Rabu, 24/07/2024 07:00 WIB

Terlibat Eskalasi, Hizbullah di Lebanon Bertahap Tunjukkan Kemampuan Persenjataan

Terlibat Eskalasi, Hizbullah di Lebanon Bertahap Tunjukkan Kemampuan Persenjataan

Asap mengepul di belakang sebuah rumah menyusul serangan perbatasan dari Lebanon, di Katzrin di Dataran Tinggi Golan yang diduduki Israel, 13 Juni 2024. REUTERS

BEIRUT - Hizbullah menggunakan lebih banyak persenjataannya dalam konfliknya dengan Israel bahkan ketika mereka menyatakan tidak tertarik pada perang skala penuh. Eskalasi ini diyakini para analis bertujuan untuk menghalangi Israel melakukan konfrontasi yang lebih luas tetapi juga bisa berisiko memicunya.

Dipicu oleh perang Gaza, konflik di perbatasan Lebanon-Israel telah meningkat beberapa kali dalam sebulan terakhir, menambah kekhawatiran bahwa musuh yang bersenjata lengkap dapat meningkat menjadi perang yang akan menghancurkan kedua negara.

Momok perang semacam itu membayangi wilayah tersebut ketika mediasi yang dipimpin AS berjuang untuk mengamankan gencatan senjata di Gaza, dengan semakin meningkatnya retorika permusuhan dari Israel dan Hizbullah yang didukung Iran.

Hizbullah telah meningkatkan serangannya dengan beberapa cara akhir-akhir ini, mengirimkan drone dalam jumlah besar sekaligus, menggunakan roket jenis baru, dan menyatakan bahwa mereka telah menargetkan pesawat tempur Israel untuk pertama kalinya – sebuah tonggak sejarah bagi kelompok tersebut, menurut sebuah sumber yang mengetahui persenjataan Hizbullah.

Sebagai pembalasan atas pembunuhan seorang komandan senior oleh Israel, Hizbullah melancarkan pemboman terberatnya selama dua hari terhadap konflik tersebut sejauh ini, dengan menembakkan sekitar 250 roket ke Israel pada hari Rabu dan serangan yang lebih besar lagi di sembilan lokasi militer Israel dengan roket dan drone pada hari Kamis.

Banyak roket yang diluncurkan pada hari Rabu tampaknya mendarat di tanah terbuka dan memicu kebakaran besar. Pecahan peluru dari serangan hari Kamis menyebabkan sedikitnya dua orang terluka di Israel.

Eskalasi ini menguji aturan tidak tertulis yang sebagian besar membatasi konflik di wilayah perbatasan atau di dekatnya sejak bulan Oktober, sehingga kota-kota di Lebanon dan Israel tidak terkena dampaknya.

Israel mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka menyalahkan Hizbullah dan sponsornya di Iran atas meningkatnya kekerasan dan berulang kali bersumpah untuk memulihkan keamanan di perbatasan. Pasukan Pertahanan Israel tidak segera membalas permintaan komentar mengenai kemampuan baru Hizbullah seperti klaim telah menargetkan pesawat perang.

Sumber yang mengetahui persenjataan Hizbullah mengatakan bahwa mereka masih mengkalibrasi tindakannya dengan tujuan menghindari perang habis-habisan meskipun mereka telah meningkatkan serangannya – pendekatan yang telah diadopsi sejak konflik dimulai.

Sumber tersebut mengatakan Hizbullah mulai melakukan eskalasi dengan tujuan meningkatkan tekanan terhadap Israel ketika mereka melancarkan serangan di Rafah di Jalur Gaza pada awal Mei, dan juga dengan tujuan untuk secara bertahap mengungkap lebih banyak kemampuannya.

Ini termasuk senjata anti-pesawat yang ditembakkan Hizbullah ke pesawat tempur Israel untuk pertama kalinya pada tanggal 6 Juni, sebuah upaya untuk menantang supremasi udara yang telah lama dinikmati Israel, kata sumber tersebut, namun menolak untuk mengidentifikasi jenis senjata yang digunakan.

Hizbullah telah mengumumkan empat serangan yang menargetkan pesawat tempur Israel pada pekan lalu, dengan mengatakan bahwa mereka telah memaksa mereka meninggalkan wilayah udara Lebanon.

“Hizbullah menunjukkan kemampuan yang mereka miliki” dalam upaya “memperkuat pencegahan terhadap perang konvensional,” kata Seth G. Jones, wakil presiden senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington.

“Pertanyaannya adalah pertahanan udara seperti apa yang dimiliki Hizbullah dan apa lagi yang bisa mereka dapatkan dari Iran dan Suriah. Saya menduga bahwa indikasi serius mengenai kemampuan yang serius akan membuat Israel melakukan serangan keras,” katanya.

Hizbullah mulai baku tembak dengan Israel pada 8 Oktober, sehari setelah sekutunya di Palestina, Hamas, menyerang Israel selatan, sehingga memicu perang Gaza. Hizbullah mengatakan mereka akan melakukan gencatan senjata hanya jika perang Gaza berhenti.

Puluhan ribu orang telah meninggalkan kedua sisi perbatasan. Serangan Israel telah menewaskan lebih dari 300 pejuang Hizbullah dan sekitar 80 warga sipil di Lebanon, menurut penghitungan Reuters. Serangan dari Lebanon telah menewaskan 18 tentara Israel dan 10 warga sipil.

Israel telah menggempur wilayah tempat Hizbullah beroperasi di Lebanon selatan dan Lembah Bekaa. Di Israel, pengungsian begitu banyak orang telah menjadi isu politik yang besar, sehingga memberikan tekanan pada pemerintah untuk mengambil tindakan.

Sebelum konflik ini, Israel dan Hizbullah telah menghindari bentrokan besar sejak perang selama sebulan pada tahun 2006, sejak saat itu mereka terhalang oleh ancaman kehancuran yang dahsyat.
Persenjataan Hizbullah telah berkembang pesat sejak tahun 2006.

Hizbullah telah menjatuhkan lima drone Israel, menerbangkan drone ke sasaran-sasaran Israel, dan menggunakan roket berpemandu canggih yang menangkap rekaman saat mereka mendekati sasaran mereka, gambar-gambar tersebut kemudian disiarkan di TV al-Manar milik kelompok tersebut.

Hizbullah menembakkan roket artileri Falaq 2 buatan Iran untuk pertama kalinya pada tanggal 8 Juni, yang mampu membawa hulu ledak lebih besar daripada Falaq 1 yang pernah ditembakkan di masa lalu.
Roketnya juga memicu kebakaran hutan di Israel utara.

Wakil ketua Hizbullah Naim Qassem mengatakan pada tanggal 4 Juni bahwa kelompok tersebut tidak bermaksud berperang, namun siap berperang jika ada yang memaksanya. Dia juga mengisyaratkan persenjataan yang dimiliki kelompok tersebut.

“Apa yang telah digunakan partai sejauh ini dalam pertempuran untuk mendukung Gaza dan secara proaktif membela Lebanon hanyalah sebagian kecil dari apa yang mereka miliki, dan ada hal-hal yang mungkin lebih mengejutkan,” katanya pada 10 Juni.

Amerika Serikat, yang menganggap Hizbullah sebagai kelompok teroris, telah memimpin upaya diplomatik untuk meredakan konflik. Seorang pejabat AS mengatakan pada hari Kamis bahwa Washington sangat khawatir dengan potensi eskalasi konflik.

Hizbullah telah mengindikasikan keterbukaannya terhadap pengaturan diplomatik jika Lebanon ingin mendapatkan keuntungan, namun mengatakan hal ini tidak dapat dibicarakan sampai Israel menghentikan serangan ke Gaza. Israel juga mengindikasikan keterbukaan terhadap penyelesaian diplomatik yang akan memulihkan keamanan di utara, sambil mempersiapkan serangan.

Sementara itu, Israel hampir setiap hari menggunakan kekuatan udaranya untuk menyerang Lebanon, menargetkan pejuang Hizbullah di selatan, Lembah Bekaa, dan bahkan menyerang Beirut pada satu kesempatan untuk membunuh seorang pemimpin senior Hamas. Hizbullah ingin membangun kembali pencegahan yang akan membuat Israel berpikir dua kali.

“Mereka harus melakukan eskalasi karena mereka kehilangan pencegahan, mereka perlu membangun kembali pencegahan,” kata Mohanad Hage Ali, wakil direktur penelitian di Carnegie Middle East Center.

“Tetapi juga ketika menyangkut operasi Rafah Israel, mereka perlu bertindak. Mereka membenarkan partisipasi mereka dalam perang untuk mendukung dan menunjukkan solidaritas terhadap Gaza, jadi mereka harus bertindak.”

KEYWORD :

Israel Lebanon Rencana Konfrontasi Incar Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :