Kamis, 13/05/2021 09:10 WIB

Rouhani: Kami akan Potong Kaki AS di Irak

IRGC menembakkan sejumlah rudal ke arah Ain al-Assad Airbase di provinsi Anbar Irak barat, dan pos terdepan di Erbil, ibukota Kurdistan Irak semi-otonom, yang keduanya menampung pasukan AS. .

Presiden Iran, Hasan Rouhani (Foto: Abedin Taherkenareh/EPA)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Hassan Rouhani mengatakan, Iran akan terus menyerang pasukan Amerika Serikat (AS) di Irak hingga Washington menarik pasukannya dari wilayah tersebut. 

Itu disampaikan setelah Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) menyerang dua pangkalan AS di Irak dalam menanggapi serangan pesawat tak berawak AS yang membunuh Komandan Letnan Pasukan Quds IRGC, Jenderal Qassem Soleimani di Baghdad pada Jumat pekan lalu

"Kami percaya bahwa AS harus menerima tanggapan utamanya dari negara-negara di kawasan itu," kata Rouhani dalam pidatonya di Teheran, Rabu (8/1).

"Mereka memotong tangan Jenderal Soleimani yang terkasih dalam kekejaman ini. Balas dendam atas serangan tersebut bagi kami adalah untuk memutuskan dan memotong kaki AS dari wilayah ini," katanya.

Setelah pembunuhan tersebut, Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatullah Sayyid Ali Khamenei mengatakan Washington akan menghadapi pembalasan keras atas kekejaman itu.

Kemudian pada Rabu (8/1) pagi, IRGC menembakkan sejumlah rudal ke arah Ain al-Assad Airbase di provinsi Anbar Irak barat, dan pos terdepan di Erbil, ibukota Kurdistan Irak semi-otonom, yang keduanya menampung pasukan AS.

Rouhani mengatakan, Washington tidak akan bisa menghindari dampak dari pembunuhan itu karena kekejaman tersebut sudah membakar hati ratusan juta orang yang mencari kebebasan di dunia.

"Berlawanan dengan niat memecah belah AS, pembunuhan Letnan Jenderal Soleimani memperkuat persatuan antara negara-negara Iran dan Irak," kata Rouhani.

Ia juga menyatakan terima kasih atas ulama Syiah tingkat tinggi Irak Ayatollah Ali al-Sistani atas belasungkawa dengan Ayatollah Khamenei atas kesyahidan Soleimani.

Ia menggambarkan pesan penghiburan sebagai tamparan besar di mulut AS mengingat fakta bahwa otoritas agama adalah tokoh yang dihormati oleh Irak dari semua afiliasi agama dan etnis.

Soal suara bulat parlemen Irak yang mendukung penarikan semua pasukan pimpinan AS dari negara Arab, Rouhani mengatakan, "Melalui pemungutan suara yang berani, parlemen Irak membuka jalan bagi pengusiran kekal AS dari Irak."

"Orang AS akan lebih bijaksana untuk tidak melakukan kekejaman lagi di titik ini. Jika mereka melakukan kesalahan seperti itu, rakyat Iran dan Angkatan Bersenjata siap untuk penanggulangan," tegasnya.

Ia memperingatkan bahwa tindakan agresi lain AS akan disambut dengan respons yang lebih kuat.

Sementara itu, kepala eksekutif, mengecam cara AS menyematkan serangan yang menargetkan kepentingannya di kawasan itu atas apa yang disebut Washington sebagai pasukan proksi Iran.

"Kami tidak mempertahankan pasukan proxy karena, negara-negara saat ini bebas, dan tidak ada kekuatan di negara mana pun yang bertindak di bawah komando kami," kata Rouhani.

TAGS : Agresi Amerika Serikat Donald Trump Hassan Rouhani Qassem Soleimani




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :