Rabu, 24/07/2024 07:50 WIB

Putin Tuntut Lebih Banyak Wilayah Ukraina untuk Akhiri Perang, Kyiv Menolak

Putin Tuntut Lebih Banyak Wilayah Ukraina untuk Akhiri Perang, Kyiv Menolak

Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin pertemuan dengan anggota Dewan Keamanan melalui tautan video di Kremlin di Moskow, Rusia 20 Oktober 2023. Sputnik via Reuters

MOSKOW - Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Jumat bahwa Rusia akan mengakhiri perang di Ukraina hanya jika Kyiv setuju untuk membatalkan ambisi NATO. Putin juga mensyaratkan untuk menyerahkan keseluruhan empat provinsi yang diklaim oleh Moskow, tuntutan yang ditolak Kyiv dengan cepat karena sama saja dengan menyerah.

Menjelang konferensi di Swiss yang tidak dihadiri oleh Rusia, Putin menetapkan kondisi maksimal yang bertentangan dengan persyaratan yang diminta oleh Ukraina, yang tampaknya mencerminkan semakin besarnya keyakinan Moskow bahwa pasukannya lebih unggul dalam perang.

Ia menegaskan kembali tuntutannya terhadap demiliterisasi Ukraina, yang tidak berubah sejak ia mengirim pasukannya pada 24 Februari 2022, dan mengatakan diakhirinya sanksi Barat juga harus menjadi bagian dari perjanjian damai.

Dia juga mengulangi seruannya untuk melakukan “denazifikasi” di Ukraina, berdasarkan apa yang disebut Kyiv sebagai penghinaan terhadap kepemimpinan Ukraina.

Ukraina mengatakan kondisi tersebut “tidak masuk akal”.
"Dia menawarkan kepada Ukraina untuk mengakui kekalahan. Dia menawarkan kepada Ukraina untuk secara hukum menyerahkan wilayahnya kepada Rusia. Dia menawarkan kepada Ukraina untuk menyerahkan kedaulatan geopolitiknya," kata penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak kepada Reuters.

Presiden Volodymyr Zelenskiy mengatakan kepada saluran berita Italia SkyTG24 bahwa komentar Putin merupakan sebuah ultimatum, yang secara hati-hati akan muncul tepat sebelum KTT Swiss.

"Jelas dia (Putin) memahami bahwa akan ada pertemuan puncak perdamaian. Jelas dia memahami mayoritas dunia berada di pihak Ukraina, di pihak kehidupan," katanya.

“Dan pada malam sebelum KTT, di tengah sirene serangan udara, pembunuhan terhadap orang-orang dan serangan rudal, dia berbicara seolah-olah dia mengeluarkan semacam ultimatum.”

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan kepada wartawan di markas NATO di Brussels: "Dia (Putin) tidak dalam posisi untuk mendikte Ukraina apa yang harus mereka lakukan untuk mewujudkan perdamaian."

Pemilihan waktu pidato Putin jelas dimaksudkan untuk mendahului pertemuan puncak di Swiss, yang disebut sebagai “konferensi perdamaian” meskipun Rusia tidak termasuk dalam konferensi tersebut, di mana Zelenskiy berupaya menunjukkan dukungan internasional terhadap persyaratan Kyiv untuk mengakhiri perang.

“Syaratnya sangat sederhana,” kata Putin, seraya menyebutkan penarikan penuh pasukan Ukraina dari seluruh wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhia di Ukraina timur dan selatan.

Rusia mengklaim empat wilayah tersebut, yang hanya dikuasai sebagian oleh pasukannya, sebagai bagian dari wilayahnya sendiri pada tahun 2022, sebuah tindakan yang ditolak oleh sebagian besar negara di PBB karena dianggap ilegal.

Moskow mencaplok semenanjung Krimea di Ukraina pada tahun 2014.
“Segera setelah mereka menyatakan di Kyiv bahwa mereka siap untuk mengambil keputusan seperti itu dan memulai penarikan pasukan secara nyata dari wilayah ini, dan juga secara resmi mengumumkan pengabaian rencana mereka untuk bergabung dengan NATO – di pihak kita, segera, secara harfiah pada saat yang sama. sebentar lagi, akan ada perintah untuk gencatan senjata dan memulai perundingan,” kata Putin.

“Saya ulangi, kami akan segera melakukan ini. Tentu saja, kami juga akan menjamin penarikan unit dan formasi Ukraina tanpa hambatan dan aman.”

Rusia menguasai hampir seperlima wilayah Ukraina pada tahun ketiga perang. Ukraina mengatakan perdamaian harus didasarkan pada penarikan penuh pasukan Rusia dan pemulihan perbatasan pasca-Soviet tahun 1991.

KTT akhir pekan di Swiss, yang akan dihadiri oleh perwakilan lebih dari 90 negara dan organisasi, diperkirakan akan menghindari isu-isu teritorial dan fokus pada isu-isu seperti ketahanan pangan dan keselamatan nuklir di Ukraina.

Kremlin mengatakan pertemuan itu akan sia-sia tanpa kehadiran Rusia.
Kondisi Putin tampaknya mencerminkan keyakinannya yang semakin besar terhadap kemampuan Moskow untuk menerapkan ketentuannya sendiri seiring dengan kemajuan pasukannya secara bertahap dalam beberapa bulan terakhir.

Putin mengatakan “keberadaan Ukraina di masa depan” bergantung pada penarikan pasukannya, mengadopsi status netral, dan memulai pembicaraan dengan Rusia. Situasi militer Kyiv, katanya, akan memburuk jika menolak tawaran tersebut.

“Hari ini kami membuat proposal perdamaian lain yang konkrit dan nyata. Jika di Kyiv dan negara-negara Barat mereka menolaknya seperti sebelumnya, maka, pada akhirnya, itu adalah urusan mereka, tanggung jawab politik dan moral mereka atas kelanjutan pertumpahan darah,” ujarnya. dikatakan.

Ukraina dan sekutu Baratnya menggambarkan konflik tersebut sebagai an perang penaklukan wilayah ala kekaisaran. Ukraina mengatakan setiap tuntutan demi demiliterisasi atau netralitas di masa depan akan membuat negara itu rentan terhadap serangan Rusia lebih lanjut.

Putin berbicara pada minggu yang sama ketika Amerika Serikat menjatuhkan sanksi lebih besar kepada Rusia, mengumumkan pakta keamanan 10 tahun dengan Ukraina – yang dipandang sebagai calon pendahulu keanggotaan NATO – dan mencapai kesepakatan dengan sekutu Kelompok Tujuh untuk menggunakan bunga. pada aset Rusia yang dibekukan di Barat untuk mendukung pinjaman $50 miliar ke Kyiv.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Formula Perdamaian Akhiri Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :