Rabu, 20/10/2021 21:00 WIB

LNA Gencarkan Serangan Udara ke Ibu Kota Libya

LNA yang bersekutu dengan pemerintah paralel, telah berulang kali menerbangkan serangan udara sejak memulai serangan tiga minggu lalu untuk mengambil ibukota yang dipegang oleh pemerintah yang diakui internasional.

Kilang pengolahan minyak di Libya

Tripoli, Jurnas.com - Serangan udara menghantam ibukota Libya Sabtu malam, ketika Pasukan Nasional Libya (LNA) yang tunduk kepada Khalifa Haftar, melakukan kampanye tiga minggu untuk mengambil Tripoli, dan juga mengkonfirmasi untuk pertama kalinya mereka mengirim kapal perang ke pelabuhan minyak.

LNA yang bersekutu dengan pemerintah paralel, telah berulang kali menerbangkan serangan udara sejak memulai serangan tiga minggu lalu untuk mengambil ibukota yang dipegang oleh pemerintah yang diakui internasional.

Serangan itu telah memperburuk kekacauan di Libya sejak penggulingan Muammar Gaddafi pada 2011, mengancam akan mengganggu pasokan minyak, meningkatkan migrasi melintasi Mediterania ke Eropa dan mengacaukan rencana AS untuk pemilihan untuk mengakhiri persaingan antara administrasi saingan di timur dan barat.

Pasukan Tripoli telah mendorong kembali LNA di tanah di beberapa pinggiran selatan dalam beberapa hari terakhir. Seorang drone yang dicurigai bisa didengar selama hampir satu setengah jam diikuti oleh setidaknya delapan ledakan keras, kata saksi mata. Tembakan anti-pesawat bisa terdengar.

Dilansir dari Reuters, tidak dapat memastikan dengan pasti apakah sebuah pesawat terbang atau pesawat tak berawak berada di belakang serangan itu, meskipun penduduk melaporkan suara berdengung yang mirip dengan pesawat tak berawak.

Pendukung pemerintah Tripoli menyalahkan pesawat UEA karena serangan udara sebelumnya. Uni Emirat Arab dan Mesir telah membantu Haftar, seorang mantan jenderal Gaddafi, di masa lalu dengan serangan udara ketika dia secara bertahap mengambil kendali dari timur.

Kedua negara dalam beberapa tahun terakhir menyediakan LNA dengan peralatan militer seperti helikopter, bahkan membangun pangkalan udara, laporan sebelumnya mengatakan, membantu Haftar berubah menjadi pemain utama di Libya.

Serangan udara itu terjadi sebelum LNA mengirim kapal perang ke pelabuhan minyak Ras Lanuf di timur, setelah berhari-hari desas-desus yang tidak dikonfirmasi tentang kapal angkatan laut asing telah terlihat.

Juru bicara LNA, Ahmed Mismari mengatakan kepada wartawan bahwa pasukannya telah mengirim kapal patroli Alkarama ke Ras Lanuf di wilayah penting Minyak Sabit Libya sebagai bagian dari "misi pelatihan" untuk mengunjungi ruang operasi dan untuk mengamankan fasilitas minyak.

LNA tahun lalu telah menerima kapal patroli, yang sebelumnya dimiliki oleh sebuah perusahaan dengan alamat pos di Uni Emirat Arab (UEA), menurut laporan pemantauan pemantauan pelanggaran embargo senjata di Libya.

Seorang insinyur pelabuhan mengatakan berlabuhnya kapal angkatan laut tidak mempengaruhi ekspor minyak yang berjalan normal. Tidak segera jelas apakah kapal itu telah pergi.

Perusahaan minyak negara bagian NOC mengatakan beberapa kapal perang Libya telah menggunakan pelabuhan minyak, sementara personel militer juga memasuki terminal Es Sider di dekatnya, yang terletak di sebelah timur produsen OPEC dalam kesulitan sejak penggulingan Muammar Gaddafi pada 2011.

Tidak disebutkan siapa yang bertanggung jawab atas hal ini tetapi kedua terminal, pelabuhan ekspor minyak terbesar Libya, dikendalikan oleh LNA.

TAGS : Serangan Udara Pasukan LNA Tripoli Libya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :