Rabu, 24/07/2024 03:28 WIB

Survei: Partai Netanyahu Persempit Kesenjangan setelah Gantz Mengundurkan Diri

Survei: Partai Netanyahu Persempit Kesenjangan setelah Gantz Mengundurkan Diri

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadiri rapat kabinet di Bible Lands Museum di Yerusalem pada 5 Juni 2024. Foto via REUTERS

JERUSALEM, - Partai Likud sayap kanan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mengurangi kesenjangan di belakang partai berhaluan tengah milik mantan menteri Benny Gantz, yang mundur dari pemerintah persatuan masa perang pada hari Minggu. Hasil ini berdasarkan dua jajak pendapat yang dilakukan pada hari Jumat.

Jajak pendapat oleh harian sayap kiri Ma`ariv dan surat kabar sayap kanan Israel Hayom menunjukkan Likud memenangkan 21 kursi di belakang Partai Persatuan Nasional dengan perolehan 24 kursi. Jajak pendapat Ma`ariv pekan lalu menunjukkan partai Gantz memperoleh 27 kursi, sementara pada awalnya sepanjang tahun, mereka mengadakan pemungutan suara secara rutin pada angka 30-an.

Jajak pendapat Ma`ariv menunjukkan koalisi yang berkuasa saat ini memenangkan 52 kursi dari 120 kursi di Knesset, dibandingkan 58 kursi untuk partai oposisi utama, dengan sisa 10 kursi dipegang oleh United Arab List dan sayap kiri Hadash-Ta`al. persekutuan.

Jajak pendapat Israel Hayom menempatkan koalisi tersebut pada 50 kursi melawan 61 kursi untuk partai oposisi dan 9 kursi untuk UAL dan Hadash-Ta`al.

Kedua jajak pendapat menunjukkan mayoritas pemilih lebih memilih Gantz sebagai perdana menteri jika berhadapan langsung dengan Netanyahu. Namun jajak pendapat Israel Hayom menunjukkan bahwa jika mantan perdana menteri Naftali Bennett bergabung dengan Avigdor Liberman dan Gideon Saar, dua politisi kanan-tengah lainnya dari luar kubu Likud, aliansi mereka dapat mengalahkan Partai Persatuan Nasional yang dipimpin oleh Likud dan Gantz.

Gantz, mantan jenderal angkatan darat dan menteri pertahanan pada pemerintahan terakhir, bergabung dengan koalisi Netanyahu tahun lalu sebagai isyarat persatuan nasional menyusul serangan dahsyat Hamas pada 7 Oktober.

Namun ia berulang kali bentrok dengan menteri-menteri lain dan mengundurkan diri dari pemerintahan setelah menuntut Netanyahu mengartikulasikan rencana strategis yang jelas untuk perang di Gaza, yang kini memasuki bulan kesembilan.

Netanyahu, yang banyak disalahkan atas kegagalan keamanan yang memungkinkan serangan 7 Oktober itu terjadi, menolak mengadakan pemilihan umum dini dan biasanya tidak akan menghadapi pemilih sampai tahun 2026 jika koalisinya dengan partai-partai pro-pemukim sayap kanan dan agama memegang.

KEYWORD :

Menteri Israel Mengundurkan Diri Kabinet Netanyahu




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :