Jum'at, 31/05/2024 02:25 WIB

Usai Tewaskan Warga, Mobil Uber Tanpa Sopir Kembali Beroperasi

Perusahaan Uber mengatakan kendaraan otonomnya kembali ke jalan umum Kamis, sembilan bulan setelah salah satu mobilnya mengemudi sendiri menewaskan pejalan kaki di Tempe, Arizona.

Uber (Foto: AFP)

San Francisco - Perusahaan Uber mengatakan kendaraan otonomnya kembali ke jalan umum sejak pekan ini, setelah salah satu mobilnya mengemudi sendiri menewaskan pejalan kaki di Tempe, Arizona.

Namun kendaraan tanpa pengemudi Uber beroperasi dengan kecepatan yang berkurang secara drastis dan di lingkungan yang kurang menantang dari sebelumnya, karena itu memudahkan pengujian dan mencoba untuk memastikan keselamatan orang-orang.

“Kami akan terus memprioritaskan keselamatan dan secara proaktif mengkomunikasikan kemajuan kami sampai kami telah membangun sistem mengemudi sendiri yang memenuhi janji untuk membuat transportasi lebih aman dan lebih terjangkau untuk semua orang,” ujar Eric Meyhofer, yang memimpin unit kendaraan otonom Uber dikutip Seattletimes pada Jumat (21/12).

Uber mengatakan, pihaknya menerima izin Senin dari Departemen Transportasi Pennsylvania untuk menguji mobil tanpa pengemudi lagi di jalan umum di Pittsburgh. Perusahaan itu juga berencana untuk menempatkan kurang dari lima mobil di jalan pada Kamis, dan secara perlahan menambah itu seiring waktu.

"Setiap mobil akan memiliki dua driver di dalam, siap untuk mengambil alih jika terjadi kesalahan. Operator akan bekerja dalam shift empat jam, turun dari delapan hingga 10 jam sebelumnya. Tidak ada penumpang yang akan naik ke mobil," kata Uber. 

Mobil otonom juga akan pergi tidak lebih cepat dari 25 mph, turun dari secepat 55 mph sebelumnya. Mereka akan beroperasi hanya pada putaran terbatas di Strip District Pittsburgh, area komersial yang ramai, dan hanya pada siang hari di hari kerja.

Uber mengatakan itu juga menempatkan kendaraan otonom kembali di jalanan di Toronto dan San Francisco, meskipun mobil-mobil itu akan beroperasi dalam mode manual, yang berarti pengemudi manusia akan mengendalikan pergerakan kendaraan daripada perangkat lunak.

Perusahaan telah menghentikan kendaraan otonomnya pada bulan Maret setelah salah satu mobilnya dengan sopir cadangan darurat di belakang kemudi menyerang dan membunuh Elaine Herzberg, 49, di sebuah jalan di Tempe.

"Perbaikan keamanan "membutuhkan banyak introspeksi dan mengambil beberapa waktu," kata Meyhofer. "Sekarang kami siap bergerak maju."

Kelompok kendaraan otonom Uber kemungkinan besar akan menghadapi pengawasan ketat selama beberapa bulan ke depan. Investigasi Badan Keselamatan Transportasi Nasional ke dalam kecelakaan Arizona yang fatal masih terbuka.

Uber telah memasang kendaraan otonom sebagai cara untuk mengurangi biaya yang dibayarkan kepada pengemudi manusia. Tetapi perusahaan masih menghabiskan banyak uang untuk mengembangkan dan menguji mobil. Dara Khosrowshahi, chief executive Uber, telah berfokus pada menampi bisnis yang tidak menguntungkan menjelang mengambil perusahaan publik tahun depan.

KEYWORD :

Perusahaan Uber Mobil Otonom




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :