Selasa, 18/06/2024 12:13 WIB

Akui Negara Palestina, Israel Bakal Blokir Pelayanan Kedutaan Spanyol di Yerusalem

Akui Negara Palestina, Israel Bakal Blokir Pelayanan Kedutaan Spanyol di Yerusalem

Penjabat menteri luar negeri Israel Israel Katz, yang juga menjabat sebagai menteri intelijen dan transportasi, menghadiri rapat kabinet di Yerusalem 24 Februari 2019. Foto via REUTERS

JERUSALEM - Israel akan memblokir konsulat Spanyol di Yerusalem untuk memberikan layanan kepada warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki menyusul keputusan Madrid pekan ini untuk mengakui negara Palestina, kata Menteri Luar Negeri Israel Katz pada Jumat.

Langkah ini merupakan langkah terbaru dalam perselisihan sengit antara Israel dan Spanyol, yang bergabung dengan Irlandia dan Norwegia untuk mengumumkan pengakuannya terhadap Palestina sebagai bagian dari upaya untuk menekan Israel agar mengakhiri perang di Gaza, di mana kampanye Israel telah menewaskan lebih dari satu orang. 35.000 orang.

Israel menolak tindakan tersebut, menuduh tiga negara Eropa memberikan penghargaan kepada Hamas atas serangan dahsyatnya terhadap Israel pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 warga Israel dan orang asing serta menyebabkan sekitar 250 orang diculik di Gaza.

Katz sangat marah dengan apa yang dia gambarkan sebagai komentar antisemit dari Menteri Tenaga Kerja Spanyol Yolanda Diaz, yang menggunakan ungkapan "Palestina akan bebas dari sungai ke laut" dalam video yang diposting di X minggu ini.

Ungkapan tersebut, yang pertama kali digunakan oleh Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), dianggap oleh banyak orang di Israel sebagai seruan untuk menghancurkan negara Israel.

Diaz, yang juga pemimpin mitra koalisi junior Sumar di pemerintahan Spanyol, mengatakan pada hari Jumat bahwa kata-katanya dimaksudkan untuk merayakan upaya menemukan perdamaian melalui solusi dua negara terhadap konflik Timur Tengah dan bahwa dia bukanlah seorang antisemit. .

“Saya tidak setuju dengan politik kebencian,” katanya kepada wartawan di Madrid. "Saya pikir apa yang saya coba jelaskan dalam video telah dipahami, bahwa ini adalah langkah yang sangat penting yang telah kita ambil sebagai sebuah negara."

Menteri Luar Negeri Jose Manuel Albares mengatakan pada hari Jumat bahwa Spanyol sedang menganalisis keputusan Israel untuk membatasi kemampuan konsulat Spanyol untuk melayani warga Palestina di Tepi Barat.

“Kami berbicara tentang wilayah pendudukan yang diakui oleh PBB. Kami sedang menganalisis bersama Norwegia dan Irlandia tindakan apa yang dapat kami ambil,” katanya.

KEYWORD :

Israel Palestina Pengakuan Negara Irlandia Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :