Senin, 19/04/2021 02:52 WIB

Ribuan Orang Antar Jenazah Pemuda Palestina yang Gugur Ditembak Israel

Kementerian Kesehatan Palestina mencatat, setidaknya ada 207 orang terluka selama aksi unjuk rasa itu.

Empat warga Palestina terbunuh di Gaza saat memperingati ulang tahun pertama protes Great March of Return (Mustafa Hassona / Anadolu)

Yerusalem, Jurnas.com - Ribuan orang di Jalur Gaza yang menghadiri pemakaman empat pemuda Palestina yang tewas dibunuh pasukan Israel selama protes di sepanjang pagar pembatas dengan Israel.

Pada Sabtu (30/3), Puluhan ribu warga Palestina berkumpul di pagar perbatan itu dalam rangka memperingati ulang tahun pertama demonstrasi Great March of Return, berhadapan dengan tank-tank dan tentara Israel yang menggunakan peluru, peluru karet, dan gas air mata pada para pengunjuk rasa.

Tamer Abu el-Khair, 17, ditembak di dada di Gaza selatan dan kemudian meninggal di rumah sakit, menurut kementerian kesehatan di daerah kantong pantai, yang berada di bawah blokade Israel-Mesir yang melumpuhkan 12 tahun yang lalu.

Dua lainnya yang berusia 17 tahun - Adham Amara dan Belal al-Najjar - juga tewas. Seorang warga Palestina keempat yang dibunuh lainnya adalah, Mohamed Jihad Saad yang berusia 20 tahun. Kejadiannya sebelum aksi unjuk rasa utama dimulai.

Sejak 30 Maret tahun lalu, warga Palestina di Jalur yang dikelola Hamas telah menuntut hak untuk kembali ke tanah dari mana keluarga mereka diusir dengan keras selama berdirinya Israel pada tahun 1948. Para pengunjuk rasa dalam demonstrasi mingguan juga menyerukan diakhirinya blokade.

Kementerian Kesehatan Palestina mencatat, setidaknya ada 207 orang terluka selama aksi unjuk rasa itu.

Pada Minggu (31/3), media lokal di Gaza menerbitkan gambar Ismail Haniya, kepala politik Hamas, berjalan bersama kerabat el-Khair selama pemakaman.

Secara terpisah, otoritas Israel di hari yang sama membuka kembali penyeberangan komersial Karam Abu Salem dan penyeberangan Erez dengan Gaza, enam hari setelah menutup mereka di tengah-tengah baku tembak antara Israel dan Hamas.

Israel secara teratur menutup kedua penyeberangan, yang memfasilitasi pergerakan orang-orang Palestina dengan izin Israel yang sulit didapat, serta barang dan jasa.

Persimpangan Karam Abu Salem adalah jalur utama yang mengirim kebutuhan ke hampir dua juta penduduk Gaza, termasuk gas memasak, gandum, dan tepung.

Biasanya ditutup selama liburan resmi Israel dan pada akhir pekan, dan juga memfasilitasi pengiriman bantuan asing ke Gaza.

Mohammed Jamjoom dari Al Jazeera, melaporkan dari Gaza, mengatakan pembukaan penyeberangan itu merupakan "indikasi yang jelas" bahwa upaya mediasi yang dipimpin Mesir berada di jalur yang positif.

"Ada suasana optimisme yang berhati-hati di Gaza," katanya

Salah satu alasan di balik ketenangan relatif itu, kata Jamjoom, adalah bahwa meskipun terjadi gejolak, situasi di protes pada hari Sabtu tetap "jauh lebih tidak kacau daripada yang dikhawatirkan orang akan terjadi".

TAGS : Jalur Gaza Korban Penembakan Aksi Unjuk Rasa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :