Senin, 17/06/2024 08:20 WIB

Furiosa: A Mad Max Saga, Fantasi Death-Metal Para Penyintas Putus Asa yang Kejam

Furiosa: A Mad Max Saga, Fantasi Death-Metal Para Penyintas Putus Asa yang Kejam

Furiosa: A Mad Max Saga yang dibintangi oleh Anya Taylor-Joy dan Chris Hemsworth. (FOTO: WARNER BROS.)

JAKARTA - Anda mungkin termasuk di antara jutaan orang yang menyukai Mad Max: Fury Road tahun 2015 yang dibintangi Charlize Theron sebagai pahlawan wanita pasca-apokaliptik bernama Furiosa.

Namun bertahun-tahun setelahnya, saat Anda membilas daun selada, mencari teman SMA di Google, atau tidur siang, pernahkah Anda bertanya-tanya: “Apa latar belakang Furiosa? Ada apa dengan lengan yang hilang itu?”

Mungkin tidak. Namun prekuel ini, disutradarai oleh maestro Mad Max George Miller, menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan penemuan yang liar dan visioner, Anda bersyukur dan — seperti film Charlize Theron — senang bahwa seseorang di Hollywood peduli untuk membuat Anda peduli.

Film yang bagus, dan ini salah satunya, dapat memuaskan rasa lapar emosional yang tidak Anda sadari sebelumnya.

Dikutip dari People, inilah review film Furiosa: A Mad Max Saga.

Furiosa, yang dibintangi Anya Taylor-Joy sebagai pemeran utama, jauh lebih megah dan mungkin juga lebih aneh dari pendahulunya.

Narasi Fury Road yang blak-blakan dan langsung telah memberi jalan pada struktur yang lebih episodik dan penekanan, seperti dalam franchise Dune, pada pembangunan dunia yang sangat besar.

Perbedaannya adalah Dune, dengan semua lanskap gurunnya, hadir dengan taburan peradaban tinggi dan eksotik, seperti gula di atas donat yang sangat kering.

Furiosa adalah fantasi death-metal yang berlatarkan gurun steampunk yang terdiri dari para penyintas yang putus asa dan kejam, banyak dari mereka adalah mutan mengerikan yang menyerupai rombongan sirkus badut pembunuh. Hal ini dipicu oleh kelaparan, kemarahan, kebencian dan balas dendam.

Dan, dalam waktu 2 jam 28 menit, hal ini hampir saja memusnahkan Anda.

Satu-satunya tempat keindahan yang menghibur ada di awal: Apel Eden yang langka dipetik dari cabangnya oleh Furiosa (Alyla Browne) yang berusia 10 tahun.

Setengah jam kemudian — setelah serangkaian adegan aksi yang spektakuler dan menegangkan — dia terjebak dalam kelompok panglima perang Dementus yang lalim.

Dia diperankan oleh Chris Hemsworth dengan hidung palsu yang besar (tampaknya dipinjam dari troll Lord of the Rings) dan humor lucu yang, dalam jangka panjang, berarti dia mungkin lebih menikmati penampilannya daripada Anda.

Anya Taylor-Joy tidak muncul sebagai Furiosa dewasa selama hampir satu jam penuh, dan bahkan dialognya sangat sedikit - perannya praktis diam.

Tapi itu bukan kejutan di film Mad Max, dan itu tidak masalah. (Apakah Anda akan lebih bahagia jika Aaron Sorkin yang menulis naskahnya?)

Mata besar sang aktris berfungsi sebagai sinar tinggi yang menembus semua kekacauan kotor. Pada akhirnya, penampilannya hampir mirip dengan penampilan Charlize Theron: Mereka adalah dewi petarung yang tangguh.

Dalam keadaan yang lebih sopan, film tersebut dapat digambarkan sebagai kisah pendidikan, seperti David Copperfield tetapi dengan ledakan, kejar-kejaran, kebakaran, mutilasi, dan pembunuhan yang tiada henti.

Furiosa mengalami kekejaman tanpa henti saat dia berpindah dari satu kompleks neraka ke kompleks lainnya, namun dia belajar, beradaptasi, bertarung, dan menang. Dia memikat.

Furiosa: A Mad Max Saga sedang tayang di bioskop sekarang. (*)

 

KEYWORD :

Seputar Film Furiosa: A Mad Max Saga Anya Taylor-Joy




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :