Kamis, 18/07/2024 14:26 WIB

Para Pemilih yang Belum Mengambil Keputusan, Menunggu Debat Biden-Trump Pekan Depan

Para Pemilih yang Belum Mengambil Keputusan, Menunggu Debat Biden-Trump Pekan Depan

Gambar kombinasi mantan Presiden AS Donald Trump menghadiri persidangan perdata pada 6 November 2023, dan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih di Washington, AS, 1 Maret 2024. REUTERS

NEW YORK - Gina Gannon, seorang pensiunan di negara bagian Georgia, memilih Donald Trump dari Partai Republik pada tahun 2016 sebelum meninggalkannya untuk memilih Joe Biden dari Partai Demokrat pada tahun 2020 – dan sekarang menantikan debat minggu depan untuk membantunya memutuskan mana yang akan dipilih. kembali tahun ini.

Gannon, 65, beralih ke Biden, katanya, karena dia merasa kepresidenan Trump terlalu kacau. Namun dia kini kembali condong ke arah Trump, karena tidak senang dengan imigrasi ilegal di perbatasan AS-Meksiko dan inflasi di bawah pemerintahan Biden.

Namun, Biden dapat mempengaruhinya jika dia mengajukan proposal yang kuat untuk mengamankan perbatasan dan menunjukkan komitmennya meskipun usianya sudah lanjut, katanya.

Trump, 78 tahun, “selalu menjadi pemain yang tidak bisa diunggulkan,” kata Gannon. Namun bagi Biden yang berusia 81 tahun, “pasti ada kekhawatiran mengenai usia dan bagaimana ia dapat menangani dirinya sendiri.”

Sekitar 20% pemilih mengatakan mereka belum memilih kandidat pada pemilihan presiden tahun ini, lebih memilih opsi pihak ketiga atau mungkin tidak memilih sama sekali pada pemilu 5 November, menurut jajak pendapat terbaru Reuters/Ipsos.

Reuters mewawancarai 15 pemilih menjelang debat tanggal 27 Juni di Atlanta untuk mengetahui apa yang mereka harapkan ketika Biden dan Trump saling berhadapan dan bagaimana para kandidat – yang pada dasarnya terikat dalam jajak pendapat nasional dengan waktu kurang dari lima bulan hingga Hari Pemilihan – dapat memperoleh dukungan mereka.

Kelompok pemilih yang belum menentukan pilihannya terdiri dari tujuh laki-laki dan delapan perempuan yang berasal dari gabungan negara bagian yang berhaluan Demokrat, yang berhaluan Partai Republik, dan negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran. Mereka berbeda-beda berdasarkan usia, afiliasi partai, dan ras.

Dari 15 pemilih, sembilan di antaranya merupakan pemilih Biden sebelumnya yang sebagian atau seluruhnya tidak menyukai Biden, dan satu orang kini condong ke arah Trump. Tiga dari 15 pemilih tidak menyukai Trump tetapi tidak mempertimbangkan Biden sebagai alternatif.

Kesehatan mental, terutama Biden, adalah masalah utama bagi para pemilih yang belum menentukan pilihannya, yang akan menyaksikan debat pertama untuk melihat seberapa baik kemampuan berpikir dua kandidat tertua yang pernah mencalonkan diri sebagai presiden AS.

Penanganan ekonomi yang dilakukan Biden, dan khususnya penanganan inflasi, juga menjadi topik hangat.

Kenaikan harga konsumen telah melambat secara signifikan dari puncaknya pada bulan Juni 2022, namun para pemilih masih sering mengeluhkan guncangan stiker di toko kelontong.

Warga Pennsylvania, Rich Liebig, 35, memilih Biden pada tahun 2016 dan 2020, namun kini ragu-ragu, terutama karena ia merasa Biden sudah terlalu tua. Liebig juga merasa terganggu dengan masalah hukum Trump dan apa yang ia sebut sebagai "hullabaloo" di sekitar mantan presiden Partai Republik tersebut.

Liebig, yang baru-baru ini dipecat dari pekerjaannya di bidang pemasaran, mengatakan dia akan mengamati perdebatan untuk mencari tanda-tanda dari Biden mengenai perekonomian.

“Apa agendanya, jika dia mendapat masa jabatan kedua, untuk mengatasi inflasi?” Kata Liebig seraya menambahkan bahwa dia juga ingin melihat kekuatan dari presiden. “Biden harus menunjukkan bahwa dia bisa menghadapi Trump lagi.”

Beberapa pemilih yang mendukung Biden pada tahun 2020 mengatakan dia perlu mengatasi masalah imigrasi selama debat. Biden mulai menjabat pada tahun 2021 dan berjanji untuk membatalkan banyak kebijakan Trump yang membatasi perbatasan, namun ia kesulitan mengatasi jumlah migran yang tertangkap secara ilegal melintasi perbatasan AS-Meksiko di bawah pengawasannya.

Biden telah beralih ke arah yang benar dalam masalah ini dan awal bulan ini menerapkan larangan suaka secara luas untuk mengurangi penyeberangan ilegal. Trump, yang menjadikan sikap garis keras terhadap imigrasi sebagai inti dari pemerintahannya pada periode 2017-2021, telah berjanji akan melakukan tindakan keras jika terpilih kembali.

Perbatasan “harus terkendali,” kata Ashley Altum, manajer kasus kesehatan mental di Carolina Selatan yang memilih Hillary Clinton dari Partai Demokrat pada tahun 2016 dan Biden pada tahun 2020, dan menganggap Biden dan Trump sudah terlalu tua untuk mencalonkan diri.

Altum mengatakan dia tidak akan pernah mempertimbangkan untuk memilih Trump tetapi mungkin akan mendukung kandidat Partai Republik yang berbeda. Kini, dia bisa saja abstain sama sekali dalam pemilu presiden.

Hukuman kejahatan Trump pada bulan Mei menjadi faktor yang mempengaruhi para pemilih seperti ShaRon Johnson Bynum, mantan pendukung Biden yang tidak senang dengan presiden dari Partai Demokrat tersebut tetapi percaya pada keyakinan Trump. ksi mendiskualifikasi Trump.

Bynum, seorang manajer program telekomunikasi berusia 59 tahun di North Carolina, memilih Clinton pada tahun 2016 dan Biden pada tahun 2020 karena dia merasa Trump tidak cocok untuk peran tersebut. Sebagai seorang independen yang terdaftar, dia mengatakan dia telah memilih calon presiden dari Partai Republik di masa lalu.

Tahun ini, ketika dia memutuskan apakah akan memilih Biden atau kandidat dari pihak ketiga, Bynum mengatakan dia akan menyaksikan perdebatan tersebut untuk melihat apakah Biden “mampu secara mental dan fisik untuk melakukan peran tersebut.”

“Kekhawatiran terbesar saya saat ini adalah persidangan ini dan hasil persidangan terhadap kandidat Partai Republik,” kata Bynum, merujuk pada tiga kasus pidana Trump yang tersisa. “Dan usia serta kapasitas kandidat dari Partai Demokrat.”

Tom Reich, seorang anggota Partai Republik berusia 39 tahun di Maryland, tidak memilih presiden pada tahun 2016 atau 2020 dan tahun ini terbuka untuk memilih kandidat independen Robert F. Kennedy Jr., yang tidak memenuhi syarat untuk debat.

Reich mengatakan dia akan melihat apakah salah satu kandidat dari partai utama menunjukkan tanda-tanda penurunan mental saat mereka bertanding: "Apa pun yang mengatakan hal itu tidak masuk akal, tidak masuk akal dan bukan hal semacam itu." Saya ingin melihat dari seseorang yang menjalankan negara,” katanya.

“Apa pun yang menakutkan di kedua arah akan membuat saya tertarik ke arah lain,” kata Reich. "Saya pikir hal itu lebih mungkin terjadi dibandingkan kandidat mana pun yang akan mempengaruhi saya."

KEYWORD :

Pemilihan Amerika Debat Capres Biden Trump




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :