Jum'at, 03/12/2021 05:52 WIB

Alasan Jokowi Batalkan Kenaikan Harga Premium

Premium menyangkut kebutuhan rakyat, apabila harganya naik akan membuat konsumsi menurun

Presiden Joko Widodo

Jakarta – Kontroversi pembatalan kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) Jenis Premium pada pekan lalu menjadi Rp7000 per liter, direspon Presiden Joko Widodo. Alasannya, penundaan itu karena hitungan dan angka yang sangat realistis.

Alasan Inflasi
Presiden Joko Widodo menegaskan, pembatalan kenaikan harga premium harus dengan hitung-hitungan dan angka-angka yang sangat realistis. Katanya lagi, alasan pembatalan kenaikan harga Premium meskipun harga minyak dunia dan Indonesia Crude Price (ICP) sudah naik, karena mempertimbangkan berbagai hal, salah satunya inflasi.

“Selain inflasi, juga bagaimana nanti daya beli, pertumbuhan ekonomi, kemudian keuntungan Pertamina yang tergerus berapa,” ujar Presiden disapa Jokowi.


Pertimbangan Hitungan
Dengan pembatalan itu, sudah dilakukan hitungan ulang dan mendapatkan banyak data. Karena Premium menyangkut kebutuhan rakyat, apabila harganya naik menurut dia, akan membuat konsumsi menurun. “Pertumbuhan ekonomi sekarang masih bertumpu pada konsumsi hingga 56 persen,” ungkap Presiden Jokowi.

Kata Jokowi lagi, dari hasil perhitungan ulang itu, kerugian Pertamina tidak signifikan dengan pembatalan kenaikan harga Premium ini karena ada keuntungan tambahan yang dimiliki Pertamina.

TAGS : Presiden Joko Widodo Jokowi Premium




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :