Kamis, 18/07/2024 14:45 WIB

Parlemen Sebut Rusia Bisa Ubah Waktu Pengambilan Keputusan soal Penggunaan Senjata Nuklir

Parlemen Sebut Rusia Bisa Ubah Waktu Pengambilan Keputusan soal Penggunaan Senjata Nuklir

Presiden Rusia Vladimir Putin memeriksa latihan militer, yang menguji kemampuan negaranya melalui tautan video dari Moskow, Rusia 25 Oktober 2023. Sputnik via REUTERS

MOSKOW - Rusia, negara nuklir terbesar di dunia, dapat mengurangi waktu pengambilan keputusan yang ditetapkan dalam kebijakan resmi penggunaan senjata nuklir jika Moskow yakin bahwa ancaman meningkat, kata ketua komite pertahanan parlemen.

Perang di Ukraina telah memicu konfrontasi terbesar antara Rusia dan Barat sejak Krisis Rudal Kuba tahun 1962. Presiden Vladimir Putin bulan lalu mengatakan bahwa Rusia mungkin akan mengubah doktrin nuklir resminya dengan menetapkan syarat-syarat penggunaan senjata tersebut.

Pada hari Minggu Andrei Kartapolov, ketua komite pertahanan majelis rendah parlemen Rusia, seperti dikutip oleh kantor berita negara RIA mengatakan bahwa jika ancaman meningkat maka waktu pengambilan keputusan untuk penggunaan senjata tersebut dapat diubah.

“Jika kita melihat tantangan dan ancaman meningkat, berarti kita dapat memperbaiki sesuatu dalam (doktrin) mengenai waktu penggunaan senjata nuklir dan keputusan untuk melakukan penggunaan tersebut,” kata Kartapolov yang dikutip RIA.

Kartapolov, yang pernah memimpin pasukan Rusia di Suriah dan sekarang menjabat sebagai anggota parlemen dari partai berkuasa Rusia Bersatu, menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk berbicara tentang perubahan spesifik pada doktrin nuklir.

Doktrin nuklir Rusia tahun 2020 menetapkan kapan presidennya akan mempertimbangkan penggunaan senjata nuklir: secara umum sebagai respons terhadap serangan yang menggunakan nuklir atau senjata pemusnah massal lainnya atau senjata konvensional "ketika keberadaan negara terancam".

Rusia dan Amerika Serikat sejauh ini merupakan negara dengan kekuatan nuklir terbesar di dunia, yang menguasai sekitar 88% senjata nuklir dunia, menurut Federasi Ilmuwan Amerika.

Kedua negara sedang memodernisasi persenjataan nuklirnya sementara Tiongkok dengan cepat meningkatkan persenjataan nuklirnya.
Putin mengatakan bulan ini bahwa Rusia tidak perlu menggunakan senjata nuklir untuk mengamankan kemenangan di Ukraina, sinyal terkuat Kremlin hingga saat ini bahwa konflik paling mematikan di Eropa sejak Perang Dunia Kedua tidak akan meningkat menjadi perang nuklir.

Namun dia juga mengatakan dia tidak mengesampingkan perubahan pada doktrin nuklir Rusia. Hal ini dipandang sebagai bentuk dukungan terhadap tekanan dari kelompok garis keras di kalangan elit Rusia yang percaya bahwa Putin harus dapat bertindak lebih cepat terhadap eskalasi nuklir dan mengurangi ambang batas penggunaannya.

Putin kembali mengatakan pada pekan lalu bahwa doktrin nuklir mungkin harus diubah, membuka tab baru karena musuh-musuh Rusia sedang mengembangkan perangkat nuklir berdaya hasil sangat rendah.

Baik Moskow maupun Washington melakukan pengurangan besar-besaran terhadap jumlah senjata mereka ketika Uni Soviet runtuh, namun arsitektur pengendalian senjata Perang Dingin telah runtuh dan banyak diplomat mengatakan mereka sekarang takut akan perlombaan senjata baru.

Amerika Serikat mungkin harus mengerahkan lebih banyak senjata nuklir strategis di tahun-tahun mendatang untuk mencegah meningkatnya ancaman dari Rusia, Tiongkok, dan musuh lainnya, kata seorang staf senior Gedung Putih bulan ini.

Rusia mengatakan pihaknya tertarik untuk membahas pengendalian senjata dengan Amerika Serikat, namun hanya sebagai bagian dari diskusi yang lebih luas yang melibatkan keamanan Eropa dan masa depan Ukraina.

Tinjauan Postur Nuklir AS tahun 2022, membuka tab baru mengatakan bahwa Rusia dan Tiongkok sama-sama mengembangkan persenjataan nuklir mereka sehingga pada tahun 2030-an "Amerika Serikat, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, akan menghadapi dua kekuatan nuklir besar sebagai pesaing strategis dan potensi musuh".

KEYWORD :

Putin Rusia Ancaman Barat Siapkan Rudal




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :