Rabu, 19/06/2024 02:37 WIB

Jaksa akan Selidiki soal Kecanduan Narkoba Hunter, Bakal Jadi Bahan Bakar Penentang Biden

Jaksa akan Selidiki soal Kecanduan Narkoba Hunter, Bakal Jadi Bahan Bakar Penentang Biden

WILMINGTON - Persidangan pidana Hunter Biden atas tuduhan kepemilikan senjata akan dimulai minggu depan. Jaksa federal kemungkinan akan membedah rincian mengerikan tentang kecanduan kokain yang ia derita yang dapat menjadi bahan bakar bagi para penentang upaya ayahnya untuk terpilih kembali sebagai presiden.

Hunter Biden akan menjadi anak pertama dari presiden yang menjabat yang menjadi terdakwa pidana ketika pemilihan juri dimulai pada hari Senin, hanya beberapa hari setelah peristiwa bersejarah lainnya: persidangan pidana terhadap mantan presiden AS.

Putra Presiden Joe Biden telah mengaku tidak bersalah atas tiga tuntutan pidana federal terkait pembelian pistol Colt kaliber .38 pada tahun 2018.
Dia didakwa pada bulan September oleh Penasihat Khusus AS David Weiss, yang ditunjuk oleh Trump, karena berbohong tentang penggunaan obat-obatan terlarang ketika dia membeli pistol dan memiliki senjata tersebut secara ilegal selama 11 hari pada bulan Oktober 2018.

Jika terbukti bersalah atas semua tuduhan, Hunter Biden menghadapi hukuman maksimal 25 tahun penjara, menurut Departemen Kehakiman.

Persidangan ini dilakukan ketika Joe Biden, seorang Demokrat, sedang berkampanye untuk masa jabatan empat tahunnya yang kedua, namun kesulitan untuk membangkitkan antusiasme pemilih karena inflasi, perang di Timur Tengah dan Ukraina, serta kekhawatiran mengenai usianya. Biden, 81 tahun, adalah presiden AS tertua.

Pada hari Selasa, argumen penutup disampaikan kepada juri New York atas tuduhan bahwa Donald Trump, 77 tahun, lawan Biden dari Partai Republik pada pemilu 5 November, memalsukan catatan bisnis untuk menutupi pembayaran uang tutup mulut untuk mempengaruhi pemilu 2016. Trump menghadapi tiga persidangan pidana lainnya yang belum dijadwalkan.

Ketika jaksa menyelidiki dan mendakwa Trump, yang dikalahkan Biden pada pemilu 2020, Partai Republik telah meningkatkan tuduhan pelanggaran keuangan terhadap keluarga presiden, terutama putranya.

Partai Republik telah menghabiskan waktu bertahun-tahun dengan sia-sia untuk membuktikan bahwa Hunter Biden secara ilegal mengambil keuntungan dari kekuasaan ayahnya. Pada bulan September, ia menghadapi persidangan pajak pidana federal yang terpisah di Los Angeles, sebuah kasus yang juga diajukan oleh Weiss.

Dia juga mengaku tidak bersalah atas tuduhan itu.

Uji coba senjata Hunter Biden di kampung halaman keluarga tersebut di Wilmington, Delaware, bisa berlangsung lebih dari dua minggu. Jaksa federal mengatakan dalam pengajuan pengadilan bahwa mereka akan memberikan foto, kesaksian, dan pesan untuk menunjukkan bahwa Hunter Biden adalah pengguna narkoba ilegal pada saat dia membeli senjata tersebut dan gagal mengungkapkan hal tersebut seperti yang disyaratkan dalam formulir pembelian senjata federal.

Pemerintah mengatakan mereka mungkin akan menelepon mantan istrinya dan meminta kesaksiannya tentang insiden seperti mengeluarkan narkoba dari mobil Hunter Biden untuk melindungi putri mereka.

Jaksa juga mengatakan mereka mungkin menggunakan rincian yang diperoleh dari ponselnya, akun iCloud, dan laptop yang diduga dia tinggalkan di bengkel, termasuk foto Hunter Biden sedang merokok dan pesan teks yang mengatur pertemuan dengan pengedar narkoba ilegal.
Dan mereka mungkin menggunakan kata-katanya sendiri untuk melawannya.

`Saya adalah seorang pecandu narkoba,` tulisnya dalam otobiografinya tahun 2021, `Beautiful Things`, yang menurut jaksa akan mereka tunjukkan kepada juri. "Saya tidak punya rencana selain tuntutan pipa retak dari waktu ke waktu."

Untuk menghukum dua dakwaan terkait pembelian senjata tersebut, jaksa harus meyakinkan 12 juri tanpa keraguan bahwa Hunter Biden dengan sengaja membuat pernyataan palsu pada formulir pembelian senjatanya dan bahwa kebohongan tersebut penting dalam penjualan tersebut.

Untuk dakwaan kepemilikan senjata, pemerintah harus membuktikan bahwa Biden mengetahui bahwa dia adalah pengguna ilegal zat-zat terlarang atau seorang pecandu narkoba dan bahwa dia secara sadar memiliki senjata api.

Tim hukum Hunter Biden dalam pengajuan ke pengadilan telah berupaya mempertanyakan kualitas bukti.
Kantong penyimpanan berisi pistol Colt Hunter Biden ditemukan memiliki bekas kokain.

Senjata itu ditemukan pada tahun 2018 di tempat sampah oleh apa yang oleh tim pembela disebut sebagai "pemulung" tetapi baru lima tahun kemudian jaksa mengujinya, menurut tim hukum Biden.

Tim pembela berpendapat bahwa laptop yang diduga ditinggalkan Hunter Biden di bengkel komputer Wilmington pada tahun 2019 menunjukkan tanda-tanda kerusakan sebelum diperoleh oleh otoritas pemerintah.

Pengacara pembela juga merujuk pada pengakuan jaksa penuntut bahwa formulir pembelian senjata yang menjadi inti kasus telah diubah setelah Hunter Biden menyerahkannya kepada anggota staf di StarQuest Shooters & Survival Supply di Wilmington.

Pengacaranya juga mempertanyakan apa artinya menjadi seorang pecandu yang sadar.

Tim hukum Hunter Biden mengatakan dia telah menyelesaikan tugas rehabilitasi selama 11 hari dan dia bisa melakukannya yakin dia sadar ketika dia mencentang kotak "tidak" pada formulir pembelian senjata federal yang menanyakan apakah dia adalah pengguna zat-zat yang dikendalikan secara melanggar hukum.

Hunter Biden mengatakan kepada Hakim Distrik AS Maryellen Noreika pada bulan Juli bahwa dia telah bebas dari obat-obatan terlarang dan alkohol sejak pertengahan tahun 2019. Pada sidang yang sama, Noreika, yang dicalonkan oleh Trump, menolak menyetujui perjanjian pembelaan untuk Hunter Biden yang akan telah menghindari tuduhan kepemilikan senjata, dan menyiapkan panggung untuk persidangan minggu depan.

Hunter Biden dan Ashley Biden adalah dua anak Joe Biden yang masih hidup. Putrinya Naomi tewas saat masih bayi dalam kecelakaan mobil yang juga menewaskan istri pertama Joe Biden, Neilia. Putranya Beau Biden meninggal karena kanker pada tahun 2015 pada usia 46 tahun.

KEYWORD :

Putra Biden Hunter Senjata Narkoba




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :