Selasa, 26/10/2021 05:16 WIB

Enam Serangan Hacker yang Mengguncang Dunia

Peretasan data kian marak terjadi di seluruh wilayah di dunia, bahkan tak jarang menyerang keamanan suatu bangsa yang dilakukan oleh oknum hacker merusak kestabilan negara yang menjadi korbannya.

Ilustrasi Hacker

Jakarta - Peretasan data kian marak terjadi di seluruh wilayah di dunia, bahkan tak jarang menyerang keamanan suatu bangsa yang dilakukan oleh oknum hacker merusak kestabilan negara yang menjadi korbannya.

Pelanggaran data yang memengaruhi anggota parlemen dari seluruh spektrum politik Jerman adalah yang terbaru dari serangkaian serangan dunia maya terkemuka di seluruh dunia.

Berikut enam serangan hacker yang sempat mengguncang dunia dilansir DW:

1999: 15 tahun meretas NASA dan Departemen Pertahanan AS

Jonathan James berusia 15 tahun ketika dia berulang kali meretas Departemen Pertahanan dan Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) pada tahun 1999.

Selama serangan terhadap Badan Pengurangan Ancaman Pertahanan Departemen, sebuah kantor yang bertugas melawan ancaman senjata nuklir, biologi dan kimia, ia mencuri nama pengguna dan kata sandi dan lebih dari 3.000 email.

Karena dia melakukan kejahatan sebagai anak di bawah umur, dia dijatuhi hukuman penahanan remaja selama enam bulan. James bunuh diri pada 2008 setelah Dinas Rahasia AS menuduhnya terlibat dalam serangan cyber terpisah.

2014: Diduga serangan Korea Utara terhadap Sony

Sony Pictures mengalami serangan cyber yang melumpuhkan pada November 2014 setelah sekelompok peretas yang menyebut diri mereka Penjaga Damai memperoleh akses ke jaringan komputer perusahaan.

Korea Utara membantah bertanggung jawab, tetapi menggambarkan serangan itu sebagai "perbuatan benar" sebagai tanggapan terhadap film Sony "The Interview," sebuah komedi yang menggambarkan kematian kekerasan Kim Jong Un di Korea Utara.

Departemen Kehakiman AS akhirnya mendakwa Park Jin Hyok Korea Utara pada September 2018 karena berada di balik peretasan. FBI mengatakan Park telah bekerja dengan perusahaan yang beroperasi sebagai kedok untuk pemerintah Korea Utara.

2015: Retasan jaringan listrik Ukraina

Sekitar 230.000 orang dibiarkan dalam kegelapan hingga enam jam pada Desember 2015 setelah peretas menyusup ke tiga perusahaan energi dan mematikan pembangkit tenaga sementara di tiga wilayah Ukraina.

Layanan keamanan Ukraina menyalahkan pemerintah Rusia atas serangan itu. Tanpa menyebut pemerintah Rusia, beberapa perusahaan keamanan swasta AS yang menyelidiki peretasan mengatakan mereka yakin itu berasal dari Rusia.

Serangan itu diyakini sebagai pertama kali peretas berhasil menyerang jaringan distribusi listrik.

2016: Rusia diduga meretas Demokrat AS

Peretas membocorkan ribuan email dari Komite Nasional Demokrat (DNC) , dewan pemerintahan Partai Demokrat, selama pemilihan presiden 2016. Kebocoran itu mempermalukan kepemimpinan partai, yang menyatakan jijik dalam beberapa email untuk kampanye Bernie Sanders, seorang kandidat yang bersaing dengan Hillary Clinton untuk menjadi calon presiden partai.

Departemen Kehakiman AS kemudian mendakwa 12 orang Rusia yang diyakini sebagai agen agen intelijen militer Rusia , GRU, karena melakukan serangan siber.

Tuduhan itu dikeluarkan oleh Penasihat Khusus Robert Mueller, yang sedang menyelidiki tuduhan bahwa pemerintah Rusia ikut campur dalam pemilihan presiden untuk membantu memilih kandidat Partai Republik saat itu Donald Trump.

2017: WannaCry

Sebuah serangan menggunakan ransomware yang dikenal sebagai WannaCry menginfeksi sekitar 300.000 komputer di 150 negara pada Mei 2017. Perangkat lunak ini mengenkripsi file dan meminta pengguna menyerahkan ratusan dolar sebagai ganti kunci untuk de-enkripsi file.

Serangan itu mempengaruhi rumah sakit, termasuk banyak milik National Health Service (NHS) Inggris, bank dan perusahaan lain. Perusahaan perkapalan FedEx mengatakan telah kehilangan ratusan juta dolar sebagai akibat dari serangan itu.

Amerika Serikat dan Inggris menyalahkan Korea Utara , sebuah tuduhan yang ditolak Korea Utara sebagai "provokasi politik yang serius."

2019: Serangan Bundestag Jerman

Pada bulan Januari, Kantor Federal Jerman untuk Keamanan TI (BSI) mengatakan sedang menyelidiki serangan cyber terhadap ratusan politisi , termasuk Kanselir Jerman Angela Merkel. Peretasan menargetkan semua pihak di parlemen Jerman kecuali untuk Alternatif paling kanan untuk Jerman (AfD).

Informasi keuangan, kartu identitas, dan obrolan pribadi termasuk di antara data yang kemudian dirilis peretas secara online. Nomor faks, alamat email, dan beberapa surat Merkel juga dilaporkan diterbitkan.

Pemerintah belum menyebutkan nama tersangka atau motivasi untuk serangan itu.

TAGS : Serangan Hacker Kasus Kriminal




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :