Sabtu, 02/03/2024 06:59 WIB

Meski Tertekan Eropa, Iran Ogah Hentikan Kembangkan Rudal

Menteri Pertahanan dan Angkatan Bersenjata Iran menyebutkan bahwa negara timur Iran akan terus berupaya mengembangkan teknologi misil dan satelitnya, meskipun peringatan dari barat dihentikan Selasa (29/01).

Ilustrasi foto rudal (Foto: Arab News)

Jakarta - Menteri Pertahanan dan Angkatan Bersenjata Iran menyebutkan bahwa negara timur Iran akan terus berupaya mengembangkan teknologi misil dan satelitnya, meskipun peringatan dari barat dihentikan Selasa (29/01).

Menurut Amir, kemampuan rudal Iran tidak bisa dinegosiasikan, sementara pejabat lain mengatakan mereka akan terus meningkatkan ketepatan rudal mereka.

"Musuh mengatakan kekuatan rudal Iran harus dihilangkan, tetapi kami telah berulang kali mengatakan kemampuan rudal kami tidak bisa dinegosiasikan," ujar Amir Hatami dilansir The National.

Sekretaris Iran untuk dewan keamanan nasional mereka Ali Shamkhani mengatakan akan terus bekerja pada teknologi satelit, meskipun ada tekanan dari barat, meskipun mereka tidak akan berusaha meningkatkan jangkauan misilnya.

"Iran tidak memiliki batasan ilmiah atau operasional untuk meningkatkan jangkauan misil militernya, tetapi berdasarkan doktrin pertahanannya, Iran terus berupaya meningkatkan ketepatan rudal, dan tidak memiliki niat untuk meningkatkan jangkauannya," kata Shamkhani, seorang pembantu dekat Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei.

Teheran telah di bawah tekanan untuk menghentikan pengembangan teknologi rudal oleh komunitas internasional tetapi telah menentang peringatan.

Resolusi Dewan Keamanan PBB, yang bermaksud menghentikan dugaan ambisi teknologi rudal nuklir Iran, menyerukan Iran untuk menahan diri dari mengembangkan teknologi rudal balistik yang mampu membawa hulu ledak nuklir. Iran menyangkal misilnya berkemampuan nuklir.

Resolusi yang sama mengabadikan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), di mana Inggris, Cina, Prancis, Jerman, Rusia dan Amerika Serikat sepakat untuk mencabut sanksi sebagai imbalan bagi Teheran yang membatasi program pengayaan uraniumnya.

Kesepakatan itu dilemparkan ke dalam keraguan setelah Presiden AS Donald Trump mengundurkan diri Mei lalu, meninggalkan para penandatangan yang tersisa dalam situasi yang sulit untuk melakukan kesepakatan atau menentang sanksi AS.

Berbisnis dengan Iran menjadi semakin sulit setelah penarikan AS karena fasilitator pembayaran internasional menolak untuk melanggar sanksi AS. Para penandatangan Eropa berusaha mengembangkan kendaraan tujuan khusus (SPV), yang akan memfasilitasi pembayaran internasional yang aman.

Tetapi pengembangan terus-menerus rudal balistik Iran telah menegangkan kesabaran Eropa, yang mengarah ke peringatan dalam negosiasi sanksi lebih lanjut jika mereka tidak berhenti.

"Kami siap, jika pembicaraan tidak membuahkan hasil, untuk menerapkan sanksi dengan tegas, dan mereka mengetahuinya," tutur Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Teheran Bahram Qasemi membalas bahwa kemampuan rudal Iran tidak bisa dinegosiasikan, dan ini telah menjadi perhatian pihak Perancis selama dialog politik yang sedang berlangsung antara Iran dan Prancis.

KEYWORD :

Pengembangan Rudal Iran Eropa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :