Senin, 24/01/2022 04:01 WIB

Arab Saudi-AS Sanski Korps Pengawal Revolusi Islam Iran

Arab Saudi menjatuhkan sanksi ilegal terhadap Korps Pengawal Revolusi Islam dan gerakan perlawanan Lebanon Hizbullah.

Departemen Keuangan AS menjatuhkan sanksi terhadap bank Libanon karena mendukung Hizbullah dan empat orang karena mendukung Hamas pada hari Kamis. File Foto oleh Roger L. Wollenberg / UPI

Riyadh, Jurnas.com - Kelompok yang berbasis di Riyadh, termasuk Arab Saudi dan Amerika Serikat (AS), telah menjatuhkan sanksi ilegal terhadap Korps Pengawal Revolusi Islam dan gerakan perlawanan Lebanon Hizbullah.

Pusat Penargetan Pendanaan Teroris, yang baru berusia dua tahun, menjatuhkan sanksi pada Rabu (30/10). Kelompok ini juga mencakup Bahrain, Kuwait, Qatar, Oman, dan Uni Emirat Arab.

Dua puluh lima entitas, termasuk Bank Mellat Iran, telah menjadi sasaran yang diduga karena dukungan mereka untuk pasukan Basij sukarelawan negara itu.

"Gangguan koordinasi terkoordinasi TFTC terhadap jaringan keuangan yang digunakan rezim Iran untuk mendanai terorisme adalah demonstrasi kuat persatuan Teluk (Persia)," kata Menteri Keuangan AS, Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan, ketika berbicara di sebuah forum bisnis di ibukota Saudi.

"Tindakan ini menunjukkan posisi terpadu negara-negara Teluk (Persia) dan AS bahwa Iran tidak akan diizinkan untuk meningkatkan aktivitas memfitnahnya di wilayah tersebut," tambahnya.

Departemen Keuangan AS mengklaim bahwa entitas Iran dan Lebanon yang ditargetkan menindas oposisi domestik dengan tampilan kekerasan yang brutal. Ini terjadi ketika Arab Saudi dan beberapa sekutunya terkenal karena pelanggaran HAM berat dan dukungan untuk terorisme.

Iran telah sebagian besar berhasil mengimbangi dampak sanksi brutal AS melalui serangkaian tindakan yang telah melihat negara itu mendiversifikasi ekonominya dari minyak.

Sanksi tersebut merupakan bagian dari kampanye tekanan maksimum administrasi Trump, yang dimulai bersamaan dengan penarikan AS dari perjanjian nuklir Iran yang didukung secara internasional.

TAGS : Arab Saudi Amerika Serikat Lebanon Hizbullah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :