Kamis, 18/07/2024 14:34 WIB

Pernah Direndahkan, Kini Gereja Detroit Dikunjungi Trump untuk Gaet Pemilih Kulit Hitam

Pernah Direndahkan, Kini Gereja Detroit Dikunjungi Trump untuk Gaet Pemilih Kulit Hitam

Joe Biden dan Donald Trump dalam debat kampanye presiden kedua di Universitas Belmont di Nashville, Tennessee, AS, 22 Oktober 2020. REUTERS

DETROIT - Kandidat presiden dari Partai Republik Donald Trump akan berangkat ke Detroit pada hari Sabtu untuk menghadiri diskusi meja bundar di sebuah gereja Kulit Hitam, yang terbaru dalam upaya untuk memisahkan pemilih kulit hitam dari Presiden Joe Biden menjelang pemilu November.

Rencana kunjungan Trump ke sebuah gereja yang terletak di jantung sisi barat Detroit mendapat penolakan keras dari anggota Partai Demokrat lokal dan tim kampanye Biden yang berpendapat bahwa Trump tidak berbuat banyak sebagai presiden untuk memperbaiki komunitas kulit hitam secara nasional.

Trump telah merendahkan Detroit di masa lalu sebagai negara yang “korup,” namun ia dan Biden telah mengidentifikasi Michigan sebagai negara bagian yang harus dimenangkan, dan pemungutan suara di sana diperkirakan akan berlangsung lebih ketat dibandingkan empat tahun lalu.

Detroit, salah satu kota mayoritas kulit hitam terbesar di AS, akan berperan penting dalam hasil pemilu Michigan. Meskipun sebagian wilayah kota telah mengalami kebangkitan ekonomi, banyak lingkungan yang terus berjuang melawan kesenjangan struktural dan penarikan investasi yang bersejarah. Para ahli mengatakan masalah inflasi dan dompet adalah perhatian utama para pemilih.

Trump mengadakan rapat umum di lingkungan South Bronx di New York bulan lalu, menyampaikan seruan langsung kepada para pemilih kulit hitam – serta Hispanik – mengenai masalah biaya hidup dan imigrasi.

Tim kampanye Trump telah lama berpendapat bahwa ada peluang bagi para pemilih, terutama laki-laki, yang mungkin mengalami kesulitan ekonomi. Pada rapat umum di Bronx, Trump, tanpa bukti, berpendapat bahwa migrasi ilegal merugikan pemilih kulit berwarna secara tidak proporsional.

Ketika tim kampanye Trump menghubungi Lorenzo Sewell, pendeta dari 180 Church tempat dia mengadakan pertemuan meja bundar, awalnya dia mengira dia sedang dikerjai.

“Saya berpikir, `Apakah saya sedang ditipu?`” kata Sewell kepada Reuters.
Namun Sewell mengatakan dia menyambut baik kesempatan itu. “Hal ini mulai menggugah hati saya karena orang-orang yang kehilangan haknya, terpinggirkan, dan terpinggirkan biasanya tidak mempunyai suara di meja perundingan,” katanya.

Levend Montgomery, seorang penatua gereja yang memilih Trump pada tahun 2020, mengatakan bahwa dia berhubungan dengan mantan presiden tersebut dan masalah hukumnya, mengutip pengalamannya dengan hukum di awal masa remajanya.

“Tidak ada kandidat yang sempurna. Tidak ada partai yang sempurna, tapi saya lebih menyukai Presiden Trump dan apa yang dia coba lakukan untuk negara ini pada saat ini dalam sejarah,” kata Montgomery.

Trump divonis bersalah di New York bulan lalu atas 34 tuduhan kejahatan karena berpartisipasi dalam skema untuk menutupi pembayarannya selama pemilu tahun 2016 kepada seorang bintang porno yang diduga berselingkuh dengannya. Dia juga menghadapi dakwaan terpisah karena mengganggu pemilu 2020 dan dugaan kesalahan penanganan dokumen rahasia.

Trump dikritik pada bulan Februari ketika dia menegaskan bahwa pemilih kulit hitam lebih tertarik padanya setelah dia didakwa berulang kali atas tuduhan pidana. Keluhan Trump mengenai viktimisasi yang dilakukan oleh jaksa dan pengadilan mendapat tanggapan buruk dari banyak pemilih kulit hitam yang mengatakan warga Amerika keturunan Afrika adalah kelompok yang paling menderita akibat ketidakadilan dalam sistem peradilan pidana.

Sewell berencana untuk membahas pendidikan, pekerjaan, perumahan dan transportasi dengan Trump, dan mengatakan keputusannya untuk menjadi tuan rumah acara tersebut bukanlah sebuah dukungan.

“Ini bukan tentang mendukung atau menentang Trump atau Biden,” katanya. “Ini tentang kepedulian terhadap komunitas kita dan memastikan bahwa suara kita didengar.”

Meskipun beberapa pemilih kulit hitam telah menyatakan dukungannya terhadap Trump, upayanya untuk menggalang dukungan mereka mendapat perlawanan.

Trump telah melontarkan serangkaian pernyataan yang menghasut dan rasis selama bertahun-tahun yang menuai kritik keras. Setelah pemilu tahun 2020, Trump menyebut Detroit dan Philadelphia sebagai "dua tempat politik paling korup" di negaranya.

Tahun lalu, Trump mendesak para pendukungnya untuk “menjaga suara” di kota-kota termasuk Detroit, Philadelphia dan Atlanta – yang semuanya merupakan basis Partai Demokrat dengan populasi kulit hitam yang besar.
Uskup Charles E. Ellis III, pendeta dari Greater Grace Temple di sisi barat Detroit dan seorang pemimpin komunitas terkemuka, mengatakan kunjungan Trump adalah “munafik.”

Ellis hadir di pusat penghitungan suara di pusat kota beberapa jam setelah hari pemilu pada November 2020 ketika para pendukung Trump berusaha menghentikan penghitungan suara, dengan menggedor pintu dan jendela.
“Anda ingin datang dan mengadili suara saya setelah Anda mengirim massa setelah saya memberikan suara?” kata Ellis.

Warga kulit hitam Amerika dipuji karena membantu Biden mengamankan Gedung Putih pada tahun 2020. Namun, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan adanya penurunan dukungan di kalangan pemilih kulit hitam, yang secara historis dipandang sebagai orang kulit hitam. sebagai blok suara paling loyal di Partai Demokrat.

Kunjungan Trump ke Detroit sepertinya tidak akan membawa perubahan besar dalam dukungan terhadap warga kulit hitam, kata para ahli kepada Reuters. Namun kunjungan tersebut mungkin menarik bagi para pemilih Partai Republik yang berhaluan tengah dan independen, yang ingin melihat Trump membangun koalisi yang lebih luas di luar para loyalisnya.

Di antara pemilih terdaftar berkulit hitam, Biden unggul 57% dibandingkan Trump dengan 12% dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos pada bulan Mei, dengan 16% mengatakan mereka tidak yakin siapa yang akan mereka pilih, 8% mengatakan kandidat lain, dan 7% mengatakan mereka menang. tidak memilih sama sekali.

“Fakta bahwa dia mencurahkan sumber dayanya kepada orang-orang Amerika keturunan Afrika, satu-satunya daerah pemilihan yang paling kecil kemungkinannya untuk memilih dia, menunjukkan bahwa ini lebih merupakan sekedar pertunjukan dibandingkan hal lainnya,” kata profesor ilmu politik Universitas Michigan, Vincent Hutchings.

Namun, tim kampanye Trump berargumentasi bahwa mereka dapat memenangkan sebagian suara kaum kulit hitam atas isu-isu kualitas hidup.

“Penjangkauan Presiden Trump terhadap pemilih minoritas sangat jelas: dia hadir, mendengarkan, dan menjelaskan bahwa kita akan lebih baik jika dia menjadi presiden, sama seperti empat tahun lalu,” kata Janiyah Thomas, direktur media kampanye Kulit Hitam.

Kampanye Biden telah meningkatkan upayanya di Michigan, tempat Biden mengalahkan Trump dengan selisih 2,7 poin persentase pada tahun 2020.
Biden berbicara pada jamuan makan malam NAACP di Detroit bulan lalu, sementara Wakil Presiden Kamala Harris mengunjungi negara bagian itu awal pekan ini.

Donald Trump telah menghabiskan hidup dan karir politiknya dengan tidak menghormati orang kulit hitam Amerika di setiap kesempatan yang dia dapatkan,” kata juru bicara kampanye Biden, Sarafina Chitika.

“Presiden Biden sedang berkampanye dan tampil – secara konsisten – untuk mendapatkan, dan bukan meminta, dukungan orang kulit hitam Amerika. Seperti itulah kepemimpinan.”

KEYWORD :

Pemilihan Amerika Joe Biden Donald Trump




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :