Rabu, 19/06/2024 14:29 WIB

Rekap Bridgerton Musim 3 Episode 2: Pelajaran Pesona dari Colin untuk Penelope

Rekap Bridgerton Musim 3 Episode 2: Pelajaran Pesona dari Colin untuk Penelope

Luke Newton dan Nicola Coughlan di Musim 3 Bridgerton. (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Dengan awal yang baik untuk musim London — dan untuk Bridgerton Musim 3 — Episode 2, "How Bright the Moon", adalah tempat dimulainya kesenangan sesungguhnya.

Akankah Francesca (Hannah Dodd) menemukan cinta, atau setidaknya jodoh yang memuaskan?

Akankah Benedict (Luke Thompson) menemukan tujuannya? Apa yang terjadi dengan persahabatan baru Eloise (Claudia Jessie)?

Yang paling penting, apakah Colin (Luke Newton) dan Penelope (Nicola Coughlan) benar-benar berpikir dia bisa memberikan pelajaran pesona tanpa salah satu dari mereka menangkap perasaan?

Namun, kita harus menunggu sedikit lebih lama untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut, saat episode dibuka dengan Ratu Charlotte (Golda Rosheuvel) dan Lady Danbury (Adjoa Andoh) melihat-lihat tampilan perhiasan berlian yang dikirim secara mewah kepada ratu oleh "ibu-ibu yang cemas" yang ingin agar putri mereka diberi nama Berlian Musim Ini.

Mengapa mereka mengira Ratu Inggris akan tergerak oleh kalung berlian padahal dia memiliki perhiasan yang tak terhitung jumlahnya?

Ratu Charlotte memberitahu Lady Danbury bahwa dia tidak menganggap serius komentar Lady Whistledown (disuarakan oleh Julie Andrews), bersikeras bahwa dia tidak takut untuk memilih Berlian tahun ini, dan menyatakan bahwa dia hanya perlu melihat lebih banyak dari para gadis, dengan Lady Danbury dengan lembut menghasutnya.

Dikutip dari Collider, berikut rekap Bridgerton Musim 3 Episode 2 berjudul "How Bright the Moon".

Ratu Charlotte Melakukan Trik Lamanya di `Bridgerton` Musim 3, Episode 2

Ratu Charlotte mengakhiri dengan menyatakan bahwa siapa pun yang dia pilih akan menjadi yang terbaik musim ini, jika hanya untuk membuktikan suatu hal kepada Lady Whistledown, dan apa yang membuat frustrasi di Musim 2 menjadi menyebalkan di Musim 3.

Dengan tokoh-tokoh besar seperti Rosheuvel dan Andoh sebagai pemerannya, wajar saja jika para penulis mencoba menemukan sesuatu untuk mereka lakukan agar mereka tetap ada, tapi berapa kali kita harus menyaksikan mereka ikut campur dengan anak-anak muda yang mencoba menemukan cinta di dunia yang belum tentu mendorongnya?

Satu-satunya alasan Anthony (Jonathan Bailey) dan Edwina (Charithra Chandan) berhasil turun ke pelaminan, sementara Kate (Simone Ashley) menderita di pinggir lapangan, adalah karena seberapa banyak mereka berdua didorong dan ditekan oleh Ratu Charlotte.

Melihatnya dibawa kembali musim ini bahkan lebih membuat frustrasi mengingat Queen Charlotte: A Bridgerton Story, di mana penonton melihat Lady Danbury (Arsema Thomas) menikah secara paksa dengan pria yang tidak dia sayangi sedikit pun, serta Charlotte muda (India Amarteifio) menikah dengan Raja George (Corey Mylchreest), pria yang sangat mencintainya, ia rela menanggung hal-hal mengerikan karena menurutnya hal itu akan membuatnya bahagia.

Mengingat kedua keadaan tersebut, tidak mungkin untuk melihat mengapa mereka berdua secara konsisten bersekongkol untuk memastikan bahwa Berlian menikah secara menguntungkan dan bukan karena cinta.

Malah, terpilih sebagai Ratu Berlian mulai terasa lebih seperti sebuah kutukan daripada sebuah berkah.

Berbicara tentang berkah yang mungkin berubah menjadi kutukan, Will (Martins Imhangbe) dan Alice Mondrich (Emma Naomi), bersama anak-anak mereka, melakukan tur ke rumah baru mereka.

Pasangan ini sudah cukup yakin tentang perubahan mendadak dalam status sosial, dan kemudian terperosok ketika pengurus rumah tangga mengungkapkan bahwa mereka diharapkan untuk memisahkan kamar tidur, sebuah fakta yang membuat mereka merasa sangat kesepian dan sengsara di tengah kemewahan baru mereka.

Sementara Penelope masih menikmati pakaian barunya dan menuju ke Rotten Row untuk memamerkannya, ibunya Portia (Polly Walker) terus stres karena masalah warisan Featherington yang diserahkan kepada orang lain, kecemasan menjadi lebih buruk oleh berita tentang pengangkatan Mondriches.

Nyonya Varley (Lorraine Ashbourne) mencoba memberitahunya untuk tidak khawatir, dan bahwa salah satu gadis itu akan segera memiliki seorang putra, tetapi Prudence (Bessie Carter) dan Phillipa (Harriet Cains) hampir tidak menginspirasi kepercayaan dirinya.

Penelope Mendapat Pelajaran Pesona dari Colin di `Bridgerton` Musim 3, Episode 2

Sosok yang juga berjalan-jalan di Rotten Row adalah Benedict, Colin, dan Eloise.

Seperti kita semua, Benedict tidak bisa memahami mengapa Eloise tiba-tiba mulai berpakaian berbeda dan bergaul dengan Cressida, namun masih dengan bangga mengibarkan spanduk "tidak seperti gadis lain".

Yang patut disyukuri, saya kira, Eloise tidak benar-benar memiliki jawaban untuk itu dan mencoba mengalihkan pertanyaan ke Colin, hanya agar dia menyelinap pergi dan berjalan-jalan dengan Penelope sebagai gantinya.

Setelah Penelope meyakinkan Colin bahwa dia masih menginginkan bantuannya setelah apa yang dikatakan Lady Whistledown, dia mengatakan kepadanya bahwa dia perlu melihat apa yang sedang dia kerjakan, dan mengajaknya untuk berbicara dengan sekelompok pria.

Sayangnya bagi Penelope dan Colin, menjadi jelas bahwa Penelope hanya genit dan menawan ketika dia tidak benar-benar berusaha menjadi (cewek).

Lady Danbury datang mengunjungi Violet (Ruth Gemmell) untuk minum teh guna mendiskusikan bujangan yang memenuhi syarat di kota yang mungkin menarik minat Francesca.

Sampai-sampai Violet tidak ikut campur. Francesca hanya duduk di sana mendengarkan.

Lady Danbury juga memberitahu mereka bahwa Ratu masih mencari Berlian musim ini, sebuah prospek yang menggairahkan Violet meskipun pemilihan Berlian tahun lalu hampir membuat anak sulungnya hidup dalam kesengsaraan.

Namun Francesca tampaknya tidak tertarik sama sekali. Kembali ke Featheringtons, Prudence dan Phillipa sedang membuat semua persiapan yang diperlukan untuk menjadi Nyonya rumah yang baru - semua persiapan, kecuali tindakan sebenarnya untuk membuat bayi.

Ketika Portia mencoba menanyakan bagaimana tugas tersebut, tidak ada jawaban yang bagus untuknya, jadi dia meminta mereka berdua untuk menambah jumlah... keakraban dengan suami mereka masing-masing.

Juga mengalami pertemuan akrabnya adalah Colin, yang memaksa dirinya pergi cukup lama untuk bertemu Penelope di pasar dan melanjutkan pelajarannya.

Dia memberitahunya apa yang sudah diketahui penonton: bahwa dia sangat menawan ketika dia tidak berusaha untuk menjadi seperti itu, dan mengingatkannya pada hari pertama mereka bertemu, sebuah kenangan langsung dari buku Romancing Mr. Bridgerton.

Dia berpendapat bahwa dia dengan mudah bisa menggodanya ketika dia jatuh dari kudanya bertahun-tahun yang lalu karena mereka masih anak-anak pada saat itu, dan tidak ada kesadaran diri. Oh, Colin, kamu benar-benar lebih bodoh daripada Cher Horowitz.

Penelope membalas dengan mengatakan kepadanya bahwa meskipun mungkin tidak ada tekanan dari banyak orang pada saat itu, sekarang pasti ada tekanan, dan Colin menjawab bahwa mereka hanya perlu berhenti memedulikan apa yang dipikirkan banyak orang dan menjadi diri mereka sendiri.

Dia bisa berdiri di sana dan merayakan kebebasan yang dia temukan pada tahun jeda di luar negeri, tanpa mengetahui fakta bahwa ada alasan mengapa pembantu Penelope mengikuti mereka begitu dekat, alasannya adalah reputasi Pen di mata orang lain.

Dia bertanya padanya mengapa dia menginginkan seorang suami, dan jawabannya tidak jauh berbeda dengan jawaban Francesca: dia menginginkan kebebasan, dan merasakan rasa nyaman di dunia.

Karena berpegang pada gagasan kenyamanan, dia bertanya padanya di mana dia merasa paling nyaman, berpikir bahwa itu mungkin paling membantunya menjadi dirinya sendiri.

Dia mengatakan dulunya itu adalah acara minum teh hari Minggu di rumahnya, dengan konsesi tanpa kata-kata bahwa dia tidak lagi datang karena perselisihannya dengan Eloise.

Dia meminta maaf atas perselisihan mereka, tapi momennya sudah berakhir, dan Penelope pergi bersama pembantunya.

"Bridgerton" Musim 3, Episode 2 Memberi Kita Momen Ikonik dari Buku

Merangkul peran barunya dalam masyarakat, Alice pergi ke toko Madame Delacroix (Kathryn Drysdale) untuk mengubah semua gaun mendiang Lady Kent, meskipun ahli mode menyarankan agar dia memilih sesuatu yang lebih baru dan megah, yang setidaknya dipertimbangkan oleh Alice.

Juga di toko ada Eloise dan Francesca, ditemani ibu mereka. Violet bertekad untuk membuat gaun yang menarik perhatian Ratu, seolah-olah salah satu dari mereka yang mengenakan warna biru yang sama akan terlihat menonjol dalam hal apa pun.

Sementara Eloise masih bertekad untuk menunda pelamar dan berterima kasih kepada Francesca karena telah menyerap sebagian besar perhatian Violet, Francesca memberitahu saudara perempuannya bahwa dia hanya ingin menikah dan menyelesaikannya sebelum Ratu menjadi terlalu tertarik.

Eloise kemudian memutuskan untuk menyebarkan berita tentang minat baru ratu kepada semua wanita muda.

Sementara itu, Penelope dengan gugup bertemu Colin di Bridgerton House atas permintaannya, di mana dia mengatakan kepadanya bahwa mereka akan tinggal di sana untuk pelajaran berikutnya, karena dia sangat nyaman di sana — saya kira dia melewatkan bagian di mana dia mengatakan itu hanya kasus dulu.

Dia menyiapkan panggung untuknya, menyuruhnya untuk berpura-pura bahwa ruang tamu yang kosong adalah sebuah ball, dan berpura-pura dia adalah pelamar yang gagah untuk diajak menggoda.

Dia menjelaskan bahwa kebenaran dari apa yang ingin dia katakan sering kali hilang ketika ditimbang dengan apa yang pantas, dan dia menyuruhnya untuk melupakannya dan hanya mengatakan apa yang dia rasakan. Yang berikutnya adalah pujian yang sangat jujur dan lembut, sehingga sejak saat ini kegagalan Colin untuk menyadari perasaannya terhadapnya bukanlah kesalahan siapa pun kecuali kesalahannya sendiri.

Namun momen itu berakhir dengan cepat ketika mereka mendengar bahwa Eloise dan Francesca telah pulang lebih awal.

Colin mengantar Penelope keluar ruangan dan masuk ke ruang kerja, di mana dia bilang dia akan datang mencarinya.

Sambil menunggu, Penelope menemukan barang-barang yang ditinggalkan Colin dengan sembarangan, termasuk tulisan perjalanannya yang agak cabul.

Mau tidak mau dia mengambilnya dan membacanya.

Dia benar-benar kesal karena dia terus membacanya bahkan setelah jelas bahwa itu bersifat pribadi, dan mencoba menutup jurnal tersebut, tanpa sengaja menjatuhkan lampu dalam prosesnya.

Episode 2 hanya memberi kita adegan buku demi adegan buku, saat Penelope dengan lembut membantunya membersihkan luka di telapak tangannya, dan keduanya berbagi tampilan yang bertahan terlalu lama, membuat Penelope bergegas keluar pintu, tetapi tidak sebelum dia dan Eloise melihat satu sama lain di seberang aula.

Colin dan Eloise pergi ke pesta malam itu bersama-sama, dengan Eloise sangat dingin terhadap kakaknya setelah melihat Penelope di rumah.

Colin mengatasi ketidaknyamanan tersebut, mengatakan bahwa dia tidak tahu bagaimana harus bertindak padahal dia bahkan tidak tahu apa yang terjadi - dan kurasa tidak pernah terpikir olehnya untuk bertanya langsung.

Eloise memberitahu Colin bahwa dia tidak keberatan jika mereka tetap berteman, tetapi dia tidak ingin mereka nongkrong di rumah.

Bagaimana Colin masih bisa menerima alasan "kita berpisah" ketika Eloise terus mengajukan pertanyaan lanjutan dan menunjukkan ketertarikan yang tidak jelas terhadap kesejahteraan Penelope masih menjadi misteri.

Dia memberitahu Eloise bahwa Pen sedang mencari suami tahun ini, dan Eloise sempat khawatir dengan gagasan bahwa mantan temannya mungkin mencoba menikahi Colin.

Colin meyakinkannya bahwa bukan itu masalahnya, dan bahwa dia hanya membantunya, tapi mereka merahasiakannya karena mereka tahu apa yang akan terjadi jika ada yang mengetahuinya.

Gagasan mereka tentang kebijaksanaan pasti sangat berbeda dengan saya, karena pasangan ini tidak terlalu halus, terutama karena perhatian setiap wanita yang memenuhi syarat tertuju pada Colin.

Penelope dan Francesca Mencari Suami di `Bridgerton` Musim 3, Episode 2

Di pesta dansa, semua wanita muda bersaing untuk mendapatkan perhatian Ratu, meskipun Francesca memohon untuk segera menyapanya dengan meminta Violet untuk memperkenalkannya kepada beberapa pelamar yang memenuhi syarat yang disebutkan Lady Danbury.

Violet setuju setelah mendorong Eloise untuk setidaknya mencoba dan menemukan beberapa teman yang bukan Cressida (Jessica Madsen), meskipun dia tidak secara aktif mencari pelamarnya sendiri.

Penelope menemukan Colin dan meminta maaf karena membaca jurnalnya, tetapi menambahkan bahwa dia ingin membaca lebih banyak karena dia menikmati bagian yang dia baca.

Colin mengatakan dia akan mempertimbangkannya dengan syarat dia berbicara dengan pria malam itu.

Upayanya gagal ketika upaya untuk melontarkan komentar genit menimbulkan konsekuensi yang sangat buruk dan tidak diinginkan.

Saat dia dan Colin menertawakannya, Eloise dan Cressida melihat mereka dari seberang ruang dansa, dan Eloise mengungkapkan kepada Cressida bahwa Colin membantu Penelope menemukan calon suami.

Cressida senang dengan skandal itu, tetapi Eloise tampak lebih sedih karena dia dan Pen tidak tumbuh menjadi perawan tua seperti yang mereka rencanakan.

Cressida menyarankan bahwa jika Penelope telah move on dari pertemanannya, maka Eloise juga harus melakukannya, dan Eloise setuju, karena alasan tertentu menerima nasihat pertemanan dari seseorang yang, menurut pengakuannya sendiri, tidak memiliki teman lain.

Keluarga Mondriches tiba di pesta dansa, dengan Alice mengenakan salah satu gaun lama yang diubah menjadi gaya modern, dan kalung cantik untuk menyertainya, dan Benedict (Luke Thompson) menyambut mereka, menggunakan kesempatan untuk menjauhkan diri dari yang memenuhi syarat wanita muda yang mencoba menarik perhatiannya, terutama yang baru saja berdansa dengannya.

Will bertanya padanya bagaimana dia dan Alice diharapkan mematuhi semua aturan masyarakat bahkan jika seseorang seperti Benedict, yang dilahirkan di dalamnya, mengalami kesulitan.

Benedict meyakinkannya bahwa aturan tersebut sebenarnya hanya ada untuk kaum muda dan belum menikah, mereka yang masih terlibat dalam pasar pernikahan.

Bagi mereka yang sudah menikah, aturan tersebut sudah tidak ada lagi. Akhirnya, seseorang yang memahami mengapa Penelope dan Francesca sama-sama ingin menikah secepat mungkin.

Namun meskipun Penelope setidaknya memiliki seseorang yang mau mendengarkan dan membantunya, Francesca berada di bawah kekuasaan sistem yang tidak benar-benar memahaminya.

Violet mengajak pelamar yang bisa bermain cello, berharap dia dan Francesca bisa terikat dalam musik.

Tampaknya semuanya berjalan baik pada awalnya, karena Francesca membagikan musik favoritnya.

Tapi seperti setiap pria di Bumble yang pernah memberikan komentar tidak berbahaya tentang kepentingan wanita dan mencoba untuk segera memasukkannya ke dalam sindiran, Tuhan melakukan hal itu, menawarkan pendapat sensual tentang musik yang tidak atau tidak ingin dibagikan oleh Francesca dengan dia.

Meskipun tidak disebutkan secara langsung, setidaknya tidak pada bagian ini dalam seri ini, menarik untuk mempertimbangkan Francesca melalui lensa acespec, khususnya lensa demiseksual — dalam istilah yang disederhanakan, seseorang yang tidak merasakan ketertarikan seksual tanpa emosi. Koneksi dulu (dan tidak, semua orang tidak hanya "seperti itu").

Dia bukannya tidak menyadari saat ada orang yang menggodanya, terutama jika hal itu dilakukan secara terang-terangan, namun sepertinya dia tidak pernah ingin membalasnya.

Tampaknya dia lebih suka mengajak mereka berbincang tentang minat yang sama untuk memupuk persahabatan dan mulai dari sana, namun kesulitan menemukan pria yang bisa diajak bicara ketika dia dipandang sebagai hadiah, komoditas, dan sedikit kalau tidak.

Serial televisi romantis Regency Era mungkin tampak seperti tempat yang lucu, dan mungkin saya hanya memproyeksikan sedikit, tetapi sejauh ini subplot Francesca secara tidak sengaja cenderung paralel dengan pengalaman demiseksual dalam kencan era modern.

Tuanku tidak senang jika usahanya yang terlalu cepat dalam melakukan percakapan genit dihentikan, dan segera minta diri sementara Violet dan Lady Danbury menonton dari pinggir lapangan.

Violet khawatir tanpa sedikit pun dorongan, Francesca akan puas dengan pria pertama yang bertanya — tidak mungkin, jika percakapan terakhir itu merupakan indikasi — dan dia ingin Francesca setidaknya mencoba keluar dari zona nyamannya untuk menemukan seseorang yang benar-benar baik untuknya.

Lady Danbury, yang selalu punya tipuan, mengajak Francesca pergi.

Portia menemukan Prudence dan Phillipa berdiri di dekat meja pencuci mulut tanpa suami mereka, dan bertanya mengapa mereka tidak setidaknya menghabiskan waktu bersama mereka sekarang untuk "mengatur suasana hati" untuk nanti.

Phillipa dengan lantang menyatakan bahwa dia dan Albion (Lorn Macdonald) "berbaring bersama" sebelum pesta, dan menikah atau tidak, itu tentu bukan hal yang harus diumumkan dengan lantang di depan umum.

Portia menarik keduanya ke samping dan masuk ke ruangan yang tenang untuk mengetahui rincian upaya mereka dalam menghasilkan bayi.

Prudence mengatakan dia dan Harry (James Phoon) memulainya, tetapi berakhir dengan mengakui bahwa dia tidak terlalu menikmati seks.

Portia mencoba menjelaskan "kehalusan" kesenangan wanita, dan jika Anda berpikir sudah terlambat baginya untuk memulai percakapan ini, Anda benar, karena Phillipa dengan cepat mengungkapkan bahwa dia dan Albion belum pernah benar-benar berhubungan seks dia tidak menyadarinya sampai saat ini.

Ibu-ibu Regency Era Kabupaten tidak memberitahu putri mereka tentang seks sebelum mereka menikah, tapi tentunya untuk itulah percakapan di hari pernikahan itu dilakukan? Rupanya tidak di rumah tangga Featherington.

Setidaknya Phillipa dan Albion langsung melakukannya — begitu dia mengetahui apa yang harus dilakukan ke suatu tempat — tetapi sungguh menyedihkan melihat Prudence tidak mendapatkan jaminan apa pun, atau bahkan nasihat, dari ibunya tentang cara membuat pengalaman itu lebih menyenangkan.

Dia tidak berkomunikasi dengan suaminya, dan jika pembicaraan tentang pendidikan seks yang sudah terlambat ini merupakan indikasi, dia mungkin tidak tahu bahwa itu adalah sesuatu yang bisa dia lakukan.

Prudence tidak tahu bagaimana membela dirinya atau keinginannya. Dia bahkan tampaknya tidak terlalu tertarik pada suaminya, tapi paling tidak suaminya tampak cukup tertarik padanya sehingga dia mungkin akan menuruti apa pun yang dia ingin coba agar lebih menyenangkan.

Nada subplot "pernikahan tanpa cinta" Prudence terasa sedikit menggelegar, karena tidak seharusnya memilukan seperti yang dialami Lady Danbury di Queen Charlotte, tapi lalu apa itu?

Lady Danbury muncul kembali dan secara misterius membawa Ratu pergi juga agar dia "secara tidak sengaja" mendengar Francesca bermain piano di ruang belakang.

Sang Ratu menyebutnya "berkilau", mengisyaratkan bahwa Francesca adalah pilihannya untuk musim ini, dan Francesca terlihat kesal dengan hal ini, mengetahui tekanan tambahan yang akan diberikan padanya.

Senang dengan dirinya sendiri, Lady Danbury pulang ke rumah dan menerima surat yang memberitahukan bahwa seseorang akan datang berkunjung, tetapi jika raut wajahnya merupakan indikasi, dia tidak senang dengan hal itu.

Penelope dan Colin Memulai Skandal di `Bridgerton` Musim 3 Episode 2

Eloise minta diri sebentar untuk pergi mencari coklat. Salah satu wanita muda bertanya apakah ada yang punya gosip bagus, dan Cressida juga minta diri, yang menurutku patut dipuji, meskipun adegan berikut akan membawa lebih banyak ketegangan jika kita tidak benar-benar melihatnya pergi.

Penelope bercakap-cakap dengan Tuan muda, dan keduanya cukup terikat karena menikmati Lady Whistledown sehingga dia meminta untuk datang memanggilnya keesokan harinya.

Penelope berseri-seri, dan Colin mengaku bahagia untuknya (meskipun dia terdengar agak cemburu) tetapi suasana hatinya yang baik segera runtuh ketika dia mendengar orang-orang berbisik tentang dia. Khususnya tentang bagaimana Colin membantunya musim ini.

Karena banyak orang, tentu saja, akan mencemooh Penelope atas rencananya sambil memuji Colin atas rencana tersebut, semuanya menjadi terlalu berlebihan, dan Pen pergi dengan air mata yang nyaris tak tertahan.

Eloise mencoba mengikutinya, tapi ditangkap oleh Colin, dan terpaksa mengakui bahwa dia memberitahu Cressida apa yang sedang mereka berdua lakukan.

Colin akhirnya bertanya apa yang mungkin dilakukan Penelope pada Eloise, tapi tidak mendengarkan jawabannya, malah mengejar Penelope.

Setidaknya itu bukan malam yang buruk bagi semua orang, karena Will semakin berani dengan pernyataan Benedict bahwa peraturan tidak selalu berlaku bagi mereka yang sudah menikah, dan dia dan Alice bisa berbagi kamar lagi.

Alice mengaku dia gugup karena keuntungan baru mereka akan dirampas, dan mereka tidak melakukan apa pun yang pantas mendapatkannya.

Will menunjukkan bahwa tidak ada bangsawan yang mendapatkan keuntungannya, jadi sebaiknya mereka menikmatinya.

Sangat menyenangkan untuk secara konsisten melihat pasangan yang stabil dan bahagia di tengah semua drama ini, pasangan yang benar-benar mencintai satu sama lain, dan berkomunikasi.

Di rumah, Penelope menulis kolom terbarunya, sangat bersemangat dengan rencananya bersama Colin, agar tidak terlihat mencurigakan.

Keesokan paginya, Eloise menghadapi Cressida, menyebutnya kejam karena menyebarkan rahasia yang dia ceritakan.

Cressida menjawab bahwa dia tidak mengatakan apa-apa, tapi Eloise cukup keras sehingga wanita muda lainnya mendengar mereka, dan mungkin Eloise harus berpikir dua kali sebelum menyebut orang lain kejam, karena dia tampaknya tidak bisa memutuskan apakah akan bergosip atau tidak tentang Penelope.

Duka karena putusnya persahabatan sama menyakitkannya dengan cinta, tapi bagi seseorang yang membanggakan dirinya karena begitu pintar dan mampu melihat bagaimana masyarakat bekerja, Eloise belum berhenti dan mempertimbangkan mengapa Penelope harus melakukan apa yang dia lakukan musim lalu.

Mudah-mudahan kali ini Penelope menulis hal-hal buruk tentang dirinya membuat Eloise berpikir sejenak.

Dan berbicara tentang Penelope, Portia menemukannya merajuk di kamarnya dan merasa ngeri saat mengetahui hal yang dilaporkan di Lady Whistledown adalah benar.

Saat Violet mencoba mendorong Francesca untuk menikahi seseorang karena cinta dan status yang cukup tinggi, Portia menegur putrinya karena tidak bersikap lebih "realistis" terhadap peluangnya.

Artinya, menurutnya Penelope tidak mampu menemukan suami sama sekali di tahun ketiga hidupnya.

Sekali lagi, ini adalah sesuatu yang mungkin akan lebih masuk akal jika Penelope berusia 28 tahun, seperti yang ada di dalam buku dan tidak semuanya berusia paling banyak 20 tahun.

Lagi pula, Portia tampaknya kurang memiliki kesadaran diri untuk menyadari bahwa pakaian Penelope yang berlebihan dalam dua musim terakhirnya mungkin lebih banyak merugikan daripada menguntungkan.

Dia mencoba menghibur Penelope dengan caranya sendiri, mengatakan kepadanya bahwa tidak menikah tidaklah buruk - tentu saja lupa bahwa seorang janda yang belum menikah memiliki lebih banyak kelonggaran dalam masyarakat daripada perawan tua yang belum menikah.

Penelope tetap di tempatnya sepanjang hari, dan tidak bergerak sampai Colin mampir untuk berkunjung larut malam.

Dia pergi ke taman untuk berbicara dengannya. Dia meminta maaf padanya atas apa yang dikatakan Lady Whistledown, tapi dia menepisnya, mengatakan akan mencurigakan jika Whistledown tidak mengatakan apa-apa — yang dengan sendirinya merupakan hal yang mencurigakan untuk dikatakan.

Penelope mencaci-maki dirinya sendiri atas skema tersebut, dan Colin cukup bersimpati sehingga dia memutuskan untuk melepaskan tembakannya.

Menyadari dia mungkin hancur karena harapan menemukan suami yang tepat, Penelope meminta Colin untuk menciumnya.

Dia dengan cepat menambahkan bahwa itu tidak berarti apa-apa, dan dia tidak akan menahannya untuk apa pun, tapi mengaku dia hanya ingin dicium setidaknya sekali.

Colin menurutinya dan keduanya berbagi ciuman singkat, yang dengan cepat berubah menjadi lebih bergairah dan membuat mereka berdua terguncang.

Penelope segera menenangkan diri, mengucapkan terima kasih, dan bergegas kembali ke dalam, meninggalkan Colin sendirian untuk merenungkan momen
"oh" yang dicetak miring secara real-time. (*)

KEYWORD :

Seputar Film Bridgerton Musim 3 Luke Newton Nicola Coughlan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :