Kamis, 18/07/2024 15:58 WIB

Hizbullah Klaim Serang Sembilan Situs Militer Israel dengan Roket dan Drone

Hizbullah Klaim Serang Sembilan Situs Militer Israel dengan Roket dan Drone

Petugas pemadam kebakaran Israel bekerja setelah serangan roket dari Lebanon, di dekat perbatasan di sisi Israel, 13 Juni 2024. REUTERS

BEIRUT - Hizbullah mengatakan mereka telah meluncurkan roket dan mempersenjatai drone ke sembilan lokasi militer Israel dalam serangan terkoordinasi pada Kamis, meningkatkan permusuhan di perbatasan selatan Lebanon untuk hari kedua berturut-turut.

Serangan tersebut dilakukan sebagai pembalasan atas serangan Israel pada hari Selasa yang menewaskan seorang komandan lapangan senior Hizbullah. Sumber keamanan mengatakan kepada Lebanon bahwa ini adalah serangan terbesar yang dilakukan Hizbullah sejak Oktober, ketika kelompok tersebut mulai baku tembak dengan Israel bersamaan dengan perang Gaza.

Pada Jumat dini hari, serangan terhadap sebuah bangunan di sebelah timur kota pelabuhan Tyr menyebabkan seorang perempuan sipil tewas dan lebih dari selusin lainnya terluka, banyak di antaranya adalah anak-anak, menurut dua sumber keamanan Lebanon. Ketika ditanya tentang insiden tersebut, militer Israel mengatakan pihaknya sedang menyelidikinya.

Hizbullah mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa mereka telah menembakkan roket Katyusha dan Falaq ke enam lokasi militer Israel. Televisi Al-Manar melaporkan lebih dari 100 roket ditembakkan sekaligus.

Pernyataan Hizbullah mengatakan mereka juga telah meluncurkan serangan drone ke markas komando utara Israel, markas intelijen dan barak militer.

Sebuah sumber keamanan mengatakan kepada Reuters bahwa hal itu melibatkan penembakan setidaknya 30 drone penyerang sekaligus, menjadikannya serangan drone terbesar yang dilakukan kelompok tersebut hingga saat ini dalam perang yang telah berlangsung selama delapan bulan.

Hizbullah yang didukung Iran dan Israel hampir setiap hari saling baku tembak sejak meletusnya perang Gaza pada bulan Oktober, namun dalam dua hari terakhir terjadi peningkatan tajam setelah serangan Israel yang menewaskan komandan Hizbullah.

Pada hari Rabu, Hizbullah mengatakan pihaknya melakukan setidaknya delapan serangan pada hari itu sebagai pembalasan.

Sirene serangan udara terdengar di kota-kota di Israel utara pada hari Kamis dan para pejabat Israel mengatakan sekitar 40 roket telah ditembakkan dari Lebanon pada sore hari.

Stasiun penyiaran negara Kan menayangkan rekaman sejumlah intersepsi roket di udara di atas kota-kota Israel, termasuk di Safed, sekitar 12 km (7,5 mil) dari perbatasan.

Dua orang terluka akibat pecahan peluru, kata layanan ambulans nasional Israel.

Serangan Israel telah menewaskan lebih dari 300 pejuang Hizbullah di Lebanon – lebih banyak dari jumlah korban jiwa yang hilang pada tahun 2006, ketika kedua pihak terakhir kali berperang besar, menurut penghitungan Reuters. Jumlah warga sipil yang tewas sekitar 80 orang, menurut penghitungan tersebut. Serangan dari Lebanon telah menewaskan 18 tentara Israel dan 10 warga sipil, kata Israel.

Baku tembak juga telah menyebabkan puluhan ribu orang di kedua sisi perbatasan mengungsi.

"Secara diplomatis atau militer, perdamaian akan kembali terjadi di wilayah utara kami. Israel akan mempertahankan diri. Tidak boleh ada keraguan apa pun mengenai hal ini. (Situasi) ini tidak dapat menjadi kenyataan yang berkelanjutan," kata juru bicara pemerintah Israel David Mencer.

Pertemuan para pemimpin Kelompok Tujuh di Italia mengatakan dalam rancangan komunike bahwa mereka sangat prihatin dengan situasi di perbatasan Israel-Lebanon.

KEYWORD :

Israel Lebanon Rencana Konfrontasi Incar Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :