Sabtu, 18/09/2021 12:03 WIB

Serangan Iran ke Pangkalan Udara AS Hanya Tamparan

Iran sangat siap menghadapi kekuatan intimidasi global. Menurutnya, sangat salah jika ada yang  berpikir Negeri Para Mullah akan mundur dari agresi musuh.

Ali Khamenei

Teheran, Jurnas.com - Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Sayyid Ali Khamenei mengatakan, serangan rudal Teheran di pangkalan Amerika Serikat (AS) di Irak setelah pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani hanyalah tamparan.

"Pembicaraan balas dendam dan debat semacam itu adalah masalah lain. Untuk saat ini, tamparan disampaikan di wajah mereka semalam," kata Ayatollah Khamenei dalam sambutannya di televisi nasional, Rabu (8/1).

"Yang penting tentang konfrontasi adalah tindakan militer seperti itu tidak cukup. Yang penting adalah kehadiran orang AS yang bersemangat di kawasan itu harus berakhir," kata Ayatollah Khamenei kepada kerumunan yang meneriakkan "Matilah Amerika" di Teheran.

Pernyataan itu dikeluarkan beberapa jam setelah Iran menanggapi pembunuhan AS terhadap komandan anti teror paling terkenal di Timur Tengah dan rekannya Abu Mahdi al-Muhandis dengan sejumlah rudal yang menghantam dua pangkalan AS di Irak.

Ayatollah Khamenei mengatakan, Iran sangat siap menghadapi kekuatan intimidasi global. Menurutnya, sangat salah jika ada yang  berpikir Negeri Para Mullah akan mundur dari agresi musuh.

"Beberapa orang mengatakan dan bahkan menulis di surat kabar bahwa kita harus bertindak agar AS tidak marah; ini benar-benar salah. Ini bertentangan dengan perintah Alquran," tambahnya.

Ayatollah Khamenei mengatakan, tanggung jawab utama dari massa adalah untuk membedakan musuh-musuh mereka, dan "Saya dengan tegas mengatakan musuh adalah AS, rezim Zionis dan aparat korporasi dan institusi yang arogan."

"Mereka telah mengobarkan perang, hasutan dan kehancuran ke wilayah itu dan di mana pun mereka meletakkan kaki mereka," tegas Ayatollah Khamenei.

"Mereka sekarang bersikukuh dalam menangani korupsi dan penghancuran yang sama terhadap Iran dan Republik Islam. Mereka tetap bersikeras pada negosiasi, tetapi hal-hal ini merupakan awal dari intervensi," sambungnya.

"Ini harus berakhir. Wilayah ini tidak menerima kehadiran AS. Pemerintah yang berasal dari rakyatnya tidak menerima ini," tambahnya.

Ayatollah Khamenei memuji keputusan parlemen Irak untuk meminta pasukan AS untuk meninggalkan negara itu serta daftar hitam pasukan Washington di parlemen Iran sebagai teroris.

"AS ingin Irak menjadi seperti bekas rezim penyembah berhala di Iran atau Arab Saudi hari ini - wilayah yang penuh minyak berada di bawah kendali mereka sehingga mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan - seekor sapi perah dengan kata-kata orang itu," katanya.

"Alhamdulillah, unsur-unsur yang setia dan pemuda Irak dan Marja`iya mereka (otoritas agama) menentang skenario ini, dan Haj Qassem membantu front besar ini sebagai penasihat aktif dan pendukung terhormat," lanjutnya.

AS, kata Ayatollah Khamenei, memiliki rencana serupa untuk Lebanon. Paman disebutkan ingin menjauhkan Beirut dari faktor kemerdekaan  sehingga tidak bisa berdaya.

"Alhamdulillah, Hizbullah menjadi lebih kuat dari hari ke hari dan hari ini, kedua tangan dan mata Lebanon adalah Hizbullah dan peran martir kita (Jenderal Soleimani) sangat penting dan luar biasa," ujarnya.

"Beberapa rezim yang dibenci di wilayah itu yang mengatakan hal-hal dari waktu ke waktu terhadap kita bukanlah musuh kita selama mereka tidak bertindak melawan Republik Islam," sambungnya.

TAGS : Ayatollah Sayyid Ali Khamenei Qassem Soleimani




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :