Sabtu, 15/05/2021 18:49 WIB

Liga Arab Kecam Pengakuan Kedaulatan Israel di Dataran Tinggi Golan

Konflik yang berkelanjutan di dunia Arab tidak dapat diterima.

Presiden Tunisia, Beji Caid Essebsi memimpin sesi KTT Liga Arab ke-30 di Tunis (Foto: Fethi Belaid / Pool via AFP)

Tunis, Tunisia - Liga Arab menolak pengakuan Amerika Serikat (AS) atas kedaulatan Israel di Dataran Tinggi Golan yang diduduki. Kelompok itu mengatakan perdamaian dan keamanan di wilayah itu bergantung pada solusi bagi Israel yang telah berpuluh-puluh tahun lamanya Konflik Palestina.

Dalam pernyataan terakhir setelah pertemuan puncak pada Minggu di ibukota Tunisia, para pemimpin Arab menekankan "dukungan penuh mereka untuk hak Suriah" atas dataran tinggi Golan, yang direbut Israel dari Suriah dalam perang 1967, dan menyatakan tekad untuk melanjutkan upaya negosiasi damai antara Israel dan Palestina.

Pertemuan satu hari di Tunis berlangsung dengan latar belakang kerusuhan dan konflik regional yang sedang berlangsung - dari perang di Suriah dan Yaman hingga ketidakstabilan di Libya, dan meluasnya protes anti-pemerintah di Aljazair dan Sudan hingga sengketa diplomatik utama di negara Teluk.

Menteri Luar Negeri Tunisia, Khamis al-Jihnaoui, menyampaikan pernyataan akhir KTT ke-30, menyebut konflik yang berkelanjutan di dunia Arab tidak dapat diterima.

"Rekonsiliasi Arab adalah titik awal untuk stabilitas di kawasan itu," katanya.

Namun pernyataannya tidak menyebutkan mayoritas konflik yang mengganggu wilayah tersebut. Sebaliknya, pernyataan itu fokus pada langkah Washington baru-baru ini atas Golan Heights dan masalah Palestina yang menjadi pusat perhatian.

Jihnaoui, mengatakan para pemimpin Arab berkomitmen menyelesaikan konflik itu berdasarkan Inisiatif Perdamaian Arab tahun 2002, yaitu mengakui Israel dengan imbalan penarikan penuh dari tanah yang diduduki dalam perang 1967, termasuk Dataran Tinggi Golan, Yerusalem Timur dan Tepi Barat.

TAGS : Liga Arab Daratan Tinggi Golan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :