan AS pada Rabu (8/1) sebagai balasan atas pembunuhan Letnan Jenderal Qassem Soleimani.

"Hari ini, untuk menghormati tugas kami untuk menjaga rakyat AS tetap aman, Dewan akan bergerak maju dengan Resolusi Kekuatan Perang untuk membatasi tindakan militer Presiden mengenai Iran," kata Pelosi dalam sebuah pernyataan.

"Resolusi yang akan dipimpin oleh anggota Kongres Elissa Slotkin, akan dibawa ke Komite Senat malam ini dan akan dibawa ke mimbar besok harinya," sambungnya.

Menurut CNN, agresi AS yang menewaskan Jenderal Soleimani membawa Gedung Putih ke jurang perang panas pertama dengan Iran sejak Revolusi Islam tahun 1979.

Pelosi mengatakan, tindakan pemerintah Trump membahayakan prajurit, diplomat, dan lainnya dengan mengambil risiko meningkatnya ketegangan dengan Iran.

Ia menambahkan, beberapa anggota Kongres memiliki keprihatinan serius dan mendesak tentang strategi Trump.

"Administrasi harus bekerja dengan Kongres untuk memajukan strategi de-eskalasi segera, efektif yang mencegah kekerasan lebih lanjut. Amerika dan dunia tidak mampu membayar perang," kata Pelosi dalam mengumumkan pemungutan suara pada resolusi kekuatan perang.

Militer AS melakukan serangan udara atas arahan Trump di bandara internasional Baghdad awal 3 Januari, membunuh Soleimani dan komandan Mobilisasi Unit (PMU) Irak kedua, Abu Mahdi al-Muhandis, serta delapan lainnya.

Pada Rabu (8/1) pagi, Iran menanggapi pembunuhan Soleimani, komandan anti teror paling terkenal di Timur Tengah, menyerang pangkalan udara Amerika Ain al-Assad di provinsi Anbar di Irak barat dan satu lagi di Erbil, ibukota Kurdistan semi-otonom Irak wilayah.

The Washington Post mengatakan, respons publik Trump terhadap pembunuhan itu kacau dan memalukan, menimbulkan pertanyaan mengenai persiapan pemerintah untuk menghadapi krisis.

Pemerintahan Trump merasa malu setelah Departemen Pertahanan AS mengirim surat kepada para pejabat Irak minggu ini yang menyatakan militer AS akan memenuhi permintaan perdana menteri untuk menarik pasukan AS keluar dari wilayah tersebut.

TAGS : Agresi Amerika Serikat Donald Trump Nancy Pelosi Qassem Soleimani




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :