Rabu, 29/05/2024 15:34 WIB

Internasional

Korut Percepat Senjata Nuklirnya, Jika AS Jatuhkan Sanksi Baru

Korea Utara ancam Amerika Serikat dan para sekutuya jika menjatuhkan sanksi barut terhadap negaranya

Pemimpin Korea Utara, Kim Jong un menyaksikan peluncuran rudal balistiknya (Foto: Reuters)

Jakarta - Korea Utara  mengatakan semakin banyak sanksi yang diberlakukan Amerika Serikat dan para sekutu-sekutunya terhadap negaranya, maka ia akan semakin mempercepat kekuatan nuklirnya.

“Sanksi terakhir DK PBB adalah tindakan bermusuhan yang paling kejam, tidak etis dan tidak berperikemanusiaan, yang secara fisik memusnahkan rakyat DPRK, apalagi sistem dan pemerintahannya,“ kata juru bicara Kementerian Luar Negerinya, dilansir Reuters, Selasa (19/9)

Sanksi DK PBB terbaru mencakup pembatasan pasokan minyak mentah ke Korea Utara pada tingkat yang saat ini dan pengurangan komoditas lainnya. Mereka juga, melarang impor tekstil.  Sanksi tersebut diberlakukan, menyusul uji coba nuklir keenam dan paling kuat awal bulan ini.

Saat Trump menyampaikan pesan keras untuk  menghukum negara yang terisolasi tersebut, Moskow dan Beijing berdiri sebagai pihak penenang, keduanya menghimbau  semua pihak menghindari eskalasi yang tidak berguna.

Pada Senin, kepala majelis tinggi Rusia untuk Hubungan Internasional mengatakan, Moskow tidak akan mengizinkan Paman Sam atau negara manapun untuk memprovokasi Korea Utara dalam sebuah konflik militer, di tengah kekhawatiran penggunaan senjata pemusnah massal di dekat perbatasan negara tersebut

KEYWORD :

Korea Utara Amerika Serikat Nuklir PBB




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :