Rabu, 24/07/2024 08:09 WIB

Ingin Akhiri Perang, Pemimpin Dunia di KTT Ukraina Juga Uji Kekuatan Diplomatik Kyiv

Ingin Akhiri Perang, Pemimpin Dunia di KTT Ukraina Juga Uji Kekuatan Diplomatik Kyiv

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy disambut oleh pejabat militer Ukraina dan Swiss saat ia tiba di bandara Zurich, Swiss 14 Juni 2024. Foto via REUTERS

BUERGENSTOCK - Para pemimpin dunia mulai berkumpul di resor pegunungan Swiss pada hari Sabtu untuk menekan Rusia agar mengakhiri perangnya di Ukraina dan menentukan jalan menuju perdamaian, namun ketidakhadiran orang-orang seperti Tiongkok akan mengurangi potensi dampak KTT tersebut.

Puluhan sekutu Ukraina akan ambil bagian dalam perundingan tersebut, namun Beijing tidak ikut serta setelah Rusia tidak ikut serta dalam perundingan tersebut dengan alasan mereka menganggap perundingan tersebut hanya membuang-buang waktu dan tidak tertarik untuk hadir.

Ketidakhadiran Tiongkok telah meredupkan harapan bahwa KTT tersebut akan menunjukkan bahwa Rusia terisolasi secara global, sementara kemunduran militer baru-baru ini telah membuat Kyiv berada dalam posisi yang tidak menguntungkan. Perang di Gaza antara Israel dan Hamas juga mengalihkan perhatian dunia dari Ukraina.

Pembicaraan tersebut diperkirakan akan fokus pada permasalahan yang lebih luas yang dipicu oleh perang, seperti keamanan pangan dan nuklir serta kebebasan navigasi, dan rancangan deklarasi akhir yang mengidentifikasi Rusia sebagai agresor, kata sumber.

Kanselir Jerman Olaf Scholz menyebut pertemuan itu sebagai langkah penting. “Banyak pertanyaan mengenai perdamaian dan keamanan akan dibahas, tapi bukan yang terbesar. Itu selalu menjadi rencananya,” katanya kepada Welt TV.

“Ini adalah tanaman kecil yang perlu disiram, tetapi tentu saja juga dengan perspektif bahwa tanaman tersebut akan menghasilkan lebih banyak tanaman.”

Joe Biden telah mengirimkan Wakil Presiden AS Kamala Harris untuk mewakilinya – yang membuat marah Kyiv – sementara Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman akan diwakili oleh menteri luar negerinya dan India mengirimkan delegasi tingkat yang lebih rendah.

Saat para delegasi berkumpul, Harris mengumumkan bantuan energi dan kemanusiaan senilai lebih dari $1,5 miliar untuk Ukraina, di mana infrastrukturnya telah dihantam oleh serangan udara Rusia sejak invasi tahun 2022.

Sekitar 100 negara dan organisasi diperkirakan akan menghadiri pertemuan dua hari di Buergenstock, di Swiss tengah.

Sebuah helikopter militer melayang di atas resor mewah yang menghadap Danau Lucerne pada hari Sabtu ketika para pemimpin tiba dengan helikopter di sepetak padang rumput yang dipagari dengan kawat berduri sementara sapi sedang merumput di dekatnya.

Menjelang pertemuan puncak, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Rusia akan mengakhiri perang hanya jika Kyiv setuju untuk membatalkan ambisi NATO dan menyerahkan empat provinsi yang diklaim oleh Moskow – tuntutan yang segera ditolak Kyiv karena sama saja dengan menyerah.

Kondisi Putin tampaknya mencerminkan semakin besarnya keyakinan Moskow bahwa pasukannya lebih unggul dalam perang. Scholz melemparkannya sebagai upaya untuk memperkeruh keadaan.

“Semua orang tahu bahwa ini bukan usulan serius, tapi ada hubungannya dengan konferensi perdamaian di Swiss,” katanya dalam wawancara TV terpisah.

Swiss, yang mengadakan pertemuan puncak atas perintah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, ingin membuka jalan bagi proses perdamaian di masa depan yang mencakup Rusia.

“KTT Perdamaian memberikan kesempatan bagi setiap negara untuk didengarkan dan menunjukkan kepemimpinan global,” kata Zelenskiy.
Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan usulan Putin telah "menunjukkan jalan nyata menuju perdamaian".

“Jika Anda ingin menyelamatkan dunia, diskusikan usulan Vladimir Putin… Hanya mereka yang tidak menginginkan perdamaian yang tidak dapat melihat, tidak dapat memahaminya,” kantor berita TASS mengutip pernyataannya.

Zelenskiy menuduh Beijing membantu Moskow melemahkan pertemuan tersebut, sebuah tuduhan yang dibantah oleh Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

“KTT ini berisiko menunjukkan batas diplomasi Ukraina,” kata Richard Gowan, Direktur PBB di International Crisis Group.

Tiongkok sempat menyatakan akan mempertimbangkan untuk ambil bagian, namun akhirnya menolak karena Rusia tidak akan hadir. KTT tersebut juga harus menghadapi rencana alternatif yang diajukan oleh Beijing.

Para pemimpin Perancis, Jerman, Italia, Inggris, Kanada dan Jepang termasuk di antara mereka yang akan hadir. Turki dan Hongaria, yang menjaga hubungan baik dengan Rusia, juga diperkirakan akan bergabung.
Para pejabat Eropa secara pribadi mengakui bahwa tanpa dukungan dari sekutu utama Moskow, dampak pertemuan puncak tersebut akan terbatas.

“Apa yang bisa (Zelenskiy) harapkan dari hal ini?” kata Daniel Woker, mantan duta besar Swiss. “Sebuah langkah maju kecil dalam solidaritas internasional dengan Ukraina.”

Para pendukung Ukraina menandai perundingan tersebut dengan serangkaian acara di kota terdekat, Lucerne, untuk menarik perhatian pada kerugian kemanusiaan akibat perang tersebut, dengan demonstrasi yang direncanakan untuk menyerukan kembalinya tahanan dan anak-anak yang dibawa ke Rusia.

"Saya berpegang teguh pada gagasan bahwa suami saya masih hidup," kata Svitlana Bilous, istri seorang tentara yang hilang lebih dari 14 bulan. "Itulah yang membuatku terus maju."

KEYWORD :

Rusia Ukraina Formula Perdamaian Akhiri Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :