Jum'at, 06/08/2021 01:06 WIB

Tekan Pakistan, India Hentikan Perdagangan Lintas Batas di Kashmir

India menangguhkan perdagangan lintas batas dengan Kashmir yang dikelola Pakistan karena digunakan menyalurkan senjata 

Penjagaan tentara India

New Delhi, Jurnas.com - Pemerintah India menangguhkan perdagangan lintas batas dengan Kashmir yang dikelola Pakistan karena digunakan menyalurkan senjata dan obat-obatan dalam tindakan keras lebih lanjut di wilayah yang sedang dirundung konflik itu.

Perdagangan melintasi Garis Kontrol (LoC) - atau perbatasan de facto yang sangat termiliterisasi yang membagi dua bagian Kashmir antara India dan Pakistan - berfungsi sebagai langkah membangun kepercayaan dan untuk membantu penduduk setempat.

Tetapi ketegangan antara India dan Pakistan yang terus meningkat sejak kelompok yang berbasis di Pakistan mengaku bertanggung jawab atas pemboman konvoi keamanan di Kashmir, serangan yang menewaskan lebih dari 40 tentara India.

Perdana Menteri Narendra Modi, ang akan bertarung dalam Pemilu India memerintahkan serangan udara ke sebuah kamp yang diduga kelompok Jaish-e-Muhammad di barat laut Pakistan, yang mendorong serangan udara pembalasan oleh Pakistan.

Kementerian Dalam Negeri India mengatakan menerima informasi bahwa kelompok-kelompok bersenjata menggunakan rute lintas-perbatasan untuk mengirim senjata, obat-obatan, dan mata uang India palsu.

"Unsur-unsur yang tidak bermoral dan anti-nasional menggunakan rute itu sebagai saluran untuk uang, obat-obatan dan senjata, di bawah pakaian perdagangan ini," kata kementerian itu pada Kamis (18/4).

Investigasi Nasional telah menunjukkan sejumlah besar perusahaan yang terlibat dalam perdagangan lintas batas sedang dioperasikan oleh orang-orang yang memiliki hubungan dengan kelompok-kelompok bersenjata. Itu tidak menyebut siapa pun.

Perdagangan beroperasi pada sistem barter. Pedagang India mengekspor jintan, cabai, kain, kapulaga, pisang, delima, anggur, dan almond. Sementa Pakistan, mengimpor sajadah, karpet, kain, jeruk, mangga dan rempah-rempah.

Setelah serangan terhadap konvoi keamanan India, India menarik status Most Favored Nation dari Pakistan, menuduh tetangganya itu tidak melakukan cukup untuk mengendalikan kelompok-kelompok bersenjata yang beroperasi dari tanahnya.

Pakistan membantah terlibat dalam serangan itu.

Pemerintah India mengatakan, mereka percaya bahwa setelah menganguhakn perbuatan tersebut, sejumlah barang dari Pakistan dapat dialihkan melalui saluran lintas perbatasan di Kashmir untuk menghindari tugas yang lebih tinggi.

"Oleh karena itu, telah diputuskan oleh pemerintah India untuk menangguhkan perdagangan LoC di Salamabad dan Chakkan-da-Bagh di Jammu dan Kashmir dengan segera," kata pemerintah merujuk pada titik-titik dari tempat perdagangan itu berlangsung.

TAGS : Konflik India Pakistan Serangan Teroris Jaish-e-Muhammad




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :