Kamis, 13/05/2021 09:05 WIB

Putin Kecam Italia atas Penahan Eksekutif Rusia

Putin, yang menyebut penahan itu sebagai praktik yang benar-benar buruk, mengatakan, langkah itu akan semakin membahayakan hubungan dengan Gedung Putih.

Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump (Foto: Reuters)

Moskow, Jurnas.com - Presiden Rusia, Vladimir Putin mengutuk penahanan eksekutif pembuat mesin pesawat Rusia di Italia, yang ditahan atas permintaan Amerika (AS) atas tuduhan mata-mata.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengtakan, Alexander Korshunov, direktur pengembangan bisnis di United Engine Corporation (UEC) Rusia, ditahan di bandara di Naples minggu lalu, setelah AS mengeluarkan surat perintah penangkapannya.

Departemen Kehakiman AS, Kamis, menyegel pengaduan pidana yang menuduh warga Rusia itu berkonspirasi dan berusaha mencuri rahasia dagang dari GE Aviation yang berbasis di Ohio.

"Bersekongkol dan mencoba mencuri rahasia dagang bisa dihukum hingga 10 tahun penjara," kata Kementerian itu.

Putin, yang menyebut penahan itu sebagai praktik yang benar-benar buruk, mengatakan, langkah itu akan semakin membahayakan hubungan dengan Gedung Putih.

"Dalam hal ini kita berurusan dengan upaya persaingan tidak jujur," kata Putin.

Ia mengatakan, perusahaan Rusia sudah mengembangkan mesin baru dan menyelesaikan kontrak dengan perusahaan konsultan Italia. "Ini adalah praktik global yang normal. Ini adalah pekerjaan komersial terbuka dengan mitra Eropa" kata Putin.

Putin berulang kali mengkritik Washington karena meminta warga Rusia ditahan di negara ketiga.

Awal tahun ini, Georgia mengekstradisi Oleg Tishchenko, seorang pengembang perangkat lunak, ke AS atas tuduhan penyelundupan manual jet tempur F-16 ke Rusia.

"Ada tanda-tanda dalam kasus ini provokasi badan intelijen AS," kata  Kremlin memprotes ekstradisi pada waktu itu.

Hubungan antara Moskow dan Barat  memburuk sejak 2014, saat semenanjung Laut Hitam di Crimea bergabung kembali dengan Rusia setelah referendum, di mana lebih dari 90 persen memilih mendukung langkah itu. Barat menyebut reunifikasi tersebut sebagai aneksasi tanah Ukraina oleh Rusia.

Dalam berpihak pada Ukraina, Uni Eropa, dan beberapa negara Barat lainnya telah mengikuti jejak Washington dalam meratakan beberapa putaran sanksi terhadap Moskow.

Di sisi lain, pendalaman Rusia dari aliansi dengan China telah menimbulkan kekhawatiran di AS, yang telah mengumumkan langkah-langkah untuk melawan pengaruh mereka di dunia.

Sebelumnya pada bulan Mei, Departemen Pertahanan AS merilis sebuah laporan, mengatakan Beijing berencana untuk menambah pangkalan militer di seluruh dunia untuk melindungi investasinya dalam proyek triliun dolar, yang dikenal sebagai Belt and Road Initiative (BRI).

Dikatakan bahwa China, yang saat ini hanya memiliki satu pangkalan militer luar negeri di Djibouti, diyakini merencanakan yang lain, termasuk mungkin di Pakistan, karena berusaha memproyeksikan dirinya sebagai negara adikuasa global.

TAGS : Uni Eropa Presiden Rusia Vladimir Putin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :