Rabu, 24/07/2024 07:03 WIB

House of the Dragon Musim 2 Tayang, Berikut Rekap Plot Cerita di Musim 1

House of the Dragon Musim 2 Tayang, Berikut Rekap Plot Cerita di Musim 1

House of the Dragon Musim 2 Tayang, Berikut Rekap Plot Cerita di Musim 1. (FOTO: HBO)

JAKARTA - Api dan darah kembali ke Westeros. Dengan Musim 2 House of the Dragon HBO yang akan tayang perdana pada 16 Juni 2024, inilah saatnya untuk mengetahui semua yang terjadi dalam cerita sejauh ini.

Dibuat oleh penulis Game of Thrones George RR Martin dan pembawa acara Ryan Condal, prekuel ini menghidupkan kembali minat penggemar terhadap negeri es dan api setelah final Musim 8 Game of Thrones yang lesu, memperkenalkan penonton yang berdedikasi pada semua karakter baru, skema politik, dan intrik pengkhianatan di dalam tembok Red Keep.

Sekarang, dengan pertempuran dan pengkhianatan yang akan menimpa Tujuh Kerajaan sekali lagi, inilah waktunya untuk merangkum peristiwa terpenting dari musim pertama seri prekuelnya.

Berlangsung dua ratus tahun sebelum seri aslinya, House of the Dragon didasarkan pada novel prekuel George RR Martin, Fire and Blood, dan menampilkan Dinasti Targaryen di salah satu titik terkuat dalam sejarah keluarganya.

Jauh berbeda dari pengasingan Daenerys di Laut Dothraki, serial ini dibuka pada masa stabilitas dan keberanian di Westeros.

Masa damai yang panjang telah dinikmati sejak masa Raja Jaehaerys I sang Konsiliator, dan penggantinya, Raja Viserys (Paddy Considine), telah berhasil memerintah Westeros selama bertahun-tahun.

Naga belum hilang dari ingatan kolektif Tujuh Kerajaan menjadi mitos, dan dengan banyak naga dewasa yang mendukung posisi mereka, otoritas Targaryen tidak pernah terlihat seaman ini.

Tapi para dewa itu kejam, dan yang lebih kejam lagi adalah rasa sakit saat melahirkan.

"House of the Dragon" Menampilkan Perjuangan untuk Suksesi di Westeros

Westeros kekurangan obat yang diperlukan untuk membuat kehamilan aman, dan bahkan bangsawan pun tidak dikecualikan dari angka kematian ibu yang sangat buruk di Seven Kingdoms.

Tidak butuh waktu lama bagi istri Viserys, Ratu Aemma (Siân Brooke), dan putra sulungnya, Baelon, keduanya meninggal dalam satu hari setelah kelahirannya yang bermasalah.

Selain Viserys yang menghancurkan secara emosional, kematian ini membuat nasib kerajaan berada dalam ketidakpastian, karena Viserys tidak memiliki ahli waris laki-laki lainnya.

Dengan kekuasaan yang selalu ada dalam pikiran mereka, para bangsawan Westeros segera mulai merencanakan siapa yang pada akhirnya akan menggantikan raja mereka saat ini di Tahta Besi.

Untuk mengatasi kekhawatiran mereka, Viserys secara resmi menyatakan putrinya, Rhaenyra Targaryen (Emma D`arcy/Milly Alcock), sebagai ahli waris, namun keputusan ini hanya memperdalam perpecahan wilayah.

Pernah dipuji sebagai raja yang menyenangkan, banyak bangsawan yang bertekuk lutut pada pemilihan raja, namun lebih banyak lagi, seperti House Lannister dan Hightower, bersikeras bahwa kerajaan akan menerima tidak kurang dari seorang anak laki-laki yang naik takhta.

Posisi Rhaenyra semakin terancam ketika ayahnya menikah lagi dengan sahabat masa kecilnya, menerima Alicent Hightower (Olivia Cooke/Emily Carey) sebagai istri keduanya.

Alicent kemudian melahirkan tiga anak laki-laki, sehingga menempatkan suksesi Rhaenyra dalam bahaya, namun ancaman ahli waris laki-laki baru tidak sebanding dengan pengkhianatan yang dirasakan Rhaenyra terhadap calon pengantin yang dipilih Viserys.

`House of the Dragon` Musim 1 Adalah Urusan Keluarga Besar

Sama seperti acara saudaranya, House of the Dragon memiliki banyak dinamika yang berantakan dan hubungan yang rumit seperti yang terbaik dari Game of Thrones.

Rhaenyra merasa diremehkan oleh ayahnya yang menikahi Alicent karena dia pertama kali berteman dengan Hightower muda, bahkan acara tersebut mengisyaratkan potensi ketertarikan romantis antara Rhaenyra dan Alicent yang membuat calon ratu merasa dikhianati oleh ibu tiri barunya.

Menambah dinamika yang sulit, Rhaenyra memiliki hubungan yang rumit dan penuh muatan dengan pamannya, Daemon Targaryen (Matt Smith), saudara laki-laki Viserys.

Hasil ini adalah jaringan rumit antara keinginan dan kekecewaan yang berputar di sekitar drama keluarga yang retak.

Hal yang menambah ketegangan ini adalah keluarga Velaryon, keluarga terkuat kedua di dunia dan kerabat dekat keluarga Targaryen. Karena kedua keluarga dapat menelusuri garis keturunan mereka kembali ke zaman Valyria Lama dan sejak itu saling menikah, kedua garis keturunan tersebut menghasilkan penunggang naga.

Viserys akhirnya menikahkan Rhaenyra dengan putra tertua Velaryon, Laenor (John MacMillan), untuk menyelesaikan masalah politiknya setelah menolak saudara perempuan Laenor bertahun-tahun sebelumnya untuk menikahi Alicent.

Pernikahan tersebut tetap stabil selama bertahun-tahun, meski Laenor hanya tertarik pada pria. Namun, saat bertemu kembali dengan pamannya, calon ratu meminta kekuatan tambahan padanya.

Bekerja sama untuk melegitimasi hubungan mereka, Rhaenyra dan Daemon membantu Laenor memalsukan kematiannya sehingga mereka berdua bisa menikah dan Laenor bisa melarikan diri dari Westeros bersama kekasihnya, Ser Qarl (Arty Froushan).

Rhaenyra dan Daemon kemudian mengadakan pernikahan rahasia Valyria, kemudian memiliki dua anak, Viserys dan Aegon, untuk lebih memperkuat garis keturunan mereka.

Langkah ini menempatkan Rhaenyra dalam posisi yang lebih kuat dari sebelumnya untuk mengklaim hak kesulungannya, tetapi seperti yang diketahui banyak penggemar, Westeros tidak pernah merespons dengan baik terhadap pemimpin perempuan.

Perang Habis-habisan akan Terjadi Setelah Peristiwa Musim 1

Salah satu kontroversi terbesar selama pernikahan Rhaenyra dengan Laenor adalah pola asuh ketiga anak mereka: Jacaerys (Harry Collett), Lucerys (Elliot Grihault), dan Joffrey.

Sementara sang putri menyatakan bahwa Laenor adalah ayah dari anak-anak tersebut, ayah kandung anak laki-laki tersebut terungkap sebagai Ser Harwin Strong (Ryan Corr), komandan King`s Landing City Watch dan penyebab genetik dari rambut hitam anak laki-laki yang sangat tidak Targaryen.

Ketika perbedaan ini diketahui di pengadilan, legitimasi ahli waris Rhaenyra dan, lebih jauh lagi, klaimnya sendiri atas takhta dipertanyakan.

Mereka yang mendukung klaim sang putri kemudian dikenal sebagai Partai Hitam, sedangkan mereka yang mendukung klaim Pangeran Aegon, putra pertama Viserys dengan Ratu Alicent, dikenal sebagai Partai Hijau, yang membentuk dua pihak yang bersaing langsung memperebutkan takhta.

Meskipun Viserys berusaha meredakan ketegangan antara kedua belah pihak keluarganya sebelum kematiannya, pertikaian terus-menerus pun terjadi.

Anak-anak Alicent terus mengejek anak laki-laki Rhaenyra karena orangtua tidak sah mereka selama makan malam terakhir keluarga tersebut.

Ini semua menjadi lebih buruk ketika Alicent salah mendengar kata-kata terakhir Viserys padanya pada malam sebelum dia meninggal.

Viserys yakin dia sedang berbicara dengan Rhaenyra dan menegaskan kembali Song of Ice and Fire, sementara Alicent salah mengartikan hal ini karena Viserys berubah pikiran tentang siapa yang seharusnya menjadi ahli warisnya.

Ketika jenazah Viserys ditemukan keesokan paginya, Klan Hijau mengambil kesempatan untuk mengambil takhta dan memahkotai raja Aegon berdasarkan kesalahpahaman Alicent.

Namun Rhaenyra, yang sudah dewasa dari pemberontakan sebelumnya dan berusaha menghormati warisan ayahnya, tidak langsung menyerang Klan Hijau ketika mereka menantang pemerintahannya dari King`s Landing.

Didukung oleh dukungan suaminya dan armada Velaryon yang mengesankan, Rhaenyra menobatkan dirinya sebagai ratu di kursi tradisional Targaryen, Dragonstone, dan berupaya memetakan jalan perdamaian.

Namun, upaya idealis ini berantakan selama final Musim 1.

Ketika putra kedua Rhaenyra, Lucerys, dibunuh oleh putra kedua Alicent, Aemond (Ewan Mitchell), dalam misi untuk meminta bantuan Storm`s End, perjalanan menuju perang tidak dapat lagi diabaikan.

Bidikan terakhir musim ini menampilkan reaksi Rhaenyra terhadap berita kematian Lucerys, menatap tajam ke kamera dengan tekad kuat seorang ratu yang diliputi amarah.

Dengan Daemon yang juga ditampilkan bernyanyi untuk Vermithor di episode yang sama, naga mematikan yang dimiliki oleh Klan Hitam dan Hijau, dan kedua belah pihak mengumpulkan sekutu, panggung telah ditetapkan untuk Musim 2 dan permulaan resmi perang saudara yang dikenal sebagai Dance of the Naga.

House of the Dragon Musim 1 tersedia untuk streaming di Max di AS. (*)

KEYWORD :

Seputar Film House of the Dragon Musim 2




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :