Kamis, 18/07/2024 15:33 WIB

Tidak Bermaksud Memicu Perang, Presiden Marcos Ingin Selesaikan Perselisihan dengan China

Tidak Bermaksud Memicu Perang, Presiden Marcos Ingin Selesaikan Perselisihan dengan China

Pemandangan dari udara menunjukkan BRP Sierra Madre di Second Thomas Shoal, yang dikenal secara lokal sebagai Ayungin, di Laut Cina Selatan, 9 Maret 2023. Foto: Reuters

MANILA - Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr pada Minggu mengatakan negaranya tidak terlibat dalam upaya menghasut perang dan akan selalu berusaha menyelesaikan perselisihan secara damai, di tengah meningkatnya konfrontasi maritim dengan Tiongkok.

“Dalam membela negara, kami tetap setia pada sifat Filipina kami bahwa kami ingin menyelesaikan semua masalah ini dengan damai,” kata Marcos dalam pidatonya di hadapan pasukan unit Komando Barat yang bertugas mengawasi Laut Cina Selatan.

Personel angkatan laut Filipina dan penjaga pantai Tiongkok terlibat bentrokan terbaru dalam misi pasokan rutin Manila di Laut Cina Selatan pekan lalu, yang mana dikatakan seorang pelaut terluka parah dan kapal-kapal rusak.

Personel Penjaga Pantai Tiongkok yang membawa pisau dan tombak menjarah senjata api dan “sengaja menusuk” kapal Filipina yang terlibat dalam misi tersebut, kata militer Filipina.

Tiongkok membantah pernyataan Filipina, dan juru bicara kementerian luar negeri mengatakan pada hari Kamis bahwa tindakan yang diambil adalah tindakan yang sah, profesional, dan tidak tercela.

Marcos, yang tidak menyebut nama Tiongkok dalam pidatonya, memuji tentara yang melakukan pengendalian diri “di tengah provokasi yang intens”, dan mengatakan negaranya akan selalu menggunakan kebebasan dan haknya sesuai dengan hukum internasional.

“Dalam melaksanakan tugas kami, kami tidak akan menggunakan kekerasan atau intimidasi, atau dengan sengaja melukai atau merugikan siapa pun,” kata Marcos. “Kami berdiri teguh. Sikap kami yang tenang dan damai tidak boleh disalahartikan sebagai persetujuan.”

Perselisihan maritim baru-baru ini antara Tiongkok dan Filipina, sekutu perjanjian AS di Asia Tenggara, telah menjadikan Laut Cina Selatan yang sangat strategis sebagai titik konflik potensial antara Washington dan Beijing.

Amerika Serikat mengutuk tindakan Tiongkok dan menegaskan kembali komitmen pertahanannya yang kuat terhadap serangan apa pun terhadap pesawat atau kapal Filipina di Laut Cina Selatan berdasarkan perjanjian pertahanan bersama mereka.

Namun Filipina mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada alasan untuk meminta perjanjian tersebut karena tindakan Tiongkok, yang oleh para pejabat keamanan digambarkan sebagai eskalasi, tidak dapat diklasifikasikan sebagai “serangan bersenjata”.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, yang merupakan jalur perdagangan kapal tahunan senilai lebih dari $3 triliun, termasuk sebagian yang diklaim oleh Filipina, Vietnam, Indonesia, Malaysia, dan Brunei.

Pada tahun 2016, Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag mengatakan klaim Tiongkok tidak memiliki dasar hukum, namun keputusan tersebut ditolak oleh Beijing.

“Kami tidak bermaksud untuk memicu perang – ambisi besar kami adalah memberikan kehidupan yang damai dan sejahtera bagi setiap warga Filipina,” kata Marcos. “Kami menolak untuk bermain sesuai aturan yang memaksa kami untuk memilih pihak dalam persaingan kekuatan besar.”

KEYWORD :

Filipina China Masalah Maritim Laut Cina Selatan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :