Selasa, 03/08/2021 12:28 WIB

China Jatuhkan Hukuman Penjara Mati Warga Kanada

Pengadilan di provinsi Guangdong selatan mengatakan, warga negara Kanada Fan Wei, dan 10 lainnya, termasuk seorang Amerika dan empat orang Meksiko, adalah bagian dari sindikat narkotika internasional yang bekerja di kota Taishan antara Juli dan November 2012.

Ilustrasi narkoba (Foto : Jurnas/Ist)

Beijing, Jurnas.com -Keputusan pengadilan Tiongkok menjatuhkan hukuman mati terhadap seorang pria asal Kanada atas kasus perdagangan narkoba menuai kecaman dari Menteri Luar Negeri Kanada.

Pengadilan di provinsi Guangdong selatan mengatakan, warga negara Kanada Fan Wei, dan 10 lainnya, termasuk seorang Amerika dan empat orang Meksiko, adalah bagian dari sindikat narkotika internasional yang bekerja di kota Taishan antara Juli dan November 2012.

Kelompok ini memproduksi dan menjual 63,38 kg (140 pon) metamfetamin dan 366 gram dimetilamilamin, obat yang digunakan untuk mengatasi gangguan defisit-hiperaktif, penurunan berat badan dan meningkatkan kinerja atletik, menurut Pengadilan Rakyat Menengah Jiangmen.

Fan dan seorang pria asal China yang memainkan peran penting dalam operasi dijatuhi hukuman mati, kata pengadilan dalam sebuah pernyataan. "Jumlah obat yang dijual dan diproduksi sangat besar dan kejahatannya sangat serius," kata pernyataan tersebut pada Selasa (30/4).

Warga asing lainnya diberi hukuman mati yang ditangguhkan, yang akan dikurangi menjadi penjara seumur hidup setelah dua tahun sementara sisanya dari orang-orang menghadapi hukuman penjara.

Menurut pengadilan tersebut, mereka memiliki waktu selama 10 hari untuk mengajukan banding atas hukuman tersebut.

Tiongkok diyakini banyak mengeksekusi ribuan orang setiap tahun, tetapi data tentang eksekusi "diklasifikasikan sebagai rahasia negara", menurut kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Amnesty International.

Menteri Luar Negeri Kanada, Chrystia Freeland mengecam keras putusan pengadilan tersebut. Ia mengatakan pemerintahnya "sangat prihatin".

"Kanada sangat menentang penggunaan hukuman mati, di mana-mana di seluruh dunia," katanya kepada wartawan.

"Kami berpikir bahwa ini adalah hukuman yang kejam dan tidak manusiawi yang tidak boleh digunakan di negara mana pun. Kami jelas, khususnya prihatin ketika diterapkan pada warga Kanada," sambungnya

Kementerian luar negeri Kanada dalam sebuah pernyataan meminta China untuk memberikan grasi bagi Fan.

Fan adalah orang Kanada kedua yang dijatuhi hukuman mati karena pelanggaran narkoba di Tiongkok tahun ini, selama periode ketegangan yang meningkat antara kedua negara.

Pada Januari, Robert Lloyd Schellenberg dijatuhi hukuman mati setelah sidang ulang satu hari setelah ia mengajukan banding hukuman 15 tahun sebelumnya dalam kasus perdagangan narkoba yang terpisah.

Cina mengatakan bahwa ia adalah anggota kunci dari sindikat perdagangan narkoba internasional tetapi Schellenberg mengklaim bahwa ia berkunjung sebagai turis.

Hukuman itu datang di tengah hubungan diplomatik yang dingin antara China dan Kanada. Beijing marah atas penangkapan Vancouver pada Desember dari seorang eksekutif puncak dari raksasa telekomunikasi Huawei atas permintaan ekstradisi AS terkait dengan pelanggaran sanksi Iran.

Otoritas Tiongkok kemudian menahan dua warga negara Kanada - mantan diplomat dan konsultan bisnis - atas dugaan membahayakan keamanan nasional, sebuah langkah yang dipandang sebagai pembalasan atas penangkapan eksekutif Huawei.

Schellenberg telah mengajukan banding atas hukumannya dan kepala keuangan Huawei Meng Wanzhou sedang berjuang ekstradisi. China juga telah membatalkan pendaftaran agribisnis Kanada Richardson International Ltd untuk mengirimkan kanola ke Cina tahun ini.

TAGS : China Kanada Eksekusi Mati




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :