Minggu, 16/06/2024 11:04 WIB

Bandara Kaledonia Baru Tetap Ditutup selama Dua Minggu Sejak Kerusuhan

Bandara Kaledonia Baru Tetap Ditutup selama Dua Minggu Sejak Kerusuhan

Pengungsi tiba di bandara di Noumea, Kaledonia Baru, 25 Mei 2024. REUTERS

PARIS - Bandara internasional Kaledonia Baru akan tetap ditutup hingga setidaknya Minggu depan, kata operatornya. Penutupan berlangsung hampir dua minggu setelah kerusuhan meletus di pulau Pasifik yang dikuasai Prancis karena sengketa reformasi pemilu.

Tujuh orang tewas dalam kerusuhan tersebut, yang mana mobil dan tempat usaha dibakar serta toko-toko dijarah.

Presiden Perancis Emmanuel Macron, yang mengunjungi pulau itu pada hari Kamis untuk mencoba meredakan ketegangan, telah menghentikan sementara reformasi tersebut, namun gagal memenuhi tuntutan partai-partai pro-kemerdekaan agar reformasi tersebut ditangguhkan sama sekali.

Mengambil jeda adalah “isyarat ketenangan”, kata Macron dalam sebuah wawancara yang diterbitkan oleh surat kabar Le Parisien. “Tetapi saya tidak akan pernah membuat keputusan untuk menunda atau menangguhkannya di bawah tekanan kekerasan,” katanya.

Jika partai-partai pro dan anti-kemerdekaan di pulau tersebut gagal mencapai kesepakatan luas mengenai masa depan pulau tersebut, Macron akan mengadakan kongres khusus dari dua majelis parlemen, seperti yang direncanakan, untuk meratifikasi reformasi pemilu. Atau, katanya, dia bisa mengadakan referendum.

Macron juga mendesak pengunjuk rasa pro-kemerdekaan, yang mengatakan mereka akan tetap dimobilisasi, untuk mencabut barikade mereka.

“Ada latar belakang politik dalam kekerasan ini,” kata Macron, namun hal tersebut tidak terjadi pada banyak perusuh, katanya.

"Apa hubungannya penjarahan supermarket, pembakaran sekolah, tebusan orang dengan perang kemerdekaan? Tidak ada! Ini adalah bandit tingkat tinggi," katanya kepada Le Parisien.

Prancis mencaplok Kaledonia Baru pada tahun 1853 dan memberi koloni itu status wilayah luar negeri pada tahun 1946. Kaledonia Baru adalah penambang nikel nomor tiga di dunia, namun sektor ini berada dalam krisis dan satu dari lima penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan.
Daftar pemilih dibekukan pada tahun 1998 berdasarkan Perjanjian Noumea, yang mengakhiri satu dekade kekerasan dan membuka jalan menuju otonomi bertahap.

Para pengunjuk rasa khawatir reformasi pemilu akan melemahkan suara masyarakat adat Kanak, yang merupakan 40% dari populasi pulau yang berpenduduk 270.000 orang.

KEYWORD :

Rusuh Prancis Kaledonia Baru Warga Adat




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :