Kamis, 22/04/2021 02:50 WIB

Kekerasan Kembali Terjadi Meski PM Irak Mengundurkan Diri

Kekerasan anti-pemerintah berkobar di Irak selatan pada Jumat, meskipun Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi telah mengundurkan diri.
 

Aksi Demonstrasi di Irak (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Kekerasan anti-pemerintah berkobar di Irak selatan pada Jumat, meskipun Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi telah mengundurkan diri.

Paling tidak 21 orang tewas di bagian selatan negara itu, dan seorang pengunjuk rasa tewas di Baghdad tengah ketika demonstrasi berlanjut di sini, termasuk ribuan orang yang duduk kuat di Tahrir Square.

Pengumuman Abdul Mahdi muncul setelah ulama senior Syiah Muslim di negara itu, Grand Ayatollah Ali al-Sistani, mendesak anggota parlemen untuk mempertimbangkan kembali dukungan mereka untuk pemerintah yang diguncang oleh kerusuhan selama berminggu-minggu.

"Menanggapi seruan ulama ini, dan untuk memfasilitasinya secepat mungkin, saya akan mengajukan kepada parlemen permintaan untuk menerima pengunduran diri saya dari kepemimpinan pemerintah saat ini," bunyi sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh Abdul Mahdi dilansir Voa.

Pernyataan itu tidak mengatakan kapan dia akan mengundurkan diri. Parlemen akan mengadakan sesi darurat pada hari Minggu untuk membahas krisis.

Selama berminggu-minggu, para pemrotes muda, pengangguran dan tidak bersenjata telah memimpin seruan untuk perombakan sistem politik yang mereka katakan secara endemis korup dan melayani kekuatan asing, terutama Teheran.

Para pengunjuk rasa merayakan pengunduran diri Abdul Mahdi, tetapi mengatakan mereka tidak akan menghentikan demonstrasi mereka sampai seluruh kelas politik dihilangkan.

"Pengunduran diri Abdul Mahdi hanyalah permulaan. Kami akan tetap berada di jalanan sampai seluruh pemerintah pergi, dan semua politisi korup lainnya," kata Mustafa Hafidh, seorang pengunjuk rasa di Tahrir Square.

"Itu tidak cukup," kata Ali al-Sayeda, demonstran lain. "Kita membutuhkan mereka semua, root dan cabang. Kita tidak bisa membiarkan tekanan."

Kemenangan bagi tim sepak bola nasional Irak melawan Uni Emirat Arab memberi pemrotes di Lapangan Tahrir lebih banyak alasan untuk perayaan dan mereka menyalakan kembang api, menikmati istirahat singkat dari kerusuhan.

Kemudian, pasukan keamanan menembak mati seorang demonstran di dekat Jembatan Ahrar, kata sumber polisi.

Pasukan keamanan, sementara itu, menembak mati setidaknya 21 orang di kota Nasiriyah selatan setelah pengunjuk rasa mencoba menyerbu markas polisi setempat, kata sumber rumah sakit. Di Najaf, orang-orang bersenjata tak dikenal menembak langsung ke arah demonstran, mengirim puluhan orang berpencar.

Pasukan Irak telah membunuh ratusan demonstran sejak protes anti-pemerintah pecah 1 Oktober. Lebih dari selusin anggota pasukan keamanan juga tewas dalam bentrokan. Setidaknya 436 orang telah meninggal dalam waktu kurang dari dua bulan, menurut penghitungan Reuters dari sumber medis dan polisi.

TAGS : PM Irak Adel Abdul Mahdi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :