Sabtu, 16/10/2021 10:02 WIB

Iran Umumkan Ladang Minyak Baru 2020

Penemuan itu akan menjadi ladang minyak utama kedua setelah NIOC mengumumkan penemuan ladang minyak Namavaran bulan lalu.

Pemandangan matahari terbenam di ladang minyak Daqing di provinsi Heilongjiang, China 7 Desember 2018. (Foto: Stringer/Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Perusahaan Minyak Nasional Iran (NIOC) berencana mengumumkan penemuan ladang minyak baru di provinsi Khuzestan sebelum akhir tahun Persia saat ini pada Maret 2020, kata seorang pejabat NIOC.

Penemuan itu akan menjadi ladang minyak utama kedua setelah NIOC mengumumkan penemuan ladang minyak Namavaran bulan lalu.

"Berdasarkan penelitian dan laporan, situs ladang minyak lain yang mirip dengan Namavaran akan diidentifikasi di Khuzestan pada akhir tahun ini pada 21 Maret," kata direktur departemen eksplorasi NIOC, Saleh Hendi mengatakan pada hari Selasa.

Namavaran ditemukan oleh para ahli Iran adalah reservoir terbesar kedua di negara itu, berisi sekitar 53 miliar barel cadangan, kata Menteri Perminyakan Bijan Zangeneh bulan lalu. Ladang minyak terbesar Iran mengandung 65 miliar barel dan terletak di Ahvaz.

Ladang yang baru ditemukan menambah 22,2 miliar barel ke perkiraan cadangan minyak mentah negara itu yang diperkirakan oleh Oil & Gas Journal di 158 miliar barel.

Pada Oktober, NIOC mengatakan telah menemukan ladang gas daratan besar-besaran di selatan negara itu setelah satu tahun eksplorasi.

Situs itu diperkirakan menyimpan energi yang cukup untuk memberi daya pada semua rumah di Teheran - kota dengan lebih dari 12 juta orang - selama 16 tahun, kata laporan pada saat itu.

Waduk itu ditemukan dalam formasi Ilam dan Gurpi yang diperluas di provinsi Khuzestan, Lorestan dan Fars.

Formasi Gurpi adalah salah satu unit lithostratigraphic paling penting di cekungan Zagros foreland karena signifikansinya dalam geologi minyak bumi Iran sebagai batuan induk.

Para pejabat Iran mengatakan, negara itu terus maju dengan rencana pengembangan energinya meskipun ada sanksi AS yang semakin intensif yang berusaha melumpuhkan negara itu.

Hendi mengatakan, NIOC telah menetapkan 12 proyek di zona-zona penghasil minyak dan gas di seluruh negeri. "Minyak dan gas kemungkinan ditemukan di 12 proyek ini, di mana lima di antaranya dalam prioritas untuk implementasi dan tujuh lainnya sedang dalam studi," katanya.

Desember lalu, Hendi mengatakan sekitar 35-40 reservoir hidrokarbon baru telah ditemukan di Iran, yang membutuhkan pengembangan. "Kami sekarang berada di peringkat pertama di dunia untuk cadangan minyak dan gas," katanya.

Hendi juga mengatakan Iran sedang menjelajahi 60 persen dari total wilayahnya untuk cadangan minyak dan gas baru, termasuk di tempat-tempat yang hingga saat ini dianggap paling tidak memiliki formasi yang mengandung hidrokarbon.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Ladang Minyak Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :