Senin, 26/07/2021 02:12 WIB

Warga Arab Saudi yang Dieksekusi Disiksa untuk Membuat Pengakuan Palsu

Pihak berwenang Saudi mengatakan, 37 orang itu dinyatakan bersalah karena menyerang pos keamanan 

Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki pada 9 Oktober 2018 (Foto: Onur Coban/Anadolu Agency)

Riyadh, Jurnas.com - Puluhan warga negara Arab Saudi yang dieksekusi Riyadh pada Selasa (23/4) minggu ini mengklaim disiksa untuk membuat pengakuan palsu. Begitu bunyi dokumen pengadilan yang diperoleh CNN.

Pihak berwenang Saudi mengatakan, 37 orang itu dinyatakan bersalah karena menyerang pos keamanan menggunakan bahan peledak yang menewaskan sejumlah petugas keamanan. Mereka juga diduga terlibat dengan "organisasi musuh" untuk merusak kepentingan negara.

Namun sebuah dokumen yang dilihat CNN pada Jumat (26/4) menunjukkan banyak dari pria yang dieksekusi - yang sebagian besar adalah anggota minoritas Syiah yang terpinggirkan di negara itu - mempertahankan kepolosan mereka hingga napas mereka sekarat.

Salah satu tahanan, Mohammed al-Musallam, mengatakan kepada pengadilan bahwa ia menderita beberapa luka saat diinterogasi pasukan keamanan Arab Saudi.

"Tidak ada dalam pengakuan ini yang benar dan saya tidak dapat membuktikan bahwa saya dipaksa untuk melakukannya," kata al-Musallam, menurut dokumen.

"Tapi ada laporan medis dari rumah sakit penjara Dammam dan aku meminta kehormatanmu untuk memanggil mereka. Mereka menunjukkan efek penyiksaan pada tubuhku," jelasnya.

Munir al-Adam, 27 tahun yang sebagian buta dan tuli, membantah mengaku salah satu dakwaan yang dikenakan terhadapnya.

"Itu bukan kata-kataku," kata al-Adam. "Aku tidak menulis surat. Ini adalah fitnah yang ditulis oleh interogator dengan tangannya sendiri."

Mujtaba al-Sweikat, yang berusia 17 tahun pada saat penangkapannya pada tahun 2012, hanya dua kali berpartisipasi dalam protes dan hanya selama lima menit setiap kali, berdebat ayahnya, Nader al-Sweikat, di pengadilan.

"Dia mengalami pelecehan psikologis dan fisik yang menguras kekuatannya," kata Nader al-Sweikat, menurut dokumen pengadilan.

"Interogator mendikte pengakuan pada Sweikat dan memaksanya untuk menandatanganinya sehingga penyiksaan akan berhenti. Dia menandatanganinya."

Sweikat yang bersiap ke Amerika Serikat (AS) karena diterima di Universitas Michigan Barat dicekal di bandara dan dimasukkan ke dalam sel isolasi selama 90 hari.

Dokumen pengadilan mengatakan al-Sweikat mengaku melemparkan bom bensin ke petugas keamanan dan mengorganisir demonstrasi melalui grup obrolan di smartphone Blackberry-nya.

Eksekusi negara dilakukan sehari setelah Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS) mengatakan pihaknya berada di balik serangan pada hari Minggu di sebuah gedung keamanan Saudi di kota Zulfi. Dalam serangan itu, keempat pria bersenjata tewas dan tiga petugas keamanan terluka.

Salah satu tubuh pria itu digantung di depan umum dari sebuah tiang selama beberapa jam. Hal yang tidak biasa dilakukan kerajaan dan telah memicu kontroversi karena penampilannya yang mengerikan.

Pada Jumat, komisi pemerintah AS tentang kebebasan beragama mendesak tindakan terhadap Arab Saudi setelah diketahui bahwa Abdulkarim al-Hawaj, salah satu dari 37 orang yang dieksekusi, baru berusia 16 tahun ketika ia didakwa.

Kepala Hak Asasi Manusia PBB beberapa hari sebelumnya mengutuk eksekusi massal itu sebagai "sangat menjijikkan" karena "setidaknya tiga dari mereka yang tewas adalah anak di bawah umur pada saat hukuman mereka".

Human Rights Watch (HRW) yang bermarkas di New York mengatakan setidaknya 33 dari 37 orang yang dihukum mati adalah warga Syiah, menggambarkan peristiwa itu sebagai "eksekusi massal terbesar Syiah dalam sejarah Arab Saudi sejak 1900-an".

Menurut hitungan berdasarkan data resmi yang dirilis oleh kantor berita resmi SPA, setidaknya 100 orang telah dieksekusi di Arab Saudi sejak awal tahun.

Tahun lalu, negara Teluk yang kaya minyak itu melaksanakan hukuman mati 149 orang, menurut Amnesty International, yang mengatakan hanya Iran yang diketahui telah mengeksekusi lebih banyak orang. (Al Jazeera)

TAGS : Arab Saudi Eksekusi Mati




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :