Minggu, 28/11/2021 23:58 WIB

Libur Lebaran, Obat yang Perlu Disiapkan untuk Anak

Persiapan obat-obatan untuk anak menjadi salah satu daftar penting yang harus dibawa oleh orang tua saat libur lebaran.

Ilustrasi obat

Jakarta - Perjalanan libur Lebaran keluarga bersama anak sedianya menjadi perjalanan yang menyenangkan bila semua berjalan lancar sesuai rencana. Namun, ada kalanya rencana berubah total ketika anak mengalami gangguan kesehatan.

Agar acara tidak menjadi berantakan, ada baiknya kita mempersiapkan diri untuk dapat melakukan pertolongan pertama sebelum dapat berobat ke dokter.

Menurut dr. Desy Dewi Saraswati, Sp.A dari RS Evasari Awal Bros, ada beberapa macam obat bebas yang dapat membantu mengatasi masalah kesehatan ketika dalam perjalanan.

Berikut ini beberapa macam obat yang perlu dibawa ketika berpergian bersama anak dari dr Desy:

1. Obat demam dan sakit kepala

Demam dan sakit kepala merupakan gejala paling sering terjadi dan kerap membuat aktivitas terganggu. Obat demam dan sakit kepala yang dapat digunakan bagi anak adalah parasetamol dan ibuprofen.

Kedua obat ini memang mudah didapat dan tak mahal, tetapi ada kalanya repot mencarinya kalau dalam perjalanan. Apalagi bila yang dibutuhkan sediaan yang berbentuk cair untuk anak. Untuk memudahkan, pertimbangkan untuk memilih bentuk sediaan tablet kunyah atau dalam botol plastik agar tidak mudah pecah pada saat dibawa.

2. Obat mual, muntah, dan diare

Mual dan muntah dapat terjadi ketika seseorang mengalami mabuk perjalanan atau dapat pula sebagai gejala infeksi saluran cerna atau diare. Obat mual dan muntah yang umum digunakan untuk anak adalah jenis domperidon, yang dibeli di apotek dengan resep dokter.

Untuk masalah diare, yang paling penting adalah rehidrasi, yaitu penggantian cairan tubuh yang keluar akibat buang-buang air tersebut. Cairan rehidrasi oral, lebih dikenal dengan nama oralit, dapat diperoleh dalam bentuk kemasan saset sehingga mudah dibawa.

Selain itu, juga perlu diberikan zink untuk mempercepat kesembuhan. Zink tersedia dalam bentuk tablet yang mudah dibawa-bawa.

3. Obat batuk dan pilek

Batuk dan pilek dapat dibilang merupakan masalah “langganan” sebagian besar anak. Obat untuk mengatasi gejala batuk dan pilek untuk anak sebagian besar berupa sirup. Sementara itu, anak besar atau dewasa dapat menggunakan sedian tablet.

Ada banyak obat bebas (over the counter) yang merupakan kombinasi untuk mengatasi gejala ini. Bahan obat batuk misalnya ambroksol, bromheksin, guaifenesin, dan gliseril guaiakolat. Sementara itu, bahan untuk mengurangi gejala pilek, hidung berair atau tersumbat di antaranya klorfeniramin maleat, triprolidin, dan pseudoefedrin.

Perlu diperhatikan bahwa ada beberapa kombinasi yang juga sudah mengandung obat parasetamol sehingga tidak perlu pemberian obat demam lagi. Ini perlu dicermati agar tidak berlebihan dalam memberikan obat.

4. Obat alergi

Bagi anak yang telah diketahui memiliki riwayat alergi, apa pun pencetusnya, sebaiknya selalu sedia obat alergi. Serangan alergi dapat terjadi sewaktu-waktu dan bila dibiarkan makin lama menghilangnya.

Obat alergi ada beberapa macam, misalnya CTM, setirizin, loratadin, atau desloratadin. Sediaannya pun ada dalam bentuk sirup maupun tablet.

5. Luka ringan

Siapa pun tidak ada yang ingin mengalami luka. Namun, tidak jarang saat berkegiatan terjadi luka, misalnya tergores atau terjatuh. Untuk luka yang ringan, misalnya luka lecet atau gores, yang tidak menyebabkan banyak perdarahan, perawatan luka dapat dilakukan sendiri

Prinsipnya bersihkan area luka, berikan antiseptik, dan bila perlu tutup dengan pembalut luka atau plester. Untuk itu, diperlukan kasa steril, kapas (kalau bias juga ada kapas alkohol), antiseptik povidone iodin, dan plaster.

Selain itu, ada hal yang patut diketahui dulu sebelumnya, yaitu jenis obat, dosis, dan cara pakainya. Untuk itulah memang sebaiknya sebelum berpergian, kita perlu berkonsultasi dahulu ke dokter untuk membantu menyiapkan obat-obatan yang akan dibawa.

TAGS : Libur Lebaran Idul Fitri 2018 Obat Anak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :