Minggu, 16/06/2024 09:18 WIB

Kecaman yang Jarang Terjadi Pertanda China-Korea Utara Masih Berselisih soal Nuklir

Kecaman yang Jarang Terjadi Pertanda China-Korea Utara Masih Berselisih soal Nuklir

Bendera kebangsaan Korea Utara (L) dan China (Foto: Ng Han Guan)

SEOUL - Serangan Korea Utara yang jarang terjadi terhadap Tiongkok pada minggu ini menggarisbawahi bagaimana Beijing dan Pyongyang tidak sepenuhnya sepakat mengenai persenjataan nuklir ilegal yang dimiliki Tiongkok, meskipun terdapat hubungan yang memanas di wilayah lain, kata analis dan pejabat di Korea Selatan.

Korea Utara mengecam Tiongkok, Jepang dan Korea Selatan pada hari Senin karena membahas denuklirisasi di semenanjung tersebut, dan menyebut deklarasi bersama mereka setelah pertemuan puncak di Seoul sebagai “provokasi politik besar” yang melanggar kedaulatan negara tersebut.

Meskipun Beijing membantu melunakkan pernyataan tersebut dengan menganjurkan penyebutan semenanjung itu daripada Korea Utara secara spesifik, hal itu sudah cukup untuk meningkatkan kemarahan negara tetangganya, kata seorang analis.

“Perlu dicatat bahwa Korea Utara mengkritik pernyataan bersama yang telah ditandatangani oleh Tiongkok, bahkan setelah Beijing membantu melunakkan pernyataan tersebut,” tambah Patricia Kim, dari Brookings Institution di Amerika Serikat.

Dalam sambutannya, ketiga negara tersebut “menegaskan kembali posisi mereka mengenai perdamaian dan stabilitas regional, denuklirisasi semenanjung Korea” namun tidak seperti pernyataan sebelumnya pada tahun 2019 dan sebelumnya, ketiga negara tersebut tidak berkomitmen untuk melakukan denuklirisasi.

Sejak perundingan internasional dengan Amerika Serikat dan negara-negara lain terhenti pada tahun 2019, Korea Utara telah menolak konsep penyerahan senjata nuklirnya.

“Ini tentang Korea Utara yang menekankan pendiriannya bahwa retorika diplomatik apa pun yang menyarankan Pyongyang pada akhirnya harus melakukan denuklirisasi adalah hal yang tidak dapat diterima,” kata Tong Zhao, pakar nuklir di Carnegie Endowment for International Peace.

“Setelah menetapkan status nuklirnya dalam konstitusi dan menegur siapa pun yang mempertanyakannya, Korea Utara mengajukan tuntutan untuk pengakuan resmi internasional sebagai negara bersenjata nuklir.”

Ketika ditanya tentang kritik Korea Utara pada konferensi pers pada hari Selasa, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning mengatakan “posisi dasar Tiongkok mengenai masalah semenanjung Korea tetap tidak berubah,” namun tidak menyebutkan denuklirisasi.

Seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Korea Selatan mengatakan ada perbedaan pendapat yang signifikan mengenai masalah Korea Utara di antara ketiga negara yang hadir dalam pertemuan tersebut, dan menambahkan bahwa Tiongkok belum menggunakan istilah “denuklirisasi” sejak tahun lalu.

“Mengingat situasi geopolitik saat ini, saya pikir akan sulit untuk membuat Tiongkok menyetujui perjanjian seperti perjanjian sebelumnya mengenai masalah ini,” kata pejabat itu dalam sebuah pengarahan.

Namun pembicaraan tersebut menunjukkan bahwa meskipun bahasanya lebih lemah, posisi fundamental Tiongkok mengenai denuklirisasi tidak berubah, tambah pejabat tersebut, seraya menyebut penggunaan istilah formal dalam deklarasi tersebut “bermakna”.

Tiongkok adalah satu-satunya sekutu militer Korea Utara, dan sejauh ini merupakan mitra dagang terbesarnya.

Kegagalan peluncuran satelit mata-mata Korea Utara hanya beberapa jam setelah KTT Seoul bukanlah suatu kebetulan dan harus dilihat sebagai bagian dari pesan mereka kepada Tiongkok, tulis peneliti Rachel Minyoung Lee.

“Hubungan Korea Utara dengan Tiongkok tampak mendingin selama setahun terakhir, namun ini adalah pertama kalinya dalam beberapa tahun terakhir ada tanda-tanda masalah yang terungkap,” tulisnya dalam sebuah laporan untuk program 38 North yang berbasis di Washington.

Kim dari Brookings setuju bahwa tindakan Korea Utara menunjukkan hubungan mereka dengan Tiongkok tidak sehangat yang terlihat dari luar.

“Bahkan ketika kedua belah pihak terus melakukan pertukaran resmi dan Beijing terus melindungi Pyongyang dari tekanan internasional, saling curiga dan meremehkan yang sudah berlangsung lama, membatasi kedalaman keberpihakan mereka,” katanya.

Kini setelah Pyongyang memperkuat hubungan dengan Rusia, mereka mungkin percaya bahwa Pyongyang mempunyai pengaruh yang lebih besar dalam hubungan dengan Tiongkok dan mampu untuk tidak terlalu menghormati Tiongkok, tambahnya.

Zhao yang bermarkas di Washington mengatakan Tiongkok memiliki beberapa keraguan terhadap peningkatan kerja sama militer Korea Utara dengan Rusia, yang dapat melemahkan monopoli pengaruh Beijing terhadap Pyongyang.

Tiongkok juga berhati-hati untuk tidak menciptakan persepsi tentang aliansi de facto antara Beijing, Moskow, dan Pyongyang yang dapat merugikan kerja sama praktis dengan negara-negara utama Barat, tambahnya.

Namun kritik yang dilontarkan Korea Utara tidak serta merta menunjukkan semakin besarnya masalah dalam hubungannya dengan Tiongkok, kata Zhao.

“Hubungan bilateral Tiongkok-Korea Utara tampaknya bergerak secara bertahap dan stabil menuju kerja sama yang lebih besar,” tambahnya.

KEYWORD :

Korea Utara China Perselisihan Nuklir




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :