Minggu, 16/06/2024 10:51 WIB

Israel Tarik Dubes usai Spanyol, Irlandia, dan Norwegia Resmi Akui Negara Palestina

Israel Tarik Dubes usai Spanyol, Irlandia, dan Norwegia Resmi Akui Negara Palestina

Menlu Spanyol Jose Manuel Albares, Menlu Norwegia Espen Barth Eide, dan Menlu rlandia Micheal Martin usai konferensi pers di Brussels, Belgia 27 Mei 2024. REUTERS

MADRID - Spanyol, Irlandia dan Norwegia secara resmi mengakui negara Palestina pada hari Selasa, meskipun ada reaksi marah dari Israel, yang semakin terisolasi setelah lebih dari tujuh bulan konflik di Gaza.

Madrid, Dublin dan Oslo mengatakan mereka berupaya mempercepat upaya untuk mencapai gencatan senjata dalam perang Israel dengan Hamas di Gaza. Ketiga negara tersebut berharap keputusan mereka akan mendorong negara-negara Uni Eropa lainnya untuk melakukan hal yang sama.

“Ini adalah satu-satunya cara untuk maju menuju apa yang semua orang akui sebagai satu-satunya solusi yang mungkin untuk mencapai masa depan yang damai, salah satu negara Palestina yang hidup berdampingan dengan negara Israel dalam perdamaian dan keamanan,” kata Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez dalam sebuah pernyataan. alamat televisi.

Spanyol mengakui negara Palestina yang bersatu, termasuk Jalur Gaza dan Tepi Barat, di bawah Otoritas Nasional Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya, katanya.

Langkah ini berarti 146 dari 193 negara anggota PBB kini mengakui negara Palestina, kata Menteri Luar Negeri Spanyol Jose Manuel Albares pada Selasa.

Otoritas Palestina, yang menjalankan pemerintahan sendiri secara terbatas di Tepi Barat di bawah pendudukan militer Israel, menyambut baik keputusan tersebut.

Sanchez mengatakan Madrid tidak akan mengakui perubahan apa pun terhadap perbatasan sebelum tahun 1967 kecuali disetujui oleh kedua belah pihak.

Departemen Luar Negeri Irlandia mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya akan meningkatkan kantor perwakilannya di Ramallah di Tepi Barat menjadi kedutaan dan menunjuk seorang duta besar serta meningkatkan status misi Palestina di Irlandia menjadi kedutaan.

“Kami ingin mengakui Palestina pada akhir proses perdamaian, namun kami melakukan langkah ini bersama Spanyol dan Norwegia untuk menjaga keajaiban perdamaian tetap hidup,” kata Perdana Menteri Irlandia Simon Harris dalam sebuah pernyataan.

Israel telah berulang kali mengutuk tindakan tersebut. Dikatakan bahwa mereka mendukung Hamas, kelompok militan Islam yang memimpin serangan mematikan pada 7 Oktober terhadap Israel yang memicu perang di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas.

“Sanchez, ketika Anda… mengakui negara Palestina, Anda terlibat dalam hasutan genosida terhadap orang-orang Yahudi dan kejahatan perang,” tulis Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz di X pada hari Selasa.

Dari 27 anggota Uni Eropa, Swedia, Siprus, Hongaria, Republik Ceko, Polandia, Slovakia, Rumania, dan Bulgaria telah mengakui negara Palestina. Slovenia diperkirakan akan menyetujui pengakuan tersebut pada hari Kamis dan Malta mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan langkah tersebut.

Inggris dan Australia mengatakan mereka sedang mempertimbangkan pengakuan tersebut. Namun anggota Uni Eropa Perancis mengatakan sekarang bukan waktu yang tepat. Sementara Jerman bergabung dengan sekutu setia Israel, Amerika Serikat, dalam menolak pendekatan unilateral, dan bersikeras bahwa solusi dua negara hanya dapat dicapai melalui dialog.

Norwegia, yang memimpin kelompok donor internasional untuk Palestina, hingga saat ini mengikuti posisi AS namun kehilangan keyakinan bahwa strategi ini akan berhasil.

Orang-orang Spanyol secara tradisional condong ke arah orang-orang Palestina. Sejak Israel memulai serangannya di Gaza sebagai respons terhadap serangan 7 Oktober, jumlah warga Spanyol yang mendukung solusi dua negara telah meningkat menjadi 60% pada bulan April dari 40% pada tahun 2021, menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh Real Instituto Elcano.

Konflik tersebut telah menewaskan lebih dari 36.000 warga Palestina, menurut kementerian kesehatan Gaza. Israel mengatakan serangan 7 Oktober itu, yang terburuk dalam 75 tahun sejarahnya, menewaskan 1.200 orang, dan lebih dari 250 sandera.

Keputusan pengakuan tersebut disambut baik oleh Marie Antoinette Sedin yang kini menjabat duta besar Palestina untuk Norwegia.

“Ini adalah langkah maju untuk mengakhiri perang, mengakhiri pendudukan dan memberikan hak kepada rakyat Palestina untuk hidup di negara merdeka mereka sendiri, hidup bermartabat, bebas dan damai,” kata Sedin kepada Reuters.

Di sebuah kamp protes di Universitas Complutense Madrid, mahasiswa ilmu politik Abril Armengol mengatakan pengakuan tersebut adalah keputusan yang tepat namun Spanyol membutuhkan waktu terlalu lama untuk bertindak.

“Keputusan Pedro Sanchez benar-benar tepat sasaran, namun agak terlambat,” kata Armengol, 22 tahun.

Israel menanggapi langkah pengakuan tersebut dengan menarik duta besarnya dari Madrid, Oslo dan Dublin dan memanggil duta besar ketiga negara untuk menonton video warga Israel yang disandera oleh kelompok bersenjata Hamas.

Mereka juga memblokir Spanyol untuk memberikan layanan konsuler kepada warga Palestina di Tepi Barat dan menuduh Spanyol membantu Hamas. Sebagai tanggapan, Spanyol meningkatkan kritik, menggambarkan konflik Gaza sebagai “genosida nyata.”

Spanyol mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan meminta anggota Uni Eropa lainnya untuk secara resmi mendukung perintah Mahkamah Internasional pekan lalu agar Israel menghentikan serangan militernya terhadap kota Rafah di Gaza selatan.

Namun Sanchez pada hari Selasa berusaha meredakan ketegangan dengan mengecam Hamas dan menyerukan pembebasan sandera. ICJ pekan lalu juga menyerukan pembebasan sandera yang ditahan di Gaza.

“Ini bukanlah keputusan yang kami ambil untuk melawan siapa pun, apalagi melawan Israel,” kata Sanchez. "Kami ingin memiliki hubungan terbaik."

KEYWORD :

Israel Palestina Pengakuan Negara Irlandia Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :