Minggu, 16/06/2024 09:26 WIB

Thailand akan Dakwa Mantan PM Thaksin atas Penghinaan Kerajaan, Terancam 15 Tahun Penjara

Thailand akan Dakwa Mantan PM Thaksin atas Penghinaan Kerajaan, Terancam 15 Tahun Penjara

Mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra, sekembalinya dari pengasingan, melambai di bandara Don Mueang di Bangkok, Thailand 22 Agustus 2023. REUTERS

BANGKOK - Jaksa Agung Thailand akan mendakwa mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra karena diduga menghina monarki, kata seorang pejabat, sebagai kemunduran bagi partai politik kelas berat yang loyalisnya saat ini berkuasa di pemerintahan.

Pengaduan tersebut, yang diajukan oleh militer royalis yang menggulingkan pemerintahan saudara perempuannya, Yingluck Shinawatra, berasal dari wawancara yang diberikan oleh taipan berpengaruh tersebut kepada media asing pada tahun 2015. Tuduhan lainnya termasuk melanggar undang-undang kejahatan komputer.

“Jaksa Agung telah memutuskan untuk mendakwa Thaksin atas semua tuduhan,” kata juru bicara Prayuth Bejraguna, sambil menambahkan bahwa dia harus hadir di pengadilan pada 18 Juni.

Thaksin, 74, membantah melakukan kesalahan dan telah berulang kali berjanji setia kepada kerajaan, kritik terhadap hal tersebut dilarang berdasarkan undang-undang lese-majeste Thailand, salah satu undang-undang yang paling ketat di dunia.

Thaksin akan menjadi kasus yang paling menonjol di antara lebih dari 270 tuntutan dalam beberapa tahun terakhir berdasarkan undang-undang kontroversial tersebut, yang dapat memberikan hukuman penjara maksimal 15 tahun untuk setiap tindakan yang dianggap menghina keluarga kerajaan.

Thaksin tidak hadir pada sidang hari Rabu karena terinfeksi COVID-19.
Pengacaranya, Winyat Chartmontri, mengatakan pembelaan komprehensif telah disiapkan dan Thaksin akan meminta jaminan. Ia mempertanyakan keaslian video wawancara yang memuat dugaan penghinaan tersebut.

"Thaksin Shinawatra siap membuktikan dirinya tidak bersalah dalam sistem peradilan," kata Winyat dalam konferensi pers.

Thaksin mendirikan partai populis Pheu Thai. Partai-partai keluarganya telah memenangkan semua kecuali satu pemilu sejak tahun 2001, dengan tiga pemerintahan Shinawatra digulingkan melalui kudeta atau keputusan pengadilan.

Miliarder ini kembali ke Thailand pada tahun 2023 setelah 15 tahun mengasingkan diri, di mana ia tetap menjadi tokoh sentral selama pergolakan politik yang berulang kali terjadi.

Ia dinyatakan bersalah atas penyalahgunaan kekuasaan dan konflik kepentingan serta dijatuhi hukuman delapan tahun penjara, yang kemudian diringankan menjadi satu tahun oleh raja. Dia dibebaskan bersyarat pada bulan Februari setelah hanya enam bulan ditahan.

Pheu Thai memimpin pemerintahan saat ini, dengan sekutu bisnis Thaksin, Srettha Thavisin, sebagai perdana menteri dan putrinya Paetongtarn Shinawatra sebagai ketua partai.

Dakwaan tersebut diumumkan beberapa hari setelah seorang anggota parlemen oposisi dan seorang aktivis musisi dijatuhi hukuman penjara karena dugaan penghinaan terhadap kerajaan. Istana biasanya tidak mengomentari undang-undang tersebut.

Partai oposisi yang populer, Partai Move Forward, mendapat kesulitan dalam kampanyenya untuk mengamandemen undang-undang tersebut, dan Mahkamah Konstitusi akan memutuskan apakah akan membubarkan partai tersebut, yang akan mengakibatkan pelarangan kepemimpinannya.

Keluhan terpisah yang diajukan oleh badan lain adalah meminta hukuman seumur hidup bagi 44 legislator saat ini dan mantan anggota parlemen Move Forward.

Kepulangan Thaksin yang lancar dan waktu penahanan yang relatif singkat serta menghabiskan waktu di rumah sakit, telah memicu spekulasi bahwa ia telah mencapai kesepakatan dengan para pesaingnya di kalangan konservatif dan militer, yang ia tuduh berupaya membungkam pemerintahan Shinawatra. Sekutu-sekutunya membantah adanya perjanjian semacam itu.

Thaksin telah aktif sejak pembebasannya, bertemu dengan para pendukung dan politisi, sambil mengatakan bahwa ia telah pensiun dari politik. Para komentator telah mengantisipasi bahwa ia akan mempunyai pengaruh politik yang signifikan dari belakang layar, sehingga meningkatkan kemungkinan terjadinya konfrontasi lagi dengan kelompok penguasa.

Analis politik Titipol Phakdeewanich mengatakan dakwaan tersebut mungkin merupakan upaya pihak berwenang untuk menunjukkan keseimbangan, mengingat kasus penghinaan kerajaan terhadap aktivis dan Move Forward, namun perkembangan terakhir menunjukkan Thaksin "masih mampu mengatasi hal ini".

Thitinan Pongsudhirak dari Universitas Chulalongkorn mengatakan dakwaan itu bisa menjadi peringatan bagi Thaksin untuk tetap sejalan.
"Sekarang lawan-lawannya melihat ini sebagai `Thaksin sudah kembali`, dia sepenuhnya kembali ke politik Thailand, dan mungkin dia sudah melewati batas," katanya. “Jika dia tidak tutup mulut dan tidak berhenti bermanuver dan berpolitik, jika mereka terus melihatnya sebagai ancaman yang semakin besar dan intensif, maka dakwaan akan dijatuhkan mereka akan lolos melalui sistem pengadilan."

KEYWORD :

Mantan PM Thailand Thaksin Penghinaan Kerajaan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :