Minggu, 26/05/2024 15:15 WIB

Presiden Kazakhstan tetiba Mengundurkan Diri

Pengumuman itu muncul kurang dari sebulan setelah Nazarbayev memecat pemerintahnya.

Presiden Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev (Foto: Reuters)

Kazakhstan, Jurnas.com - Presiden Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev tiba-tiba mengumumkan pengunduran dirinya, 29 tahun setelah menjabat.

Dalam pidato yang disiarkan pada Selasa (19/3), pria 78 tahun itu mengatakan telah membuat keputusan "sulit" untuk mengakhiri wewenangnya sebagai presiden, tanpa memberikan alasan spesifik atas keputusan mengejutkan itu.

"Saya memutuskan mengakhiri tugas saya sebagai presiden," kata Nazarbayev sebelum menandatangani sebuah dekrit yang mengakhiri kekuasaannya pada 30 Maret.

"Tahun ini saya akan memegang jabatan tertinggi selama 30 tahun," katanya.

"Sebagai pendiri negara Kazakh independen, saya melihat tugas saya sekarang dalam memfasilitasi kebangkitan generasi pemimpin baru yang akan melanjutkan reformasi yang sedang berjalan di negara itu," sambungnya.

Nazarbayev, yang terpilih untuk masa jabatan lima tahun kelima pada 2015, mengatakan ketua majelis tinggi legislatif negara Asia Tengah itu, Kassym-Jomart Tokayev, akan bertindak sebagai kepala sementara negara hingga pemilihan ulang digelar.

Pengumuman itu muncul kurang dari sebulan setelah Nazarbayev memecat pemerintahnya, dengan alasan kurangnya pembangunan ekonomi meskipun sumber daya energinya sangat besar.

Keputusan itu berasal dari meningkatnya ketidakpuasan di Kazakhstan, karena ekonomi yang bergantung pada komoditas berjuang pulih dari jatuhnya harga minyak tahun 2014 dan sanksi Barat terhadap Rusia, mitra dagang utamanya.

Nazarbayev kemudian menunjuk Askar Mamin yang berusia 53 tahun sebagai perdana menteri baru dan mengumumkan rencana pengeluaran besar untuk program-program sosial dan gaji negara.

KEYWORD :

Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev Sanksi Rusia




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :