Minggu, 16/06/2024 11:02 WIB

Pemerintah Papua Nugini Sebut Longsor Mengubur Lebih dari 2.000 Warganya

Pemerintah Papua Nugini Sebut Longsor Mengubur Lebih dari 2.000 Warganya

Penduduk setempat berkumpul di tengah kerusakan akibat tanah longsor di Maip Mulitaka, provinsi Enga, Papua Nugini 24 Mei 2024. Foto via REUTERS

SYDNEY - Tanah longsor besar di Papua Nugini tiga hari lalu mengubur lebih dari 2.000 orang, kata pemerintah pada Senin, karena medan yang berbahaya dan kesulitan mengangkut bantuan menurunkan harapan untuk menemukan korban selamat.

Pusat Bencana Nasional memberikan nomor baru tersebut dalam suratnya kepada PBB yang dirilis pada hari Senin namun bertanggal Minggu. Sebuah badan terpisah PBB menyebutkan kemungkinan jumlah korban tewas lebih dari 670 orang.

Varians tersebut mencerminkan lokasi yang terpencil dan sulitnya mendapatkan perkiraan populasi yang akurat. Sensus terakhir yang dilakukan PNG dilakukan pada tahun 2000 dan banyak orang tinggal di desa-desa pegunungan terpencil di negara kepulauan Pasifik tersebut.

Tanah longsor melanda enam desa di distrik Maip-Mulitaka di utara negara itu sekitar pukul 3 pagi pada hari Jumat ketika sebagian besar masyarakat sedang tidur. Lebih dari 150 rumah terkubur di bawah puing-puing setinggi hampir dua lantai. Tim penyelamat mengatakan kepada media lokal bahwa mereka mendengar jeritan dari bawah tanah.

“Ada 18 anggota keluarga saya yang terkubur di bawah puing-puing dan tanah tempat saya berdiri, dan masih banyak lagi anggota keluarga di desa yang tidak dapat saya hitung,” kata warga Evit Kambu kepada Reuters. “Tetapi saya tidak dapat mengambil mayatnya jadi saya berdiri di sini tanpa daya.”

Lebih dari 72 jam setelah tanah longsor, warga masih menggunakan sekop, tongkat, dan tangan kosong untuk mencoba memindahkan puing-puing dan menjangkau korban yang selamat. Sejauh ini baru tujuh jenazah yang ditemukan.

Penduduk desa mengadakan pemakaman pada hari Senin untuk salah satu jenazah. Puluhan pelayat berjalan dalam prosesi di belakang peti mati sambil meratap dan menangis, menurut video yang direkam oleh seorang pejabat PBB.

Peralatan berat dan bantuan lambat tiba karena lokasinya yang terpencil, sementara peperangan suku di dekatnya telah memaksa para pekerja bantuan untuk melakukan perjalanan dalam konvoi yang dikawal oleh tentara dan kembali ke ibu kota provinsi, sekitar 60 km (37 mil) jauhnya, pada malam hari.

Delapan orang tewas dan 30 rumah terbakar pada hari Sabtu, kata seorang pejabat badan PBB. Konvoi bantuan pada hari Senin melewati sisa-sisa rumah yang masih berasap.

Ekskavator pertama baru mencapai lokasi tersebut pada Minggu malam, menurut seorang pejabat PBB.

Banyak orang masih tidak yakin apakah ada orang yang mereka kasihi yang berada di jalur longsor karena penduduk desa sering berpindah-pindah dari rumah teman dan kerabat mereka, menurut Matthew Hewitt Tapus, seorang pendeta yang tinggal di Port Moresby yang kampung halamannya berjarak sekitar 20 km (12 mil) dari zona bencana.

“Tidak semua orang berada di rumah yang sama pada waktu yang sama, jadi ada ayah yang tidak tahu di mana anak-anak mereka, ibu yang tidak tahu di mana suami berada, ini kacau,” katanya kepada Reuters melalui telepon.

Kantor Perdana Menteri James Marape mengatakan bencana tersebut sedang ditangani oleh otoritas darurat PNG dan Marape berada di ibu kota Port Moresby bersiap untuk kembalinya parlemen pada hari Selasa, di mana ia menghadapi mosi tidak percaya.

Australia mengumumkan paket bantuan awal senilai A$2,5 juta ($1,66 juta) pada Senin malam dan mengatakan akan mengirimkan ahli teknis untuk membantu penyelamatan dan pemulihan. Angkatan Pertahanan Australia telah memberikan dukungan logistik.

Tiongkok, yang selama ini merayu negara-negara kepulauan Pasifik, mengatakan pihaknya akan memperhatikan kebutuhan PNG dan memberikan bantuan sesuai kemampuan Tiongkok untuk bantuan bencana dan rekonstruksi pascabencana.

“Kami percaya bahwa masyarakat Papua Nugini akan mampu mengatasi kesulitan dan membangun kembali tanah air mereka sesegera mungkin,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Mao Ning pada konferensi pers harian ketika ditanya tentang bantuan ke PNG.

Bahkan ketika tim penyelamat bisa sampai ke lokasi, hujan, tanah yang tidak stabil, dan air yang mengalir membuat sangat berbahaya bagi warga dan tim penyelamat untuk membersihkan puing-puing, menurut Serhan Aktoprak, kepala misi badan migrasi PBB di PNG.

Masih ada risiko tanah dan puing-puing dapat bergeser lagi dan lebih dari 250 rumah telah ditinggalkan karena para pejabat mendorong masyarakat untuk mengungsi, katanya. Lebih dari 1.250 orang telah mengungsi.
Beberapa warga setempat juga tidak ingin alat berat dan ekskavator masuk ke desa dan mengganggu acara duka, katanya.

"Pada titik ini, saya pikir orang-orang menyadari bahwa kemungkinannya sangat kecil bahwa siapa pun bisa dibunuh hidup-hidup," katanya.

KEYWORD :

Papua Nugini Tanah Longsor Tertimbun




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :