Minggu, 16/06/2024 10:28 WIB

Meski Dikecam Dunia Global, Tank Israel Tetap Maju ke Pusat Rafah

Sebuah tank bermanuver di dekat perbatasan Israel-Gaza, di Israel, 27 Mei 2024. REUTERS

KAIRO - Tank-tank Israel maju ke pusat Rafah untuk pertama kalinya pada Selasa, kata para saksi mata, tiga minggu setelah serangan darat di kota Gaza selatan yang telah memicu kecaman global atas terus banyaknya korban sipil.

Militer Israel mengatakan pihaknya beroperasi semalaman di sepanjang Koridor Philadelphi yang memisahkan Gaza dari Mesir “berdasarkan intelijen yang menunjukkan adanya target teror”.

Tank dan kendaraan lapis baja yang dilengkapi senapan mesin terlihat di dekat masjid Al-Awda, sebuah landmark di pusat Rafah, kata para saksi mata kepada Reuters. Militer Israel mengatakan pasukannya terus beroperasi di wilayah Rafah, tanpa mengomentari laporan kemajuan di pusat kota.

Semalam, pasukannya menggempur kota tersebut dengan serangan udara dan tembakan tank, kata warga, tetap melancarkan serangan meskipun ada protes internasional atas serangan pada hari Minggu yang memicu kebakaran besar di sebuah tenda kamp, menewaskan sedikitnya 45 warga Palestina, lebih dari setengahnya adalah anak-anak. , wanita dan orang tua.

Para pemimpin global menyuarakan kengerian atas kebakaran di “zona kemanusiaan” yang ditetapkan sebagai tempat keluarga-keluarga yang terpaksa mengungsi akibat pertempuran di tempat lain di Gaza mencari perlindungan, dan mendesak penerapan perintah Pengadilan Dunia untuk menghentikan serangan Israel.

Dalam langkah lain yang konon bertujuan untuk mengekang kekerasan, Spanyol, Irlandia dan Norwegia secara resmi mengakui negara Palestina pada hari Selasa.

Ketiga negara tersebut mengatakan mereka berharap keputusan mereka akan mempercepat upaya untuk mencapai gencatan senjata dalam perang Israel melawan militan Hamas, yang kini memasuki bulan kedelapan, yang telah membuat sebagian besar wilayah padat penduduk menjadi puing-puing.

Warga mengatakan lingkungan Tel Al-Sultan di Rafah, tempat terjadinya serangan pada Minggu malam di mana tenda dan tempat berlindung dibakar ketika banyak keluarga sedang tidur, masih dibombardir.

“Tembakan tank berjatuhan di mana-mana di Tel Al-Sultan. Banyak keluarga meninggalkan rumah mereka di Rafah barat karena tembakan sepanjang malam,” kata seorang warga kepada Reuters melalui aplikasi obrolan.

Sekitar satu juta orang – banyak yang berulang kali menjadi pengungsi akibat gelombang perang – telah melarikan diri dari serangan Israel di Rafah sejak awal Mei, menurut laporan Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) pada hari Selasa.

Sebuah video yang diperoleh Reuters menunjukkan keluarga-keluarga kembali bergerak, membawa barang-barang mereka melewati jalan-jalan Rafah yang hancur, anak-anak mereka yang kelelahan mengikuti di belakang mereka.

"Ada banyak serangan, asap dan debu. Ini kematian dari Tuhan... (Israel) melancarkan serangan ke mana-mana. Kami lelah," kata Moayad Fusaifas sambil mendorong barang-barangnya dengan dua sepeda.

Sejak Israel melancarkan serangannya dengan mengambil kendali perbatasan Rafah dengan Mesir tiga minggu lalu, tank-tank telah menyelidiki pinggiran kota dan memasuki beberapa distrik di timur namun belum bergerak ke kota tersebut dengan kekuatan penuh.

Dalam beberapa hari terakhir, tank-tank Israel bergerak menuju wilayah barat dan mengambil posisi di puncak bukit Zurub di Rafah barat. Pada hari Selasa, para saksi melaporkan baku tembak antara pasukan Israel dan pejuang pimpinan Hamas di daerah Zurub.

Saksi mata di Rafah tengah mengatakan militer Israel tampaknya telah membawa kendaraan lapis baja yang dioperasikan dari jarak jauh dan tidak ada tanda-tanda adanya personel di dalam atau di sekitar kendaraan tersebut. Seorang juru bicara militer Israel belum memberikan komentar.

Militer Israel mengatakan pihaknya beroperasi semalaman di sepanjang Koridor Philadelphi yang memisahkan Gaza dari Mesir “berdasarkan intelijen yang menunjukkan adanya target teror”.

Pasukan Israel terlibat dalam pertempuran jarak dekat dan menemukan terowongan, senjata, dan infrastruktur militan, katanya dalam sebuah pernyataan.

Israel terus melakukan serangan meskipun Mahkamah Internasional pada hari Jumat memerintahkan mereka untuk berhenti melakukan serangan, dengan alasan bahwa keputusan pengadilan tinggi PBB memberikan mereka ruang untuk melakukan aksi militer di sana.

Lebih dari 36.000 warga Palestina tewas dalam serangan Israel, kata Kementerian Kesehatan Gaza. Israel melancarkan perang udara dan darat setelah militan pimpinan Hamas menyerang komunitas Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, menurut penghitungan Israel.

Israel mengatakan pihaknya ingin membasmi pejuang Hamas yang bersembunyi di Rafah dan menyelamatkan sandera yang menurut mereka disandera diadakan di daerah tersebut.

Sejak serangan hari Minggu di tenda kamp, setidaknya 26 orang lagi tewas akibat tembakan Israel di Rafah, kata pejabat kesehatan di daerah kantong yang dikelola Hamas.

Di Jabalia di Jalur Gaza utara, salah satu kamp pengungsi terbesar dari delapan kamp pengungsi bersejarah di wilayah tersebut, pasukan Israel terlibat dalam pertempuran sengit dengan pejuang Hamas dan Jihad Islam, kata warga.

Di beberapa distrik pemukiman tempat pasukan Israel mundur, tim darurat sipil mengatakan mereka sedang menemukan mayat-mayat dari reruntuhan.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Serangan Rafah




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :