Senin, 06/12/2021 11:59 WIB

Israel Tangkap Mata-mata Iran

Jaksa mengatakan pada saat penangkapannya, Segev adalah seorang agen aktif dan telah melakukan perjalanan dua kali ke Iran untuk bertemu dengan penangan.

Militer Iran

Jakarta - Pemerintah Israel mengatakan bahwa mereka telah menangkap dan menuduh mantan Menteri Energi Gonen Segev sebagai mata-mata untuk Iran.

Kantor Penuntut Distrik Yerusalem mengumumkan Senin Segev didakwa pekan lalu karena dicurigai menjadi mata-mata bagi Teheran dan membantu musuh dalam masa perang.

Polisi Israel dan dinas keamanan Shin Bet menangkap Segev bulan lalu, dan penyelidikan mereka menemukan dia memberi informasi sensitif kepada Iran tentang lokasi pusat keamanan dan industri energi negara itu.

Jaksa mengatakan pada saat penangkapannya, Segev adalah seorang agen aktif dan telah melakukan perjalanan dua kali ke Iran untuk bertemu dengan penangan.

Dilansir UPI, Segev, mantan dokter dan politikus yang dipermalukan, telah tinggal di Nigeria. Ia menjalani hukuman penjara tahun 2005 atas tuduhan pemalsuan dan percobaan penyelundupan obat bius dan dirilis pada 2007.

Dia mengaku bersalah karena mencoba menyelundupkan 32.000 pil ekstasi ke Israel dan memalsukan paspor. Ketika dia mencoba memasuki Guinea Khatulistiwa bulan lalu, dia ditolak masuk karena masa lalu kriminalnya dan dipindahkan ke Israel.

Shin Bet dan polisi Israel menangkap dan menginterogasinya berdasarkan kecurigaan bahwa dia telah melakukan kontak dengan intelijen Iran. Para pejabat mengatakan dia telah menjadi operasi intelijen untuk Teheran sejak 2012, ketika pejabat intelijen Intelijen Iran di Nigeria menghubungi dia.

Penyidik mengatakan dia memberikan informasi tentang pasar energi, keamanan, dan intelijen di Teheran tentang bangunan dan pejabat di Israel.

Israel dan Iran telah menjadi musuh bebuyutan selama beberapa dekade dan tidak ada pemerintah yang menyembunyikan penghinaan terhadap yang lain. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berkampanye menentang kesepakatan nuklir Iran pada tahun 2015, dan banyak pejabat saat ini dan mantan Teheran secara terbuka menyatakan keinginan untuk menghapus Israel dari peta.

Segev mengatakan dia berusaha membantu Israel dengan "memperoleh informasi.

Segev, 62, melayani satu tahun sebagai menteri energi pada tahun 1995. Dia meninggalkan politik setelah kehilangan kursinya pada pemilihan 1996.

Pemerintah Iran tidak segera berkomentar pada hari Senin atas dakwaan Segev.

TAGS : Israel Segev Iran Mata-mata




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :