Kamis, 18/07/2024 14:42 WIB

House of the Dragon Musim 2, Ekspresi Emma D`Arcy Menerjemahkan Kesedihan Rhaenyra

House of the Dragon Musim 2, Ekspresi Emma D`Arcy Menerjemahkan Kesedihan Rhaenyra

Emma D`Arcy sebagai Rhaenyra di film House of the Dragon Musim 2. (FOTO: MAX)

JAKARTA - Ratu Rhaenyra Targaryen (Emma D`Arcy) hanya mengucapkan empat kata dalam pemutaran perdana House of the Dragon Musim 2.

Orang mungkin berasumsi sebaliknya, mengingat kinerja Emma D`Arcy yang sangat buruk, tetapi satu kalimat — `Saya ingin Aemond Targaryen` — adalah yang mereka butuhkan.

Keterampilan Emma D`Arcy bukanlah kejutan setelah Musim 1; lagipula, Emma D`Arcy-lah, pemain terobosan di balik serial prekuel Game of Thrones HBO, yang mengakhiri musim pertama dengan satu adegan yang hening dan mencengangkan.

Rhaenyra, membelakangi kamera, sedih berlipat ganda setelah mengetahui kematian putranya Lucerys Velaryon (Elliot Grihault).

Dia nyaris tidak bisa berdiri tegak melewati kesedihan di sekujur tubuhnya sebelum berbalik untuk melepaskan tatapan marah langsung ke bawah lensa. Kata-kata tidak diperlukan untuk memahami keputusasaan Rhaenyra.

Dua tahun kemudian, Emma D`Arcy mewarisi tamasya tahun kedua Dragon dengan perpanjangan duka yang sama menawannya. Ini merupakan prestasi luar biasa dan tantangan yang mengintimidasi; karakter pendiam adalah satu hal, namun menyampaikan seluk-beluk kesedihan yang tak terduga dalam keheningan tersebut adalah hal lain.

Banyak orang yang mendukakan Lucerys sepanjang Episode 1, namun di dunia yang terdiri dari karakter mulai dari abu-abu secara moral hingga bangkrut, tidak ada seorang pun di Westeros yang lebih manusiawi daripada Rhaenyra, seorang ibu yang patah hati dan dihantui menghadapi mimpi terburuk orangtuanya — dan terpaksa menghadapi apa yang akan terjadi berikutnya.

Bagaimana Anda memproses kehilangan yang sangat besar, melindungi keluarga Anda yang masih hidup, dan menjaga dunia agar tidak meledak?

Untuk kali ini, ramalan dan naga tidak penting. Penampilan Emma D`Arcy memanusiakan dampak sebenarnya dari perang saudara: beban kesedihan, sesuatu yang sudah tidak asing lagi bagi semua orang.

Bagaimana `House of the Dragon` Musim 2 Dimulai?

Dalam banyak hal, House of the Dragon Musim 2, Episode 1 — berjudul `A Son for a Son` — adalah ketenangan sebelum badai yang tidak dapat didamaikan.

Hingga menit-menit terakhir yang dahsyat dengan Blood and Cheese, naskah showrunner dan co-creator Ryan Condal menetapkan bidak catur yang bergerak untuk acara mendatang.

Kecuali, tidak ada seorang pun di Tim Hitam yang dapat mengambil tindakan bersama Rhaenyra dan naganya untuk mencari Lucerys.

Nama Depannya, Ratu Andals, Rhoynar, dan Manusia Pertama — gelar-gelar tersebut hilang.

Rhaenyra adalah ibu pertama, mahkota dan kerajaan tidak ada artinya; dia tidak dapat melanjutkan sampai dia benar-benar mengetahui bahwa putranya telah meninggal.

Dia melelahkan dirinya sendiri saat melakukan hal itu, sampai satu-satunya sayap naga dan jubah Lucerys terdampar di jaring ikan. Dan dengan penutupan, hilangnya harapan apa pun.

"A Son for a Son" memberi Emma D`Arcy tugas berat untuk menyampaikan emosi yang sangat besar dalam skala yang berat. Itu tidak akan mudah meskipun mereka melakukan dialog yang produktif.

Sebaliknya, Emma D`Arcy mewujudkan kesedihan Rhaenrya sebagai sesuatu yang merusak secara fisik.

Mereka yang mengetahui trauma memahami bagaimana trauma menyebar ke seluruh tubuh. Kehilangan putranya adalah bencana besar yang mendatangkan malapetaka fisik pada Rhaenyra.

Gravitasi mendalam itu dijalin melalui bingkai Emma D`Arcy.

Rhaenrya berdiri tegak menghadap Storm`s End, tapi tidak tinggi. Matanya yang cekung menatap ke kejauhan yang secara teknis merupakan jurang tak berujung; Rhaenyra sangat jauh. Pipi karakternya yang kotor dan rambutnya yang tidak terawat membuktikan kesedihannya, tetapi wajah Emma D`Arcy yang menggemparkan — dari semua sudut, penderitaan, dan ekspresi mikro — menjual efeknya. Rhaenyra Targaryen sakit dan lelah tulang bahkan sebelum menemukan jenazah Luke.

Emma D`Arcy Membuat Duka Rhaenyra Menjadi Fisik

Begitu Rhaenyra mengetahui kebenarannya, dia harus memperhitungkan kenyataan. Bendungan emosi yang dia tahan hancur. Kesedihan memusnahkannya saat dia berlutut, tangannya membelai pakaian Luke.

Dia tidak menjerit kesakitan, sebuah pilihan yang lebih menyakitkan karena kejujurannya.

Isak tangis Emma D`Arcy yang tidak bisa berkata-kata hanya memuaskan karena kerentanannya; rasanya kesedihan sedang mengusir jiwa Rhaenyra.

Lucerys adalah trauma ketiga berturut-turut yang dialami Rhaenyra dalam beberapa hari. Dia mengikuti kematian ayahnya, Raja Viserys (Paddy Considine), dan putrinya yang lahir mati, yang terakhir hilang dalam keguguran yang menyiksa.

Rhaenyra sang manusia belum sempat bersedih dua kali lipat sebelum Lucerys, anak laki-lakinya yang baik hati, meninggal dalam misi diplomatik yang seharusnya aman. Kata-kata apa yang bisa mengungkapkan keputusasaan itu?

Jarang ada titik terang di dalam sumur duka. Meski begitu, duka yang dirasakan Rhaenyra tidak hanya terjadi satu kali saja.

Reuninya dengan anak sulungnya, Pangeran Jacaerys Velaryon (Harry Collett), dimulai secara formal. Jacaerys mendekati ibunya seperti seorang prajurit yang patuh melayani rajanya.

Rhaenyra yang tidak berkata-kata, yang menenangkan dirinya dengan mata tumpul ketika dia mendengar langkah kaki mendekat, memberinya rasa hormat.

Begitu suaranya pecah karena air mata, dia langsung memeluknya. Jace adalah seorang anak yang membutuhkan ibunya, dan Rhaenyra adalah seorang ibu yang membutuhkan keluarganya.

Berduka dan terhibur, mereka berpegang teguh satu sama lain. Yang harus dilakukan Emma D`Arcy hanyalah mengangkat tubuh rapuh mereka dan menimang kepala lawan mainnya.

Rhaenyra Adalah Ibu yang Berduka

Dunia tidak berhenti untuk berduka. Apa pun yang terjadi, tanggung jawab hidup tetap berputar pada mereka yang masih hidup. Kita memaksa tubuh kita untuk terus bergerak karena, sederhananya, kita dituntut untuk bergerak.

Dalam kasus Rhaenyra, dia memakai mahkota dan memimpin pasukan. Dia kembali ke Dragonstone dengan jalan mekanis ; kakinya tahu ke mana harus pergi meski sisa kebohongannya hancur.

Dengan wajah merah dan mata merah, dia menunggu kabar terbaru dari dewan perang sebelum mengabaikan strategi objektif dengan gelengan kepala sebentar.

Satu kalimat Rhaenyra – tuntutannya pada kepala Aemond – muncul seperti empat pukulan telak.

Penutupan tidak mengalihkan traumanya ke tujuan apa pun kecuali keadilan seorang ibu. Dan meskipun Rhaenyra disulut dengan api balas dendam yang disuling, dia sudah kehabisan tenaga.

Apakah keempat kata itu berarti Rhaenyra memesan Blood and Cheese? Tidak. Suaminya, Pangeran Daemon Targaryen (Matt Smith) yang gelisah, menganggap pernyataan istrinya yang menderita sebagai izin untuk bertindak.

Apakah dia ingin membunuh Aemond (Ewan Mitchell), yang bisa diasumsikan sebagai Targaryen, atau meminta hukuman adil apa pun yang bisa dijatuhkan Westeros, dia adalah orangtua yang menentang tragedi kejam.

Saat Rhaenyra mengorbankan jubah Lucerys ke api pemakaman darurat Targaryen mereka, wajahnya dipenuhi amarah yang terkonsentrasi seperti semen basah yang dituangkan ke dalam cetakan. Panggilannya ke kepala Aemond terasa menyedihkan; ke depan, semuanya dipicu oleh kemarahan.

"Penampilan Bernuansa Emma D`Arcy Membuat Rhaenyra Menjadi Manusia".

Tidak peduli apa niatnya, pernyataan empat kata Rhaenyra mengakui sisi gelapnya — salah satu aspek dari karakternya House of the Dragon tidak punya banyak alasan untuk dieksplorasi sampai sekarang.

Di episode setelahnya, Emma D`Arcy menyebut pernyataan Rhaenyra sebagai sebuah pengakuan. Rhaenyra menatap mata Daemon dan mengakui dorongan dendam mereka.

Bertahun-tahun yang lalu, Rhaenyra menyatakan bahwa dia dan Daemon "selalu dimaksudkan untuk terbakar bersama".

Api masa mudanya, yang pernah padam, kembali berkobar. Namun dengan menyusun kisah episodik Rhaenyra seputar kesedihannya, "A Son for a Son" tidak pernah membuat kita melupakan apa yang membangunkan sisi gelapnya — bahwa Rhaenyra Targaryen adalah manusia yang dilanda kesedihan.

Hasilnya simpatik dan memilukan, mengeksplorasi dampak yang dijanjikan oleh pengambilan gambar terakhir Musim 1 dan membiarkan Emma D`Arcy benar-benar takjub melalui jalan baru.

Ratu Rhaenyra Targaryen menjadi manusia karena roh Emma D`Arcy menjadikannya manusia.

Episode baru House of the Dragon Musim 2 tayang perdana pada hari Minggu di HBO dan Max. (*)

 

KEYWORD :

Seputar Film House of the Dragon Emma D`Arcy




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :